Thursday, July 22, 2021

Hajar mengajar aku…

Hajar mengajar aku…

Bahawa sesungguhnya aku mampu tidur di atas padang pasir yang sunyi sepi, jauh daripada ahli keluarga dan orang-orang yang disayangi selagi aku yakin dengan sepenuh hati “Allah sekali-kali tidak akan mengabaikanku”

Hajar mengajar aku…

Bahawa sesungguhnya jalan menuju Allah kadang-kadang berlawanan dengan nafsu. 

Dia bukanlah seorang isteri yang tidak memerlukan suami dan rumah tempat berlindung. Ibrahim bukanlah seorang manusia yang tidak punya sifat kebapaan, atau tidak punya kasih cinta terhadap isteri. 

Tetapi mereka semua mengetahui dengan yakin bahawa syurga itu dilingkungi dengan perkara yang sukar dan tidak menyenangkan hawa nafsu.

Hajar mengajar aku…

Bahawa sesungguhnya kata-kata yang paling indah, paling afdhal untuk diungkapkan bila ditanya, kenapa kamu lakukan ini? Jawapanku yang paling indah dan paling afdhal adalah: “kerana Allah perintahkan aku berbuat begini!”

Hajar mengajar aku…

Bahawa sesunggunya Allah mahu kamu berusaha!

Allah hendak melihat hatimu!

Maka apakah yang Hajar lakukan supaya Allah membuka jalan keluar untuknya?

Apakah yang dilakukan oleh Nabi Ayyub AS untuk mendapatkan penawar sakitnya? 

Allah perintahkan kepadanya: "Hentakkanlah (bumi) dengan kakimu "

Allah yang telah membuka jalan keluar kepada orang lain, Dialah yang akan membuka jalan keluar untukmu.

Hajar mengajar aku…

Bahawa sesungguhnya kadang-kadang engkau berusaha di suatu tempat, tetapi penyelesaian berlaku di tempat lain.

Hajar berlari-lari di antara Safa dan Marwah, tetapi air terpancur keluar di bawah tapak kaki Ismail.

Justeru, berusahalah dengan kudrat yang kamu miliki, Allah akan berikan kepadamu apa yang kamu tidak miliki.

Hajar mengajar aku…

Bahawa sesungguhnya jalan keluar tidak semestinya terbentang ketika kamu sedang bermandi peluh berlari-lari.

Bilakah jalan keluar terbentang untuk Hajar?

Selepas beliau berhenti berlari di antara Safa dan Marwah! 

Hajar mengajar aku…

Ulang dan ulang

Sesungguhnya berlari di antara Safa dan Marwah mengajar kita pentingnya ulangan

Maka aku terus mengetuk pintuMu, berulang dan berulang

Hajar mengajar aku…

Berlari-lari anak…

Aku akan terus berlari meninggalkan hasutan nafsu sedaya upayaku

Aku akan terus berlari mengejar amalan-amalan yang diperintahkan sedaya mampuku

Hajar mengajar aku…

Bahawa sesungguhnya aku tidak mungkin memandang remeh kepada Hajar hanya kerana dia seorang perempuan

Hajar adalah orang pertama yang sa’ei. 

Maka setiap orang yang melakukan sa’ei di antara Safa dan Marwah adalah mengikut jejak Hajar.

Sesungguhnya Hajar benar-benar mengajarku bahawa sesiapa yang jujur dan berlaku benar dengan Allah, Allah akan abadikan namanya dalam ingatan dan sebutan sepanjang zaman.


Diterjemah daripada teks asal dalam Bahasa Arab.

Penulis tidak diketahui

Hari Tasyriq yang ke 2 1442H


Saturday, July 10, 2021

DARI JENDELA USRAH

(Perbincangan ini berkisar pada kisah Gabenor Yang Menguli Roti Untuk Hidangan Keluarga)

“Jazakillah Nini atas tazkirah yang sungguh mengesankan.” Ujar Kak Long sebagai naqibah setelah Nini menamatkan penyampaian tazkirahnya. Semua ahli amat terkesan dengan tazkirah yang Nini sampaikan, iaitu kisah seorang gabenor yang menguli tepung membuat roti untuk makanan ahli keluarganya.**
“Jazakillah Nini.” Sahut ahli-ahli usrah dengan serentak.
“Baiklah akhawat, kita telah mendengar perkongsian yang sungguh menarik daripada Nini. Sekarang Kak Long jemput akhawat untuk berkongsi ibrah daripada kisah yang Nini sampaikan.”
Tidak ada yang menyahut.
“Silakan. Siapa nak mula?” Kak Long mengulangi jemputannya.
Kelihatan terpapar di skrin lap ton Kak Long ikon tangan diangkat.
“Ya, Atirah mengangkat tangan. Silakan. Jangan lupa untuk unmute terlebih dahulu.”
“Assalamu’alaikum semua. Terima kasih Kak Long kerana memberi peluang. Terima kasih Nini kerana berkongsi cerita yang padat dengan pengajaran. Antara pengajaran yang Tira dapat ialah sifat bertanggungjawab Sayyidina Umar dalam melantik pegawai. Jelas menunjukkan beliau begitu bimbang kalau-kalau orang yang dilantiknya tidak melaksanakan amanah dengan sebaik-baiknya. Apabila beliau mendengar aduan rakyat tentang Sa’eid, dia begitu resah dan berdoa: “Ya Allah, sesungguhnya aku kenal dia adalah antara hambaMu yang
terbaik
. Ya Allah, janganlah Engkau keciwakan aku kerana tersalah firasatku menyerahkan amanah ini kepadanya!”
“Kak Long, Ifa setuju apa yang dikatakan Tira tu. Berbeza sangat dengan pemimpin sekarang. Pakai lantik saja tanpa mengambil kira kebolehan seseorang. Yang penting sokong dia. Kemudian lepas begitu saja tanpa pemantauan seperti yang dibuat oleh Sayyidina Umar. Musafir jauh-jauh dari Madinah ke Hums semata-mata untuk meninjau keadaan rakyat dan melihat sendiri prestasi gabenornya.” Celah Nazifah penuh semangat.
“Kak Long, boleh Ina sambung?” Marina pula menyampuk.
“Boleh, boleh. Silakan, Ina.” Suara Kak Long kedengaran begitu ceria melihat mutarabbiahnya berebut-rebut memberi pandangan.
“Sa’eid tidak menggunakan kedudukan untuk meraih kesenangan dan kemewahan diri dan keluarga. Tengoklah, bajupun tak tambah. Cukup dengan sehelai saja…”
“Ya. Bajupun tak tambah, apa lagi isteri!” celah Nini dengan nada yang sinis disambut dengan ketawa semua ahli.
“Kak Long, sebagai gabenor, tak boleh kah dia mengambil pembantu? Adakah terdapat larangan untuk mengambil pembantu?”
“Bukan tak boleh, Mai. Rasulullah SAW sendiri ada pembantu-pembantunya. Namun mungkin bagi Sa’eid dia rasa itu tidak perlu dan menganggapnya sebagai satu kemewahan. Lagipun bila kita perhatikan aduan yang dikemukakan oleh penduduk Hums tentang dirinya, tidak ada pun yang menyentuh tentang kecuaiannya dalam menjalankan tugas. Mereka tak komplen bahawa dia zalim, dia cuai, dia tak hiraukan masalah rakyat dan sebagainya. Mereka Cuma mengadu tentang jadual kerja sahaja, bukan kerja tak selesai.” Syarah Kak Long dengan Panjang lebar.
“Terima kasih Kak Long atas penjelasan.” Balas Maisarah.
“Mai nak bagi satu pandangan, Kak Long.”
“Silakan, Mai.”
“Mai kagum bab dia buat roti sendiri, daripada mengadun, menguli dan membakarnya. Sedangkan apa yang kita saksikan kebanyakan suami, apa lagi yang ada kedudukan hanya datang duduk depan meja makan mengadap saja hidangan yang telah tersedia…”
“Usahkan nak adun roti, bancuh kopi pun suruh isteri…” sampuk Ina sambal tertawa.
“Suami-suami orang lain kot? Bukan suami-suami kita dalam group ni, kan?” Kak Long cuba menduga.
Semua diam tidak menjawab. Masing-masing membuat muka dengan gaya tersendiri.
“Semua tak jawab ye? Ok. Balik ceritakan kisah Sa’eid ni kepada suami masing-masing.” Saranan Kak Long disambut dengan ketawa.
“Bukan mudah untuk menukar paradigma yang telah terpahat sekian lama dalam kepala masyarakat kita bahawa kewajipan isteri berkhidmat kepada suami, menyiapkan makan minum, pakaian dan keperluannya, Kak Long.” Luah Marina.
“Betul…” beberapa orang daripada mereka menyahut dengan serentak. Kak Long tersenyum tanpa sebarang komen.
“Siapa lagi nak bagi pandangan?”
Nazifah mengangkat tangan.
“Ifa, silakan.”
“Pentingnya isteri solehah yang memahami, setia dan berdiri teguh di sisi suami. Isteri Sa’eid tidak bersungut langsung dengan kehidupan serba kekurangan yang dipilih oleh suaminya. Berbanding cara hidup isteri para pemimpin zaman sekarang, Allahu Akbar jauhnya perbezaan, kan?”
“Betul tu. Sangat setuju.” Sampuk Marina, “itu yang buat Ina risau sangat.” Tambahnya.
“Apa yang Ina risau?” tanya Nini.
“Risau bagaimana nak tarbiah diri kita jadi macam isteri Sa’eid, dan bagaimana nak tarbiah anak-anak kita jadi macam Umar dan Sa’eid…”
“Ya. Itulah yang kita harus cuba akhawat. Kita saling bantu membantu, saling ingat mengingatkan. Sebab itulah penting untuk kita mempelajari sirah Nabi SAW serta sahabat baginda yang banyak memberikan inspirasi buat kita contohi.”
Setelah tidak ada lagi yang mengangkat tangan untuk memberikan pandangan, maka pertemuan usrah di alam cyber itu ditangguhkan….

Sunday, July 04, 2021

GABENOR YANG MENGULI TEPUNG UNTUK HIDANGAN KELUARGA

Umar bin al-Khattab radhiallahu’anhu melawat Hums, satu daripada wilayah yang berada di bawah naungan khilafah Islam ketika itu.

Beliau bertemu dengan penduduk dan mendengar aduan-aduan mereka terutama mengenai Gabenor yang beliau amanahkan mentadbir wilayah itu, Sa’eid bin ‘Aamir radhiallahu’anhu.

Penduduk mengadu kepada Umar tentang Sa’eid:

“Dia tidak mempunyai masalah dengan kami kecuali empat perkara:

Pertama – dia tidak akan keluar melayani kami kecuali setelah meninggi hari

Kedua – dia tidak langsung menjawab panggilan kami pada waktu malam

Ketiga – dalam sebulan terdapat dua hari dia tidak keluar menemui kami dan kami tidak dapat bertemu dengannya

Keempat – ini bukan salah dia kerana dia tidak dapat mengelaknya, tetapi hal itu membuatkan kami tidak selesa, iaitu dia sering kali jatuh pengsan!”

Mendengar aduan itu, Umar berbisik kepada dirinya:

“Ya Allah, sesungguhnya aku kenal dia adalah antara hambaMu yang terbaik. Ya Allah, janganlah Engkau keciwakan aku kerana tersalah firasatku menyerahkan amanah ini kepadanya!”

Umar memanggil Sa’eid untuk memberi penjelasan tentang aduan itu. 

Sa’eid berkata:

“Mereka berkata bahawa aku tidak keluar menemui mereka kecuali setelah meninggi hari, demi Allah, aku tidak suka untuk menyatakan sebabnya. Tetapi terpaksa aku jelaskan. Sesungguhnya tidak ada pembantu untuk menolong isteriku. Maka aku menguli tepung untuk membuat roti. Setelah diuli, aku biarkan sampai kembang kemudian aku bakar. Setelah itu, aku berwudhuk dan solat dhuha. Kemudian barulah aku keluar bertemu dengan mereka.”

Mendengar penjelasan itu, wajah Umar berseri-seri dan berbisik “Alhamdulillah.” Kemudian dia berkata kepada Sa’eid:

“Yang seterusnya, apakah penjelasanmu?”

Sa’eid menjawab:

“Aku tidak menjawab panggilan mereka pada waktu malam, demi Allah aku tidak suka menyebut sebabnya, tetapi aku terpaksa menjelaskan bahawa aku telah memperuntukkan waktu untuk mereka pada siang hari. Maka waktu malam aku peruntukkan untuk Tuhanku.

Masalah aku tidak keluar bertemu mereka dua hari dalam sebulan, kerana aku tidak mempunyai pembantu untuk membasuh bajuku dan aku tidak mempunyai baju yang lain. Aku membasuh bajuku sendiri dan menunggu beberapa Ketika sehingga baju itu kering. Dan pada waktu lewat petang, barulah aku keluar menemui mereka.

Tentang aku sering jatuh pengsan, sebenarnya aku telah melihat dengan mata kepalaku saat kematian Khubaib di Mekah. Orang-orang Quraisy telah mengelar-mengelar tubuhnya, kemudian mereka seretnya ke tiang salib. Mereka bertanya Khubaib, adakah dia suka kalau Muahammad berada di tempatnya dan dia selamat sejahtera di samping keluarga? Khubaib menjawab bahawa dia tidak suka sama sekali dia berada dalam keadaan sihat, riang gembira bersama isteri dan anak-anak, sedangkan Rasulullah ditimpa musibah hanya tercucuk sebatang duri di badannya! Maka setiap kali peristiwa yang aku saksikan ketika aku masih seorang musyrik itu menerjah di hadapan mataku, dan aku teringat aku membiarkannya dan tidak berbuat apa-apa untuk menyelamatkannya, aku jadi gementar kerana terlalu takut akan azab Allah di akhirat kelak sehingga aku jatuh pengsan!”

Sa’eid menghabiskan penjelasannya dengan lilihan air mata membasahi wajahnya yang suci. Umar tidak mampu mengawal dirinya lantas bersuara dengan lantang: “Alhamdulillah… Allah tidak mengeciwakan firasatku (memilih dia menjawat jawatan ini)” dan terus memeluk Sa’eid dengan erat. 


- Ibn al-Athir, Usudul Ghabah.


Saturday, July 03, 2021

PM CIRIT BIRIT

“Leha, hari ni aku nak share satu hadis.”

“Bagus tu. Hadis apa yang kau nak share, Kiah?” sahut Leha dengan wajah yang ceria menanti perkongsian hadis daripada jirannya.

“Setiap muslim yang ditimpa musibah, walaupun tercucuk sebatang duri, Allah hapuskan dosa daripadanya.” Riwayat Bukhari dan Muslim daripada Aisyah radhiallahu’anha.”

Leha mendengar dengan tekun maksud hadis yang disampaikan oleh Kiah.

“Best kan hadis ni?” soal Kiah apabila melihat Leha tidak memberikan apa-apa komen terhadap hadis yang dia sampaikan.

“Sabda Nabi, mestilah best. Tapi, kenapa tiba-tiba kau teringat nak baca hadis tu depan aku? Bukankah kita sama-sama belajar dalam usrah beberapa minggu yang lepas?” soal Leha pula.

“Sebab aku teringat PM cirit birit.” Jelas Kiah. Leha melopongkan mulutnya mendengar jawapan yang tidak diduga.

“Berdasarkan hadis ni, dengan musibah cirit birit tu, Allah akan hapuskan dosanya lah. Betul tak?”

Leha tidak segera menjawab. Dia memandang Kiah dengan senyuman penuh makna.

“Harap-harapnya begitulah. Tapi kita kena tahu, yang Allah hapuskan adalah dosa kita terhadap Dia. Dosa terhadap manusia tidak terhapus begitu saja. Perlu minta maaf, minta halal dengan orang yang kita sakiti atau zalimi.” Syarah Leha Panjang lebar.

“Betul juga cakap kau, Leha…” Kiah seperti baru terperasan poin yang disebut oleh Leha.

Kedua mereka diam seketika…

“Kita ni bukan nak menghukum. Tapi prinsip Islam tu jelas. khianat dan mungkir janji itu dilarang. Allah tidak suka kepada mereka yang khianat.” 

“Ya, Leha. Aku terbayang para pengundi yang telah memenangkannya dalam PRU14 dahulu. Dia bertanding atas tiket PH dengan janji untuk membuat perubahan, menukar kerajaan kleptokrat kepada kerajaan yang lebih beramanah, telus, bersih daripada rasuah dan salah guna kuasa. Kemudian tak sampai dua tahun, dia tinggalkan PH dan bentuk kerajaan bersama gerombolan yang tewas dalam PRU. Dia tak terfikir ke betapa keciwanya para pengundi yang telah memberikan sepenuh kepercayaan kepadanya? Dan sekarang ni pula ramai rakyat yang terkesan akibat ketidak cekapannya mengurus pendamik…” Kiah meluahkan isi hatinya.

Leha setia menadah telinga.

“Rakyat bukan sahaja hilang harta, hilang kerja. Tapi hilang nyawa, hilang keluarga tempat bergantung… Allahu Akbar. Dia tak rasa apa-apa ke?” ngomel Kiah.

Leha kelu dan terkedu. Apa yang Kiah luahkan, itulah juga yang terbuku dalam hatinya. Tidak mungkin seorang manusia yang berfikiran waras tidak tahu hukum mengkhianati persepakatan dan memungkiri perjanjian. Bagaimana mungkin seorang yang mengaku beriman kepada hari kebangkitan sanggup membohongi ribuan manusia yang telah memberikan sepenuh kepecayaan kepadanya untuk melakukan perubahan dan pembaikan? 

“Apa patut kita buat supaya dia sedar?” 

Leha menarik nafas panjang. 

“Kita ni siapa, Kiah? Siapalah yang akan dengar suara kita yang sekadar membebel di tepi pagar rumah saja?” 

“Habis tu? Tak kan kita tak boleh buat apa-apa?” sahut Kiah dengan nada keciwa.

“Kau tahu tak, di bawah dia ada satu kementerian yang dinamakan kementerian agama? Ada Menteri dan Timbalan Menteri. Ada institusi-institusi agama lagi. Bagi aku, merekalah yang mesti memainkan peranan membetulkan kesilapan PM…”

“Tapi orang-orang tu PM yang lantik. Tak kan mereka akan menegur PM pula? Apalah kau ni, Leha?” Kiah membantah pandangan Leha. 

Leha tertawa kecil, disambut oleh Kiah pula.

Persidangan di tepi pagar berakhir tanpa menemui jalan keluar. 

Akhbar-akhbar melaporkan mangsa covid masih meningkat. Angka kematian tidak menyusut. Bertambah ramai kanak-kanak menjadi yatim dan wanita-wanita menjadi balu…


Tuesday, June 29, 2021

HISABLAH DIRIMU SEBELUM KAMU DIHISAB

Diriwayatkan bahawa Khalifah Umar bin al-Khattab RA pernah berkata:
“Sekiranya seekor unta, atau seekor kambing, atau seekor haiwan yang membawa barang di atas belakangnya mati di tebing Sungai Furat, aku takut Allah akan tanya aku tentangnya!”
Bayangkan kalau seekor binatang pun yang mati, Umar takut Allah akan tanya beliau sebagai khalifah kenapa tidak sediakan laluan yang selamat untuk binatang itu!
Kini kita sedang diuji dengan ribuan rakyat jelata yang mati, sama ada kerana terkena jangkitan covid-19, atau kerana tekanan hidup yang begitu mendesak atau lain-lain. Dan apabila ada kematian, pasti ada ahli keluarga yang ditinggalkan: ayah, ibu, anak-anak, isteri suami yang mungkin ada dalam kalangan mereka yang ditinggalkan itu sedang sakit, kurang upaya, tiada tempat bergantung dan lain-lain lagi.
Tidakkah para pemimpin yang telah merampas kuasa itu berasa takut Allah akan tanya mereka? Allah akan tanya:
- Mengapakah kamu rampas kuasa daripada kerajaan yang dipilih oleh rakyat secara sah?
- Mengapakah kamu menggunakan duit rakyat secara berlebihan dengan melantik Menteri dan timbalan Menteri terlalu ramai lebih daripada keperluan?
- Mengapakah kamu dengan sengaja menghalang wakil-wakil yang dipilih rakyat untuk menjalankan tanggungjawab mereka bersidang di parlimen?
- Mengapakah kamu tidak serius dalam menangani penularan wabak yang semakin mengganas ini?
- Adakah kamu mempunyai jawapan untuk semua soalan ini?
Jika kamu tidak kasihan kepada rakyat, kamu sepatutnya kasihan kepada diri kamu sendiri ketika berhadapan dengan Allah ‘Azza wa Jalla Yang Maha Agong di akhirat nanti…!!!
“Dan peliharalah diri kamu dari (azab sengsara) hari (akhirat), yang padanya seseorang tidak dapat melepaskan orang lain (yang berdosa) sedikitpun (dari balasan azab), dan tidak diterima syafaat daripadanya, dan tidak pula diambil daripadanya sebarang tebusan; dan mereka (yang bersalah itu) tidak akan diberi sebarang pertolongan.” (Al-Baqarah 2:48)

Sunday, June 27, 2021

TUNGGU! KAMU AKAN DISIASAT

Bayangkanlah ketika arahan ini ditujukan kepada diri kita pada hari akhirat kelak!
"DAN HENTIKANLAH MEREKA (MENUNGGU), KERANA SESUNGGUHNYA MEREKA AKAN DISOAL!”
(As-Saaffaat 37:24)
Kita ditahan untuk disoal siasat.
Apakah yang akan disoal?
Segala-galanya! Sepanjang perjalanan hidup kita di dunia ini: aqidah, ibadah, akhlak, masa, kesihatan, harta, ilmu, keluarga, pangkat, kuasa, kepakaran dan lain-lain. Pendeknya semua yang Allah kurniakan, semua yang kita gunakan, semua yang kita amalkan, semua yang kita niatkan.
Akan disoal secara ditil dan terperinci bagaimana cara kita memperolehinya, bagaimana cara kita mengurus dan untuk apa kita mengguna serta memanfaatkannya,.
Adakah kita sudah bersedia dengan jawapan yang kita yakin Allah akan terima dan redha dengan jawapan yang kita kemukakan?
PERINGATAN UNTUK DIRIKU, AHLI KELUARGAKU DAN SAHABAT-SAHABAT YANG KU KASIHI.