Friday, April 29, 2022

KISAH PENYESALAN

Pada suatu malam dalam bulan Ramadan, seseorang memberitahu saya, kawan-kawannya ajak keluar makan-makan selepas pukul 10 malam. Memandangkan tempat yang dicadangkan itu agak jauh, waktupun agak lewat dan hujan turun renyai-renyai dia buat keputusan untuk tidak pergi walaupun mereka mendesak dengan sungguh-sungguh.

Keesokannya dia baru tahu rupa-rupanya bukan sekadar makan-makan biasa, sebaliknya ada acara istimewa, iaitu majlis sambutan hari jadi bossnya.

Bukan main menyesalnya dia tak pergi kerana tidak diberitahu secara tenrus terang tentang hal itu.

Cuba fikir, kita tidak pergi kerana tidak diberitahu tentang keistimewaan yang ada pada majlis itu. Lalu kitapun menyesal kerana telah terlepas satu peluang yang cukup istimewa.

Cuba bayangkan, jika kita diberitahu akan hal yang sebenar adakah kita sengaja memilih untuk tidak pergi atau kita akan berusaha mengatasi segala halangan untuk tidak terlepas dari menghadiri majlis yang istimewa itu?

Tahukah kita, berapa banyak peluang istimewa yang Allah ofer sama ada melalui surat rasmi yang dihantar kepada kita (al-Quran) atau melalui utusan rasmiNya (hadis Nabi SAW) yang tidak diragui ketulinannya, namun tawaran-tawaran istimew itu kita lepaskan begitu saja tanpa rasa menyesal?

Contohnya:

1. Muslim meriwayatkan daripada Uthman bin Affan RA. Dia berkata: saya mendengar Rasulullah SAW bersabda maksudnya: “Sesiapa yang solat Isya berjamaah, maka seolah-olah dia qiam separuh malam. Dan sesiapa yang solat subuh berjamaah, maka seolah-olah dia solat satu malam sepenuhnya!”

Adakah kita mampu untuk solat sepenuhnya sepanjang malam? Tentu tidak. Adakah kita berkejar untuk solat Subuh berjamaah bagi merebut fadhilat solat malam sepenuhnya? Tidak juga. 

Adakah kita menyesal dan berasa amat rugi jika tidak dapat solat Subuh berjamaah? 

Tepuk dada, tanyalah iman.

2. Nabi SAW bersabda maksudnya: “Pada setiap 1/3 terakhir malam, Allah berfirman (maksudnya): “Sesiapa yang berdoa, Aku akan qabulkan. Sesiapa yang meminta, Aku akan tunaikan. Sesiapa yang memohon ampun, Aku akan ampunkannya. Hal itu berlaku berterusan sehingga terserlah waktu fajar.” Riwayat Al-Bukhari dan Muslim

Kita tahu tawaran yang sangat hebat ini. Dan kitapun banyak perkara yang ingin dipohon, sama ada yang berkaitan dengan hajat duniawi mahupun hajat ukhrawi. Namun, adakah setiap malam kita segera berkejar untuk bangkit pada waktu itu atau kita lebih mengutamakan tilam yang empuk, selimut yang hangat, bantal yang selesa serta tidur yang lena tanpa sedikitpun rasa rugi, terkilan dan menyesal?

Banyak lagi janji-janji hebat yang tidak cukup ruang untuk dibilang. Semua itu menjadi pengukur kepada tahap iman dan keyakinan kita kepada janji Allah SWT dan hari akhirat.

Muhasabahlah…! 


Thursday, April 28, 2022

LATIHAN QIAMUL-LAIL

Sepanjang Ramadan, kebanyakan kita gigih merebut peluang menunaikan solat sunat tarawih sebagai satu ibadah yang sangat dituntut dalam bulan Ramadan.

Bagaimanakah agaknya selepas berakhirnya Ramadan?

Akan berakhirkah juga qiamul-lail?

Sebenarnya solat tarawih itu adalah latihan untuk membudayakan qiamul-lail yang merupakan ibadah yang sangat afdhal dan dipuji oleh Allah.

Allah SWT berfirman maksudnya:

"(Engkaukah yang lebih baik) atau orang yang taat mengerjakan ibadat pada waktu malam dengan sujud dan berdiri sambil takutkan (azab) hari akhirat serta mengharapkan rahmat Tuhannya? "Katakanlah lagi (kepadanya): "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang-orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang-orang yang berakal sempurna.

(Az-Zumar 39:9) 

( قَانِتٌ ءانَاء ٱلَّيْلِ سَـٰجِداً وَقَائِماً ) 

قَانِتٌ  bermaksud orang yang taat kepada Allah dengan mengerjakan apa yang diperintahkanNya

ءانَاء ٱلَّيْلِ bermaksud beberapa ketika daripada waktu malam sama ada pada awalnya, pertengahannya atau pada akhirnya

سَـٰجِداً وَقَائِماً adalah merujuk kepada perbuatan solat.

Ini jelas menunjukkan kelebihan solat malam. 

Kelebihan solat malam terserlah dari beberapa aspek:

1. Lebih terlindung dari pandangan mata manusia. Dengan itu lebih terpelihara daripada penyakit ria’

2. Waktu manusia sedang tidur lena. Justeru, mereka tidak mendengar apa yang kita kerjakan. Dengan itu lebih berpeluang untuk kita memberikan sepenuh tumpuan kepada ibadah

3. Berkorban sebahagian daripada waktu tidur, sesuatu yang bukan senang untuk dilakukan. Maka diharapkan dengannya akan memperoleh ganjaran yang besar.

4. Apa yang Allah sebut dalam surah al-Muzzammil:6 “Sesungguhnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa), dan lebih tetap betul bacaannya.”

Selain menekankan kepentingan dan kelebihan qiamul-lail, ayat ini mengandungi pengajaran yang tidak kurang penting, iaitu gabungan ilmu dan amal. pada permulaan ayat Allah sebut tentang amal, iaitu taat mengerjakan perintah Allah (قانتاً ساجداً قائماً ). Pada akhir ayat Allah sebut kepentingan ilmu (Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?).  ini menunjukkan bahawa kesempurnaan seseorang insan itu hanya tercapai dengan adanya dua unsur ini, ilmu dan amal.

Seterusnya, ayat ini menekankan bahawa sesuatu amalan itu benar-benar memberi manfaat kepada orang yang beramal sekiranya dilakukan dengan konsisten dan berterusan. Perkataan qanit menunjukkan seseorang itu sentiasa tangkas, bangkit melaksanakan apa jua yang Allah perintahkan. Dan ilmu juga hanya bermanfaat jika diamalkan dengan berterusan.

Mudah-mudahan latihan tarawih sepanjang Ramadan berjaya menjadikan kita umat yang konsisten dengan qiamul-lail.


Wednesday, April 27, 2022

KEBAHAGIAAN AHLI SYURGA (SURAH YA SIN 55 – 58)

Sesungguhnya penduduk Syurga pada hari itu, berada dalam keadaan sibuk leka menikmati kesenangan;

Mereka dengan pasangan-pasangan mereka bersukaria di tempat yang teduh, sambil duduk berbaring di atas pelamin;

Mereka beroleh dalam Syurga itu pelbagai jenis buah-buahan, dan mereka beroleh apa sahaja yang mereka kehendaki;

(Mereka juga beroleh) ucapan salam sejahtera dari Tuhan Yang Maha Mengasihani.

(Yaa Siin 36:55-58)

Huraian 1: أَصْحَابَ ٱلْجَنَّةِ

Ashab jamak atau plural kepada sohib. 

Sohib bermakna orang yang kita pilih untuk menemani dan mendampingi kita sepanjang masa. Seolah-olahnya mereka adalah teman bagi Jannah dan Jannah adalah teman bagi mereka. Itulah gambaran orang beriman di dunia. Selalu ingat dan rindukan Jannah. Lalu mereka melakukan amalan-amalan yang memungkinkan mereka bertemu dengan Jannah.

Sohib juga bermakna pemilik. Seolah-olahnya Jannah itu milik mereka. Mereka memegang kuncinya dan memasukinya bila-bila mereka suka

Huraian 2: فِي شُغُلٍ فَاكِهُونَ

Berada dalam kenikmatan yang membuat mereka tidak sempat atau terlalu sibuk untuk mengingati sesuatu yang lain atau saudara mara dan kenalan mereka yang berada di dalam neraka

Fakihun – dalam keadaan menikmati kelazatan, kesenangan yang sepenuh-penuhnya. Kalau mereka makan, bukan kerana lapar, atau kerana mengubati sakit, hanya kerana untuk menikmati kelazatan dan keenakannya.

Huraian 3: هُمْ وَأَزْوَاجُهُمْ

Azwaj bermakna ahli kumpulan yang memiliki kriteria yang sama, iaitu amal soleh

Azwaj juga bermaksud pasangan suami dan isteri. Inilah makna yang paling kerap digunakan. Suami isteri yang beriman dan beramal soleh akan duduk bersama di dalam syurga. Jalinan yang berasaskan sakinah mawaddah dan rahmah bukan hanya sekadar di dunia. Malah berterusan hingga ke akhirat.

Huraian 4:  فِي ظِلاَلٍ

Di tempat teduh. Terlindung daripada panas atau hujan atau apa-apa yang mengancam keselamatan serta keselesaan

Atau mungkin bermaksud teduhan atau bayangan yang disediakan Allah sebagaimana yang disebut di dalam hadis " سبعة يُظلهم الله في ظله يوم لا ظل إلا ظله.. " 

Huraian 5: عَلَى ٱلأَرَآئِكِ مُتَّكِئُونَ

Ara-eki jamak arikah – katil yang mempunyai bantal tempat bersandar.

Seseorang yang tidak tidur, mereka berada dalam keadaan sama ada duduk ( قاعد ) atau berdiri (قائم  ) atau bersandar (متكئ ).

Berdiri untuk melakukan sesuatu pekerjaan. Duduk orang yang tertekan melayan fikiran atau perasaan. Bersandar sedang berihat sepenuhnya

Huraian 6: لَهُمْ فِيهَا فَاكِهَةٌ وَلَهُمْ مَّا يَدَّعُونَ

Fakihah – makan untuk kesedapan, bukan kerana lapar atau keperluan

dan mereka beroleh apa sahaja yang mereka kehendaki;  yang diminta atau tanpa meminta

Huraian 7:  سَلاَمٌ قَوْلاً مِّن رَّبٍّ رَّحِيمٍ 

Salam boleh membawa maksud 

i. Apa yang mereka ingini (dalam ayat 57) diserahkan kepada mereka dengan selamat sempurna tanpa cacat atau kurang

ii. Ucapan salam daripada Allah secara direct, tanpa perantaraan

Allah adalah Rabb, iaitu Tuan yang mencipta dan memiliki. Setiap pencipta akan kasih kepada ciptaannya. Apa lagi pencipta yang memiliki sifat Maha Pengasih

Kesimpulan:

Kesempurnaan ni’mat untuk ahli syurga:

1. Berada dalam kesibukan, bukan sibuk kerja, sibuk memikir masalah, tetapi sibuk menikmati kesenangan atau sambutan luar biasa daripada Tuhan mereka.
2. Dalam pada itu mereka tidak perlu fikir tentang orang yang disayangi kerana semuanya ada bersama (azwaj)
3. Tempat yang selesa, tidak bimbang apa-apa (fi zilal)
4. Semua keinginan dipenuhi dengan sempurna 
5. Alu-aluan salam daripada Tuhan yang Maha Penyayang

Tuesday, April 26, 2022

DOSA YANG BERGANDA

Allah SWT berfirman maksudnya:

“Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Apakah yang diturunkan oleh Tuhan kamu (kepada nabi Muhammad)?" Mereka menjawab: "Cerita-cerita dongeng orang-orang dahulu kala".

(Mereka dibiarkan menuduh dengan yang demikian) supaya mereka memikul dosa-dosa mereka dengan sepenuhnya pada hari kiamat, dan juga memikul dosa orang-orang yang mereka sesatkan dengan tidak berdasarkan pengetahuan yang benar; sesungguhnya amatlah buruknya dosa-dosa yang mereka lakukan itu.”

(Al-Nahl 16:24-25) 

Ayat ke 25 mengenai ketua kaum yang memimpin atau mengajak kaumnya melakukan kejahatan. Mereka bukan sahaja memikul dosa sendiri, malah turut memikul dosa orang-orang yang mengikutinya.

Allah mengatakan “mereka memikul dosa-dosa mereka dengan sepenuhnya ( أَوْزَارَهُمْ كَامِلَةً )” menunjukkan bahawa Allah tidak akan meringankan siksaan yang dikenakan ke atas mereka walau sedikitpun. 

Kata ar-Razi, ini secara tidak langsung menunjukkan bahawa di akhirat nanti akan ada siksa yang diringankan daripada orang-orang yang beriman. Jika tidak, tidak ada gunalah Allah menyebut perkataan  كَامِلَةً atau sepenuhnya di sini. Jika benar pandangan ini, maka satu berita gembira kepada orang beriman, harapan supaya siksa diringankan dengan rahmatNya.

Ayat ini juga sejajar dengan hadis yang bermaksud “sesiapa yang mengajak kepada kebaikan, dia akan mendapat pahala orang yang mengikutinya tidak kurang daripada pahala mereka sedikitpun. Dan sesiapa yang mengajak kepada kejahatan, dia akan menanggung dosa orang yang mengikutinya tidak kurang daripada dosa mereka sedikitpun” (Riwayat Muslim)

Justeru dengan kemudahan teknologi penyebaran maklumat seperti sekarang, berhati-hatilah sebelum menyebarkan sesuatu yang tidak baik supaya kita terselamat dari bebanan memikul dosa yang berganda-ganda.

Ada yang bertanya, Bagaimana Kita memahami ayat ini dgn ayat , Dan seseorang tidak menanggung dosa orang lain..?

Dalam hal ini, ar-Razi berkata: ketahuilah bahawa bukanlah maksudnya di sini sesungguhnya Allah Ta’ala akan menyampaikan azab yang patut menimpa pengikut kepada ketuanya kerana itu tidak selari dengan keadilan Allah berdasarkan firmanNya “Dan bahawa sesungguhnya tidak ada (balasan) bagi seseorang melainkan (balasan) apa yang diusahakannya;” (An-Najm 53:39) 

Dan firmanNya “(Dalam Kitab-kitab itu ditegaskan): Bahawa sesungguhnya seseorang yang boleh memikul tidak akan memikul dosa perbuatan orang lain (bahkan dosa usahanya sahaja);” (An-Najm 53:38)

Sebaliknya, maknanya ialah bahawa seorang ketua itu apabila dia mencetuskan satu sunnah yang buruk, besarlah siksaannya sehinggakan siksaan itu menjadi sama dengan setiap siksaan yang patut didapati oleh setiap orang pengikutnya. Allahu A’lam.


Monday, April 25, 2022

AL-QURAN YANG DIPINGGIRKAN

Allah SWT berfirman maksudnya:

“Dan berkatalah Rasul: "Wahai Tuhanku sesungguhnya kaumku telah menjadikan Al-Quran ini MAHJURA".” (Al-Furqaan 25:30) 

Mahjura berasal daripada perkataan hijrah. Jadi mahjur bermaksud dihijrahkan, ditinggalkan, tidak dipedulikan.

Ibn Kathir berkata, ayat ini mengenai kaum musyrikin. Mereka mendengar al-Quran tetapi tidak memberikan perhatian, tidak memberikan tumpuan dengan memerhati maksudnya.

Ar-Razi berkata, ada dua pendapat tentang maksud mahjur dalam ayat ini: 

Pertama: daripada hijrah. Ertinya mereka meninggalkan seruannya, tidak beriman dengannya dan enggan mendengarnya.

Kedua: meminggirkannya dengan melemparkan pelbagai tuduhan seperti sihir, syair, dusta dan sebagainya.

Selain daripada dua pandangan di atas, beliau juga membawakan sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Anas RA, bahawa Nabi SAW bersabda maksudnya:

“Sesiapa yang belajar al-Quran dan mengajarnya, dan dia menggantung mushaf tanpa menyantuni, tanpa menghirau dan memandangnya, mushaf itu datang pada hari qiamat nanti bergantung kepada tuannya seraya berkata:

“Wahai Tuhan Rabbul Alamin, hambaMu ini menjadikan aku MAHJURA. Maka bicarakanlah dan putuskanlah hukuman (yang adil) antara aku dengannya!”

Adakah kita termasuk dalam kalangan mereka yang menjadikan al-Quran MAHJURA?

Renungkanlah…






Friday, April 22, 2022

ZIKIR POWER


Daripada Abu Hurairah RA bahawa Nabi s.a.w. bersabda maksudnya:

“Sesiapa yang mengucap:

لا إله إلا الله وحده لا شريك له 

له الملك، وله الحمد، وهو على كل شيء قدير

100  kali dalam sehari, baginya pahala: 

membebaskan 10 orang hamba, 

ditulis untuknya 100 kebajikan, 

dihapuskan daripadanya 100 kesalahan, 

dilindungi daripada syaitan pada hari tersebut sehingga ke petang, dan 

tidak ada seorangpun yang mendapat lebih baik daripadanya kecuali orang yang beramal lebih banyak daripadanya

(Al-Bukhari dan Muslim)

Zahir hadis ini tidak mensyaratkan berturut-turut 100 kali untuk mendapat ganjaran yang disebutkan. 

Yang penting cukup 100 kali dalam sehari, sama ada diucapkan berturut-turut dalam satu majlis, atau pada waktu yang berbeza seperti sebahagiannya pagi, sebahagiannya petang. Demikian pendapat Imam an-Nawawi. Cuma katanya, yang afdhal adalah diucap secara berturut-turut pada waktu pagi supaya mendapat perlindungan daripada syaitan sepanjang hari tersebut.