Monday, January 23, 2023

SEDEKAH, HIBAH, HADIAH, RASUAH


Umumnya pemberian sesuatu yang benilai kepada seseorang merupakan sesuatu yang dituntut dan digalakkan. Ia menjadi sebab lahirnya perasaan kasih dan mesra sesama insan serta dapat mengeratkan tali persaudaraan serta persahabatan antara mereka. 

Pemberian mempunyai pelbagai cara, nama serta tujuan yang berbeza. 

i. SEDEKAH. Sedekah ialah pemberian kepada seseorang yang memerlukan berupa harta atau makanan. Tujuannya adalah untuk taqarrub (mendekatkan diri) kepada Allah dan meraih ganjaran pahala di dunia dan akhirat.

ii. HADIAH. Hadiah ialah pemberian yang diberikan untuk meluahkan rasa penghargaan, kegembiraan, kecintaan dan seumpamanya. Biasa juga diberikan bersempena dengan perayaan atau sesuatu peristiwa tertentu.

iii. HIBAH. Hibah adalah semata-mata pemberian yang bukan sedekah atau hadiah. Ia bertujuan seperti untuk mengeratkan silatul rahim, menghargai seseorang atas sumbangannya, kesolehannya dan sebagainya.

iv. RASUAH. Rasuah juga satu bentuk pemberian. Tetapi pemberian yang haram dan dilarang. Menurut fuqahak, rasuah merupakan pemberian yang bertujuan untuk membatalkan yang hak (yang benar) atau  membenarkan yang batil (yang salah). Atau boleh dikatakan pemberian yang bertujuan untuk menghalalkan pemberian sesuatu kepada pihak yang tidak berhak dan menghalang pihak yang berhak dari memperolehinya. Atau pemberian kepada hakim supaya membebaskannya dari sesuatu pertuduhan dan menjatuhkan hukuman ke atas seseorang yang tidak bersalah. Menurut Kamus Dewan, definisi rasuah: pemberian utk menumbuk rusuk (me¬nyogok, menyuap), (wang) tumbuk rusuk (sogok, suap): Jabatan Pencegah R~; merasuahi memberi rasuah kpd: dia dituduh ~ pegawai itu; perasuah orang yg memberi rasuah: Allah mengutuk ~, orang yg menerima rasuah dan perantara rasuah antara kedua-duanya. (Kamus Dewan Edisi Keempat). Menurut SPRM, rasuah adalah: Penerimaan atau pemberian suapan sebagai upah atau dorongan untuk seseorang individu kerana melakukan atau tidak melakukan sesuatu perbuatan yang berkaitan dengan tugas rasmi. Suapan terdiri daripada wang, hadiah, bonus, undi, perkhidmatan, jawatan, upah, diskaun. Rasuah adalah haram dan terlaknat. Abdullah bin Amru RA berkata bahawa Rasulullah SAW melaknah pemberi dan penerima rasuah. (Riwayat Abu Daud dan al-Tirmizi) 


Allahu A’lam.


Friday, January 13, 2023

PERISTIWA YANG MEMBUATKAN ANAS BIN MALIK RA MENANGIS

Diriwayatkan daripada Anas bin Malik RA bahawa sesungguhnya beliau menangis setiap kali beliau teringat pembukaan Tustar (Shushtar). Tustar adalah sebuah bandar di negeri Parsi yang dibentengi dengan kubu yang kukuh. Kaum muslimin mengepungnya selama satu tahun setengah. Kemudian akhirnya jatuh ke tangan mereka. 

Terciptanya kemenangan yang nyata untuk umat Islam. Dan ini merupakan perjuangan yang paling sukar yang pernah diharung oleh umat Islam.

Jika begitu keadaannya, kemenangan yang sungguh indah dan penuh makna, mengapakah Anas bin Malik RA menangis setiap kali teringat peristiwa kemenangan Tustar?

Sebenarnya pintu tembok Tustar telah terbuka beberapa jam sahaja sebelum masuk waktu Subuh. Bala tentera Islam menyerbu masuk ke dalam kubu yang kukuh. Dan berlakulah pertempuran yang amat sengit antara 30,000 tentera Islam dengan 150,000 tentera  Parsi. Kedudukan yang amat sukar, ancaman bahaya yang sampai ke kemuncaknya. Namun akhirnya – dengan kurniaan Allah – kemenangan menjadi milik tentera Islam. Mereka berjaya mencapai kemenangan yang gemilang dengan mengalahkan musuh mereka. Kemenangan yang gilang gemilang itu telah terlaksana hanya beberapa detik selepas terbit matahari (syuruq). Dan mereka menyedari bahawa waktu Subuh telah luput dalam keadaan mereka menghadapi suasana yang amat genting.

Tentera Islam tidak mampu untuk berhenti walau seketika untuk menunaikan solat Subuh dalam suasana pertempuran yang sedang memuncak dengan begitu sengit; pedang-pedang bersimpang siur di tengkuk-tengkuk mereka.

Dan Anas RA menangis kerana terlepas waktu Subuh hanya sekali dalam hayatnya. Dia menangis sedangkan dia mempunyai keuzuran. Dan tentera Islam mempunyai keuzuran. Tentera Islam sedang menumpahkan sepenuh tenaga dalam jihad yang merupakan kemuncak tertinggi serta mercu tanda perjuangan menegakkan Islam. Dalam suasana yang sedemikian, mereka kehilangan sesuatu yang amat besar sehinggakan Anas berkata: “Apalah erti Tustar!? Sesungguhnya aku telah kehilangan solat Subuh. Aku tidak rasa gembira sedikitpun sekiranya aku memperolehi dunia ini seluruhnya sebagai ganti kepada solat ini!”

Di sinilah kita faham kenapa mereka mampu mencapai kemenangan!

Kita? Apakah nilai solat Subuh dalam kehidupan kita?

Mereka itu telah mengorbankan seluruh kehidupan mereka pada jalan Allah. 

Adakah kita mampu mengorbankan satu bahagian daripada waktu tidur kita untuk berjuang di jalan Allah? Jika kita tidak mampu, maka kemenangan apakah yang kita harapkan? 

- Kitab al-Bidayah wan-Nihayah, Ibn Kathir. 


Monday, January 09, 2023

Nasehat Kepemimpinan dari sang Perdana Menteri

Imam Shamsi Ali* 


Hari Senin kemarin, 9 Januari 2023, dilaksanakan otelah melangsungkan acara Dialog kepemimpinan bersama Dato’ Dr. Anwar Ibrahim, yang baru saja terpilih dan dilantik menjadi Perdana Menteri Malaysia. Acara ini dilaksanakan oleh CT (Chairul Tanjung) Corp Leadership Forum. Dan secara kebetulan pula saya termasuk yang mendapat undangan untuk hadir. Walau tidak sempat karena jauh di New York, Saya mengikuti dari dekat (secara virtual). 


Acara itu sangat prestigious (terhormat) dan luar biasa. Karena dihadiri oleh begitu banyak tokoh-tokoh nasional, termasuk menteri dan mantan menteri, Pimpinan lembaga tinggi negara, petinggi partai, Ulama dan Pimpinan  organisasi massa lainnya. 


Namun yang terpenting dari semua itu adalah sosok Anwar Ibrahim itu sendiri yang luar biasa. Kalau sekiranya saya ingin memberikan deskripsi tentang beliau dalam satu, mungkin yang tepat adalah “perfect”. Tentunya sempurna yang dimaksud ada pada relevansinya sebagai manusia yang juga pastinya tidak lepas dari konotasi relatifitas. 


Anwar Ibrahim sejak semasa mahasiswa telah menampilkan diri sebagai mahasiswa yang aktifis, cerdas, dan luas dalam permikiran dan pergaulan. Kecerdasan dan keluasan berpikir Anwar didukung oleh keluaasan referensi, selain tentunya pengalaman yang luar biasa.


Anwar Ibrahim dapat dikategorikan ilmuan yang politisi dan politisi yang ilmuan. Tapi pada kedua sisi itu (ilmuan dan politisi) Anwar Ibrahim sangat solid dalam wawasan dan komitmen keaagamaan. Yang pada akhirnya menjadi sosok politisi yang religious dan cendekiawan.


Sosok Anwar Ibrahim memang exceptional (Istimewa). Perjalanan politiknya yang penjang telah mengantarkannya kepada pengalaman hidup yang lengkap. Pernah merasakan kejayaaan dengan posisi-posisi prestigious di pemerintahan (Menteri dan Wakil Perdana Menteri). Tapi juga pernah terhempakkan ke dalam pengalaman pahit, dipenjara sekitar 10 tahunan. Bukan sekedar penjara. Tapi upaya pembunuhan Karakter (character assassination) dengan fitnah kejam yang dahsyat. 


Tapi seperti yang disampaikan dalam pidatonya itu Anwar Ibrahim adalah sosok yang berkepribadian kuat. Dan yang lebih penting adalah beliau selalu memiliki pandangan optimisme di tengah goncangan gelombang kehidupan yang tidak bersahabat.


Memaknai Kepemimpinan  


Satu hal yang perlu digaris bawahi juga adalah ketulusan Anwar Ibrahim dalam menyikapi perasaan kedekatan secara peibadi dengan Indonesia. Berkali-kali beliau menyebutkan bahwa beliau “is deeply sentimental” (terikat secara emosi) dengan Indonesia. 


Lebih dari itu beliau menyampaikan bahwa dengan segala kekurangan dan ketidak sempurnaan Indonesia, bahkan mengutip pernyataan Taufik Ismail “saya malu jadi orang Indonesia”, beliau tetap bangga dengan Indonesia. Bahwa Indonesia telah melahirkan tokoh-tokoh besar seperti Soekarno (nasionalis), Hamka (Islam), bahkan siapa yang beliau disebut sebagai golongan kiri (Soejatmiko). 


Saya tidak ingin menyebutkan semua poin-poin penting yang Anwar sampaikan dalam presentasinya yang tidak memakai bahan tertulis seperti kebiasaan para pejabat negara lainnya. Beliau berbicara dari hati dan kepala dengan penguasaan materi dan komunikasi yang dahsyat. 


Penguasaan Anwar dengan ragam subyek itu terlihat misalnya ketika menyinggung Urgensi “critical thinking” para ulama/cendekiawan masa lalu. Salah satunya adalah perdebatan intelektual antara Imam Al-Ghazali dan Ibnu Rusydi. Belum lagi penguasaan teks-teks keagamaan baik Al-Quran, hadits, bahkan sejarah Islam. 


Saya ingin membatasi diri pada tiga catatan penting dari berbagai hal yang beliau sampaikan dalam pemaparan itu. 


Pertama, isu kepemimpinan dan demokrasi. 


Satu catatan penting yang saya simpulkan dari paparan beliau adalah bahwa seringkali demokrasi hanya disikapi pada prosesnya. Banyak orang merasa berdemokrasi karena proses pemilu yang telah selesai dilaksanakan (pilihan raya misalnya). Tapi banyak yang lupa bahwa kesuksesan demokrasi tidak sekedar pada prosesnya. 


Demokrasi harus juga dilihat pada etika dari pelaksanaannya. Jika proses itu penuh dengan rekayasa dan ketidak jujuran maka demokrasi itu adalah demokrasi yang cacat. Demokrasi yang tidak perlu dibanggakan. 


Tapi tidak kalah pentingnya adalah kesadaran bahwa demokrasi itu hanya akan valid dan bermakna ketika terbangun sebuah tanggung jawab (responsibility). Tanggung jawab ini tidak saja kepada rakyat. Tapi juga kepada Allah SWT di akhirat kelak. 


Kedua, Urgensi ilmu dalam kepemimpinan 


Beliau menekankan bahwa ilmu menjadi sangat penting dalam membangun kepemimpinan yang baik. Beliau memaparkan secara panjang urgensi ilmu bahkan dalam kehidupan keumatan dan berbangsa. Ilmu menjadi pilar kebangkitan bangsa dan Umat. 


Tapi ada dua hal penting dari aspek keilmuan ini yang beliau garis bawahi: 


Satu, selain soliditas dalam ilmu-ilmu keagamaan secara tekstual dan tradisional, Umat ini perlu membangun “critical mind” (berpikiran kritis). Menurut beliau, salah satu hal yang mengantar kepada prilaku ekstrim adalah kurangnya critical mind dalam menerima informasi-informasi keilmuan.


Dua, bahwa ilmu dan spesialisasi (keahlian) tidak akan bernilai (valuable) jika tidak dibarengi oleh nilai-nilai insaniyah (humanity). Jangan sampai kemajuan ilmu menjadikan manusia kehilangan nurani dan kemanusiaannya. 


Ketiga, Urgensi aktualisasi keadilan sosial. 


Latar belakang Anwar Ibrahim sebagai aktifis menjadikan beliau sebagai “social justice icon”. Dari awal hingga akhir pemaparan beliau isu social justice seolah menjadi poin terpenting dari pemaparan itu. 


Yang menarik adalah ketika menyebutkan makna “ukhuwah” dalam konteks kebangsaan. Beliau menekankan bahwa secara agama Umat Islam itu bersaudara “sesungguhnya orang-orang beriman itu bersaudara”. Tapi di luar ikatan keagamaan itu juga ada persaudaraan “ukhuwah insaniyah” (Saudara semanusia). 


Selain itu beliau menekankan bahwa beliau bukan anti modal (kapital). Tapi kapitalisme bukan solusi. Justeru perlu “middle path” (jalan tengah) dalam menyelesaikan perekonomian dunia. Kemajuan perekonomian tidak bisa dipisahkan dari konsep “social justice” (keadilan sosial). Beliau mencontohkan betapa banyak rakyat kecil Makaysia yang masih susah. Bahkan lebih susah dan menderita dari apa yang beliau rasakan ketika berada di dalam penjara. 


Mungkin hal lain cukup menusuk dari penyampaian Anwar Ibrahim adalah ketika menyentuh isu korupsi. Menurutnya, korupsi tidak mudah diberantas karena Sudah bersifat “sistemik”. Korupsi menjadi prilaku yang seolah telah menjadi bagian dari sistem yang ada. Upaya memberantasnya sangat tidak mudah. Karena memang kerap berhadapan dengan kekuasaan.


Seraya bercanda beliau mengatakan: “itulah sebenarnya yang telah terjadi pada dirinya”. 


Demikian catatan-catatan penting dari pemaparan dahsyat dan bermutu dari Seri Dato’ Dr. Anwar Ibrahim. Semoga jadi pelajaran yang baik untuk bangsa Indonesia. Khususnya mereka yang sedang mendapat cobaan amanah kekuasaan dari Allah SWT. Amin! 


Manhattan City, 9 Januari 2023


* Presiden Nusantara Foundation

Saturday, December 31, 2022

DI SEBALIK AMANAT TAHUN BARU PMX


Dato’ Seri Anwar Ibrahim telah menyampaikan amanat tahun baharu dari Masjid Putra, Putrajaya.

Apakah maksud tersirat di sebalik pemilihan masjid sebagai tempat menyampaikan amanat yang penting itu?

Antara maksud tersirat ialah:

i. Beliau menginsafi diri sebagai hamba kepada Allah Yang Maha Esa. Masjid adalah tempat sujud kepadaNya semua manusia yang beriman dan menyedari kedudukan mereka sebagai hamba. Maka perutusan yang disampaikan adalah lahir dari hati seorang hamba kepada hamba di bawah pengawasan Tuhan kepada sekelian hamba.

ii. Beliau benar-benar serius akan melaksanakan apa yang diucapkan kerana setiap kata-kata yang diucapkan dalam Rumah Allah yang dimuliakan tidak boleh dipandang ringan atau dibuat-buat hanya sekadar untuk menyedapkan telinga yang mendengar.

iii. Kesungguhan beliau untuk mengajak rakyat menjaga solat. Apa makna ke masjid kalau tidak solat? Usaha mengajak rakyat menjaga solat adalah selari dengan firman Allah yang bermaksud: “Iaitu mereka (umat Islam) yang jika Kami berikan mereka kekuasaan memerintah di bumi nescaya mereka mendirikan solat serta memberi zakat, dan mereka menyuruh berbuat kebaikan serta melarang dari melakukan kejahatan dan perkara yang mungkar. Dan (ingatlah) bagi Allah jualah kesudahan segala urusan.” (Al-Hajj 22:41) 

iv. Bukti nyata bahawa kerajaan pimpinan beliau bukan dikawal dan dikuasai oleh orang bukan Islam sebagaimana yang dicanang oleh musuh-musuh politiknya.

Sama-sama kita panjatkan doa semoga Allah pimpin DSAI dan kita semua ke jalan yang diredhaiNya di dunia dan akhirat. 

SELAMAT MENITI HARI-HARI MENDATANG BERBEKAL IMAN DAN TAWAKKAL KEPADA ALLAH YANG MAHA ESA


Friday, December 30, 2022

BAB MENIRU ORANG BUKAN ISLAM

Daripada Abdullah bin Umar RA, Nabi SAW bersabda maksudnya:

“Sesiapa yang menyerupai satu kaum, maka dia adalah sebahagian daripada mereka.” Hadis hasan. Riwayat Abu Daud dan Ahmad.

Maksud menyerupai (tasyabbaha) ialah dengan sengaja meniru sesuatu golongan dalam hal atau perkara yang khusus bagi mereka sama ada urusan ibadah atau adat. Contohnya pakaian, gelaran atau lambang yang dikenali sebagai identity khusus sesuatu golongan itu.

Hadis ini merangkumi semua aspek. Sesiapa yang meniru atau menyerupai orang soleh, maka dia termasuk dalam golongan itu dan akan dihimpunkan bersama mereka. Sesiapa yang meniru atau menyerupai orang-orang kafir atau fasiq, maka dia sejalan serta sehaluan dengan mereka.

Hadis ini menggalakkan umat Islam agar mencontohi orang-orang yang soleh dari segi akhlak, kelakuan serta cara hidup mereka. Mencontohi aspek luaran akan memberi kesan kepada aspek dalaman, iaitu hati dan perasaan.

Pada masa yang sama Baginda SAW mengingatkan serta memberi amaran kepada umatnya agar tidak meniru orang kafir, iaitu meniru upacara keagamaan mereka, adat yang khusus bagi mereka serta apa sahaja yang dikenali sebagai identity yang tertentu bagi mereka. Dengan meniru mereka walaupun pada luaran sahaja mungkin akan menarik kita kepada perasaan menyukai dan mengkagumi aqidah serta ibadah mereka pula.

Adapun meniru dalam bidang yang lain daripada itu seperti ilmu-ilmu yang berkaitan dengan kemahiran hidup dan seumpamanya, hal ini tidak dilarang.


Saturday, December 24, 2022

MUHASABAH HUJUNG TAHUN


Pada suatu hari di tahun baharu, seorang pengarang yang prolific duduk di hadapan meja di ruang pejabat dalam rumahnya. 

Dia mengambil sepatang pen lalu menulis:

“Pada tahun lepas aku menjalani pembedahan membuang hempedu dan terlantar di pembaringan selama beberapa bulan. Umurku genap 60 tahun, masa untuk aku bersara dari jawatan yang telah aku sandang selama 30 tahun di sebuah syarikat penerbitan. Pada tahun lepas juga kedua ibu bapaku meninggal dunia. 

Anakku gagal dalam ujian tahun akhir pengajiannya di fakulti perubatan. Ini kerana dia terlibat dalam satu kemalangan. Kecedaraan yang dialami menyebabkan dia terpaksa bercuti dari pengajian beberapa bulan.”

Pada baris terakhir, dia menulis:

“Aduhai… tahun yang malang dan penuh dengan kecelakaan!!” 


Isterinya memasuki pejabat suaminya. Dia memerhatikan suaminya yang berduka. Wajahnya masam mencuka.

Dia menapak perlahan-lahan menghampirinya. Dia menjenguk kertas yang terbentang di atas meja dan membaca tulisannya.

Dengan tenang dia meninggalkan bilik itu tanpa meluahkan sepatah kata.

Beberapa minit kemudian, dia masuk semula ke bilik dengan membawa sehelai kertas. Diletaknya kertas itu bersebelahan dengan kertas yang mengandungi tulisan suaminya.

Sang suami mengambil kertas yang diletakkan oleh isteri lantas membacanya:

“Pada tahun lepas aku telah sembuh dari sakit hempedu yang ku alami bertahun-tahun lamanya. 

Aku mencapai umur 60 tahun dalam keadaan sihat dan afiat. 

Justeru, aku akan menumpukan sepenuh masa untuk menulis dan menyiapkan beberapa buah buku selepas mengikat perjanjian dengan syarikat penerbitan yang bersedia menerbitkan buku-buku karanganku.

Ibu bapaku hidup di sisiku sehingga mencecah usia 85 tahun dalam keadaan sihat dan tidak menyusahkan sesiapa. Dan mereka telah pergi dengan tenang tanpa mengidap sebarang penyakit yang kronik.

Anakku yang terlibat dalam kemalangan yang dahsyat terselamat dari maut dan kini telah sembuh sepenuhnya tanpa sebarang kecacatan.”

Pada baris terakhir, isterinya menukilkan:

“Alangkah besarnya ni’mat … tahun yang Allah anugerahkan kami kemuliaan dan segalanya berakhir dengan kebaikan!!!”


- terjemahan daripada sebuah laman FB berbahasa Arab.