Friday, July 12, 2019

DI KALA DOAMU LAMBAT MUSTAJAB


Awas!!!
Janganlah kamu jemu menunggu saat doamu dimaqbulkan.
Jangan anggap saat itu terlalu lama meskipun bertahun-tahun sudah berlalu.

Kamu hendaklah melihat kelewatan itu dari sudut bahawa :
Dia adalah Pemilik.
Dia Maha Bijaksana di dalam mentadbir urusan makhlukNya.
Dia Maha Mengetahui apa yang terbaik bagi hamba-hambaNya.
Dia Hendak Menguji kamu agar terserlah hakikat iman yang terpendam di lipatan hatimu.
Dia Hendak Melihat dan Mendengar luahan hati kamu.
Dia Hendak Memberikan pahala atas kesabaranmu menunggu.
Dia Hendak Membersihkan hatimu dari waswas dan godaan syaitan yang cuba memesongkan keyakinanmu terhadap janjiNya.

Setiap satu daripada sudut-sudut itu akan menguatkan keyakinanmu pada fadhilat dilewatkan terlaksananya permintaanmu dan mendorong kamu untuk bersyukur dan memujiNya kerana Dia memilih kamu untuk diuji, kemudian dengan ujian itu kamu menjadi orang yang sentiasa bergantung kepadaNya, orang yang insaf bahawa dirinya benar-benar faqir yang sentiasa mengharap kepada Yang Maha Kaya.


-       Ibn Jauzi, Soidul-Khatir, ms 94

Monday, July 08, 2019

7 TIPS MERAIH REZEKI


1.     Yakin bahawa setiap orang telah tertulis rezeki untuknya. Lambat atau cepat pasti akan diperolehi apa yang telah ditulis untuknya
2.     Banyak rezeki bukan tanda mulia, sedikit rezeki bukan tanda hina. Kedua-duanya adalah ujian semata-mata
3.     Allah memberi ada hikmahnya, Dia menahan juga ada hikmahnya
4.     Usah resah menanti tibanya rezeki sehingga terdorong melakukan perkara yang haram untuk mempercepatkannya
5.     Pilih jalan yang halal serta tawakkal dengan tenang dan penuh yakin, janji Allah pasti terlaksana
6.     Ingat selalu pesanan Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:
“Jangan tergesa-gesa di dalam mencari rezeki.
Kerana sesungguhnya tidak akan mati seseorang hamba (manusia) sehingga sampai kepadanya bahagian terakhir daripada rezeki yang diperuntukkan baginya.
Maka perelokkanlah di dalam mencarinya.
Ambillah yang halal dan tinggalkanlah yang haram!” (Silsilah Sahihah no 2607)
7.     Banyakkan syukur, rezeki kian subur :
“Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras".


1

Saturday, July 06, 2019

SILATUL RAHIM


Sebulan Syawal dipenuhi dengan aktiviti dan acara sambutan hari raya. Antara tujuannya selain menzahirkan rasa syukur di atas segala ni’mat anugerah Allah ‘Azza wa Jalla, ialah mengeratkan silatul rahim dan mengukuhkan ikatan persaudaraan sesama insan pelbagai golongan.

Islam sangat menitik beratkan silatul rahim di kalangan umatnya. Ganjaran untuk mereka yang menghubungkan tali persaudaraan bukan sahaja akan dapat diraih di akhirat, malah disegerakan balasan sejak di dunia ini lagi. Hal ini dinyatakan di dalam sepotong hadis yang bermaksud:
“Sesiapa yang suka dilapangkan baginya rezekinya dan diberkati pada usianya, maka hendaklah dia menghubungkan silatul rahim.” Riwayat al-Bukhari dan Muslim daripada Abu Hurairah r.a.

Terdapat beberapa pandangan ulamak tentang maksud “diberkati pada usianya”.
Antara pandangan yang diutarakan:
i.               dipanjangkan usianya
ii.              diberi petunjuk melakukan amal soleh sepanjang hayatnya
iii.             diilhamkan untuk memanfaatkan setiap detik umurnya dengan amala-amalan yang mendatangkan kebaikan untuknya di dunia dan akhirat
iv.             dikenangi, disebut-sebut dan dimanfaatkan kebaikan yang lakukannya selepas kematiannya

itu adalah ganjaran di dunia selain ganjaran besar menanti di akhirat sana.


Mudah-mudahan aktiviti kunjung mengunjung sepanjang Syawal yang barlalu khususnya dan berterusan sepanjang tahun umumnya dicatat dan diterima sebagai usaha mengeratkan silatul rahim yang besar pahala serta ganjarannya itu.