Monday, December 17, 2018

APAKAH AMALAN YANG PALING ENGKAU HARAPKAN?


Tiba-tiba saya rasa tersentap apabila menatap sepotong hadis yang diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. berkata kepada Bilal r.a. (maksudnya):
“Ya Bilal, ceritakan kepadaku apakah amalan yang paling engkau harapkan di dalam Islam yang engkau amalkan? Sesungguhnya aku mendengar derapan kasutmu mendatangiku di dalam syurga!”

Bilal menjawab:
“Tidak ada amalan yang paling aku harapkan kecuali setiap kali aku bersuci (berwudhuk atau mandi) dengan sempurna sama ada di waktu malam atau siang aku akan lakukan solat dengannya sebanyak mana yang Allah takdirkan untukku bersolat.” Muttaqa ‘alaih

Jika dibaca sepintas lalu, pada zahirnya hadis di atas menunjukkan fadhilat atau kelebihan solat sunat wudhuk. Imam an-Nawawi meletakkan hadis ini di dalam kitab Riadhus-Solohin pada bab sunat solat wudhuk.

Saya tidak berniat untuk kupas dari sudut hukum.
Sebaliknya saya perhatikan hadis ini sebagai satu muhasabah diri yang serba kekurangan ini.

Pertama – apabila Nabi s.a.w. bertanya Bilal, apakah amalan yang paling engkau harapkan (ganjaran pahala yang menjadi sebab untuk layak ke syurga)? Bilal terus ada jawapan: solat setiap kali selepas bersuci!
Saya terfikir, kalau ada orang bertanya saya, apakah amalan yang paling saya harapkan? Saya pasti terpinga-pinga. Tak tahu mana satukah amalan saya yang benar-benar berkualiti dan bernilai di sisiNya?
Ya Allah, takutnya!

Kedua – mengharap masuk syurga tidak hanya bergantung kepada amalan yang wajib. Amalan-amalan yang difardhukan ke atas kita, adalah tanggungjawab yang mesti dilaksanakan sama ada dengan suka atau terpaksa. Amalan-amalan sunat itulah yang menjadi ukuran betapa seriusnya kita dalam usaha mencari dan mendekatkan diri kepadaNya.
Lihatlah jawapan Bilal kepada Rasulullah s.a.w. Beliau tidak meletakkan harapan pada solat fardhunya, sebaliknya solat sunat yang dilakukan atas kehendak dan inisiatifnya sendiri.

Ketiga – amalan yang baik perlu dilakukan secara berterusan. Untuk berterusan, perlu ikhlas, mujahadah dan jelas matlamat yang ingin dicapai.

Keempat – teringat suatu ketika saya pernah ditanya sama ada boleh atau tidak jika kita beramal kerana mengharap masuk syurga? Adakah dengan mengharap syurga itu bererti kita tidak ikhlas? Maka hadis ini sebagai jawapannya.
Kita yakin bahawa syurga milik Allah dan tidak seorangpun yang dapat masuk syurga kecuali dengan rahmatNya. Namun sebagai hamba kita mesti berusaha untuk memperoleh rahmatNya. Bukan hanya menanti tanpa berbuat apa-apa.

Kelima – bagi Bilal, amalan yang paling dia harapkan adalah istiqamah dalam melakukan solat sunat setiap kali bersuci. Pada pendapat saya, tidak semua orang harus berharap pada amalan yang sama. Setiap orang ada kelebihan dan keupayaannya yang tersendiri. Yang penting, lakukan amal dengan ikhlas dan istiqamah. Tidak mengharap apa-apa kecuali rahmat dan redhaNya. Maka in syaa Allah Dia tidak akan mensia-siakan amalan hambaNya yang baik.

Keenam – tidak ada siapapun di kalangan kita yang boleh tahu dengan pasti siapakah ahli syurga dan neraka. Rasulullah s.a.w. mendengar derapan kasut Bilal dengan izin Allah. Justeru, jangan bermudah-mudah menghukum seseorang berdasarkan amalan yang kita ketahui pada zahirnya sahaja. Allah jua yang maha mengetahui kesudahan hayat setiap makhlukNya.


Allahu A’lam. Moga bermanfaat dengan izinNya.

Friday, December 14, 2018

PENGHIJRAHAN MP UMNO / BN


Bersempena dengan tindakan beberapa orang MP UMNO berhijrah meninggalkan parti itu, saya ingin mengingatkan beberapa perkara yang bagi saya amat penting.

Pertama – hijrah bukan sekadar meninggalkan wadah lama kepada wadah yang baharu. Hijrah yang sebenar ialah meninggalkan apa yang dilarang oleh Allah sebagaimana yang disebut di dalam sepotong hadis yang bermaksud: “Muhajir (orang yang berhijrah) itu ialah orang yang meninggalkan apa yang dilarang oleh Allah”. Riwayat al-Bukhari.
Maka pesanan saya, berhijrahlah dengan menghayati makna hijrah yang sebenarnya. Kalau ada tabiat atau budaya tidak baik dan bercanggah dengan ajaran Allah yang diamalkan di dalam UMNO/BN tolong jangan dibawa ke dalam mana-mana parti yang akan anda sertai nanti. Kalau tidak, tidak ada makna hijrah. Tinggal wadah lama yang hampir tenggelam, bertenggek di wadah baru dengan membawa misi yang sama.

Rakyat telah berusaha bersungguh-sungguh menumbangkan UMNO/BN kerana mahukan perubahan berlaku dalam negara ini. Maka, tolong fahami dan hargai hasrat kami.


Kedua – ikhlaskan niat hijrah kerana Allah, bukan kerana dunia. Jika niat hijrah kerana dunia, yang anda dapat hanya dunia dan itupun belum tentu dapat. Tetapi jika niat hijrah kerana Allah, Dia janji keuntungan dunia juga akhirat. Renungi firmanNya yang bermaksud:
“Dan sesiapa yang berhijrah pada jalan Allah (untuk membela dan menegakkan Islam), nescaya ia akan dapati di muka bumi ini tempat berhijrah yang banyak dan rezeki yang makmur; dan sesiapa yang keluar dari rumahnya dengan tujuan berhijrah kepada Allah dan RasulNya, kemudian ia mati (dalam perjalanan), maka sesungguhnya telah tetap pahala hijrahnya di sisi Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

Ketiga – berhijrah kerana prinsip, bukan kerana pemimpin. Pemimpin datang dan pergi. Tetapi prinsip yang benar akan terus kekal tegak berdiri. Abu Bakar r.a. mengungkapkan kata-katanya yang masyhur ketika Umar bin al-Khattab r.a. tidak dapat menerima berita kewafatan Nabi s.a.w. yang amat disayangi: “Ketahuilah bahawa sesiapa yang menyembah Muhammad s.a.w. maka Muhammad telah mati. Dan sesiapa yang menyembah Allah, maka sesungguhnya Allah tetap hidup, tidak mati!”

Keempat – MP, statusnya adalah pemimpin. Sekurang-kurangnya pemimpin kepada rakyat di kawasan yang telah mengangkatnya sebagai MP. Seorang pemimpin, setiap perancangan, setiap keputusan, setiap langkah yang diambil mestilah di atas dasar kemaslahatan, kepentingan, kebaikan dan keuntungan kepada rakyat. Maslahat rakyat yang diambil kira mula dan akhir. Imam Syafie berkata: “Kedudukan imam (ketua) di sisi rakyat adalah sama dengan kedudukan penjaga anak yatim di sisi anak yatim yang dijaganya itu”. Terdapat satu kaedah fiqh yang bermaksud “keputusan dan tindakan imam yang ada kaitan dengan rakyat hendaklah di atas dasar kemaslahatan rakyat”.
Oleh itu, di manapun anda berada; di dalam UMNO atau di luarnya jangan sekali-kali abaikan rakyat yang telah menyerahkan amanah mereka kepada anda. Rasulullah s.a.w. pernah bersabda maksudnya: “Sesiapa yang diberi tanggungjawab mengendalikan urusan muslimin dalam sesuatu perkara, kemudian dia tidak berusaha bersungguh-sungguh untuk (kebaikan) mereka, dan tidak menasihati untuk (kebaikan) mereka, tidak akan masuk syurga bersama dengan mereka (muslimin itu).” Riwayat Muslim.
Di dalam hadis lain, Nabi s.a.w. bersabda maksudnya: “Tidak ada seorang hamba (manusia) yang Allah amanahkannya menjaga rakyat, kemudian dia mati dalan keadaan dia menipu rakyatnya, (tidak ada hamba yang berbuat demikian) melainkan Allah haramkannya syurga!” Muttafaq ‘alaih.

Itulah secebis peringatan buat kita semua, khususnya mereka yang berhijrah dari satu wadah ke wadah yang baharu.


p.s. Mereka tak kenal saya dan tak akan baca status ini. Jadi, sesiapa yang kenal dan boleh sampaikan sangatlah dihargai. Jazakumullahu khaira.

Wednesday, December 12, 2018

TULUSNYA HATIMU, MURNINYA JIWAMU WAHAI TURJUMAN AL-QURAN!


Abdullah bin Abbas radhiallahu ‘anhuma sahabat serta sepupu Rasulullah s.a.w. yang mendapat gelaran “turjuman al-Quran” kerana ketajaman akalnya dalam memahami ayat-ayat Allah SWT.

Ibn Buraidah al-Aslami meriwayatkan satu peristiwa yang cukup memberi gambaran kepada kita betapa mulianya hati Abdullah dan betapa tinggi budi pekertinya.

Ibn Buraidah berkata: Seorang lelaki telah mencerca Abdullah bin Abbas radhiallahu ‘anhuma di hadapannya. Maka Abdullah menjawab:

“Sesungguhnya engkau telah mencerca diriku.
(Mungkin engkau tidak tahu) bahawa sesungguhnya di dalam diriku terdapat tiga sifat:
-       Ketika mana aku mentadabur satu ayat di dalam Kitab Allah, aku bercita-cita kalaulah semua manusia mengetahui / memahami apa yang aku fahami daripada ayat itu.
-       Apabila aku mendengar tentang seseorang hakim dari kalangan hakim-hakim muslim yang menghukum dengan adil, aku sangat gembira dengannya walaupun aku sendiri tidak pernah dan tidak akan berurusan dengan hakim tersebut.
-       Apabila aku mendengar hujan turun di sebuah negeri daripada negeri-negeri muslimin, aku sangat gembira dengannya walaupun aku tidak punya seekorpun binatang ternakan di sana.”

Riwayat at-Tabrani, al-Baihaqi dan Abu Nu’aim. Dipetik daripada kitab Sirah as-Sahabah

Pengajaran yang dapat kita ambil, antaranya:
1.     Tenang, berlapang dada dan tidak melenting apabila dikritik, dicaci maki dan seumpamanya
2.     Harus menyebut kebaikan diri sendiri bukan untuk tujuan menunjuk-nunjuk atau bermegah-megah, tetapi untuk mengelak salah faham dan sangka buruk orang lain terhadap kita. Juga untuk menunjukkan contoh yang baik agar menjadi ikutan
3.     Kasih terhadap orang lain seperti mengasihi diri sendiri dan suka orang lain mendapat kebaikan sebagaimana kita memperolehinya

4.     Beliau mengisyaratkan tiga perkara yang penting untuk menjamin kesejahteraan hidup manusia; ilmu, keadilan dan keperluan hidup seperti makanan dan minuman.