Monday, May 18, 2020

AWAS! RAMADHAN AKAN BERAKHIR…!


Hanya tinggal empat hari saja lagi Ramadhan tahun ini akan pergi meninggalkan kita buat selama-lamanya.
Apakah kesan kehadiran dan keberadaannya dalam hidup kita selama 30 hari? 
Adakah ia menjadikan kita termasuk dalam kalangan insan yang berjaya atau yang celaka? 
Sama-sama kita renungi hadis berikut:

وثبت في السنة أن النبي صلى الله عليه وسلم قال : «رَغِمَ أَنْفُ رَجُلٍ دَخَلَ عَلَيْهِ رَمَضَانُ ثُمَّ انْسَلَخَ قَبْلَ أَنْ يُغْفَرَ لَهُ» (رواه الترمذي (3545) وصححه الألباني في صحيح الترمذي) .

Nabi s.a.w. bersabda maksudnya: 
“Celakalah seseorang yang dikunjungi Ramadhan kemudian Ramadhan berlalu pergi sebelum dosanya diampunkan”. Riwayat al-Tirmizi dan dikategorikan sahih oleh al-Albani.

Siapakah orang yang tidak diampunkan dosanya? 
Iaitu orang tidak bertaubat, tidak insaf dan tidak bersunguh-sungguh dalam mengharap keampunan dariNya. 

Antara dosa yang tidak diampunkan jika tidak bertaubat dan memohon keampunan ialah dosa syirik, dosa terhadap makhluk, berbuat zalim kepada manusia dengan mencerobohi nyawa, harta dan maruahnya.

Justeru dalam waktu yang berbaki ini, sama-samalah kita muhasabah dan membanyakkan taubat dan istighfar. 
Jika ada hak-hak manusia yang diambil atau dirampas secara tidak sah, pulangkanlah atau minta supaya dihalalkan di dunia dan akhirat. 

Ya Allah, masukkanlah kami dalam kalangan hambaMu yang Engkau bebaskan dari sambaran Api Neraka.

Aamiiin 

Tuesday, April 28, 2020

Mukjizat al-Quran dari sudut bilangan huruf dan perkataan


Sedia maklum bahawa al-Quran merupakan Kalam Allah Yang Maha Agung. Ia merupakan mukjizat terbesar yang dianugerahkan kepada Rasulullah s.a.w. yang tidak mungkin dapat ditiru oleh mana-mana makhluk sampai bila-bila. Dalam ini, Allah Ta’ala menegaskan:

 (قُلْ لَئِنِ اجْتَمَعَتِ الْإِنْسُ وَالْجِنُّ عَلَى أَنْ يَأْتُوا بِمِثْلِ هَذَا الْقُرْآَنِ لَا يَأْتُونَ بِمِثْلِهِ وَلَوْ كَانَ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ ظَهِيرًا) 

Maksudnya: 
“Katakanlah (wahai Muhammad): "Sesungguhnya jika sekalian manusia dan jin berhimpun dengan tujuan hendak membuat dan mendatangkan sebanding dengan Al-Quran ini, mereka tidak akan dapat membuat dan mendatangkan yang sebanding dengannya, walaupun mereka bantu-membantu sesama sendiri".” (Al-Israa' 17:88

Makhluk tidak mampu menghasilkan kitab yang sebanding dengan al-Quran walau dari aspek apa sekalipun.

Sebagai contoh, kita lihat ayat di atas dari segi bilangan huruf dan perkataan. 
Ayat di atas terdiri dari 19 perkataan.
Bilangan hurufnya pula adalah 76 huruf.
Apakah kaitan antara 19 dengan 76? 
76 adalah bersamaan dengan 19 x 4.
Huruf-huruf yang diguna di dalam ayat adalah terdiri daripada huruf (ق ل ي ا ج ت م ع ن س و ب ث هـ ذ ر ك ض ظiaitu sebanyak 19 huruf. Maknanya tidak semua huruf hijaiyah digunakan di dalam ayat itu. Hanya 19 hurufsahaja.

Di manakah mukjizatnya bilangan huruf dan perkataan ayat ini?
Bilangan perkataan 19
Bilangan huruf yang digunakan 19
Bilangan huruf di dalam ayat 76
Cuba kira 19 + 19 + 76 = 114 bersamaan dengan bilangan surah di dalam al-Quran

Adakah ini hanya satu kebetulan? Pastinya tidak! Malah ia bukti yang menunjukkan Allah yang maha merancang dan menghitung segala sesuatu.

Maha Suci Allah dari segala kelemahan dan kekurangan.

Sunday, April 26, 2020

BACA UNTUK KHATAM ATAU TADABBUR TANPA KHATAM?


Soalan yang sering ditanyakan, khususnya menjelang Ramadhan, yang mana lebih baik antara bertadabbur sambil baca tapi munkin lambat khatam atau tak khatam dalam bulan Ramadhan, dengan tilawah semata-mata dan dapat sekali atau berkali-kali khatam tetapi tidak faham?.

Pada pendapat saya, baca atau tilawah dan tadabbur adalah dua ibadah yang berbeza, boleh disekalikan dan diasingkan.
Saya cadang kedua-duanya diasingkan. 

1.    Tilawah – hendaklah diletakkan target untuk khatam sekurang-kurangnya satu kali dalam bulan Ramadhan. Bukan lama pun baca satu juzuk. Lebih kurang 1 jam sahaja. Bukankah satu hari Allah bagi masa 24 jam? Susah sangatkah nak ambil masa satu jam untuk baca ayat-ayatNya? Untuk memudahkan, boleh juga baca dalam solat seperti solat dhuha dan tahajjud. Berapa rakaatkah anda bersolat dhuha? Kalau 4 rakaat, anda dah boleh habiskan 4 (1 rakaat 1 m.s.) atau 2 muka surat (1rakaat 1 m.s.). Kemudian sambung baca di luar solat. Ingat! Pahala baca al-Quran adalah satu huruf satu kebaikan yang setiap satunya diberikan pahala 10 kali ganda. Seluruh al-Quran mengandungi 320,015 huruf.  320,015 dikali dengan 10 berapakah jumlahnya? Itulah ganjaran pahala yang dijanjikan Allah untuk kita melalui hadis yang diriwayatkan oleh al-Tirmizi.
2.    Tadabbur – untuk tadabbur jangan letak target habis 30 juzuk dalam satu bulan. Tak mungkin. Pilih surah-surah tertentu. Tetapkan masa satu jam sehari atau lebih atau kurang. Katakan untuk bulan ini pilih surah an-Nur 64 ayat. Satu hari 2 atau 3 ayat. Belajar betul-betul ayat-ayat tersebut. In syaa Allah dalam masa satu bulan, khatam surah an-Nur. Bulan hadapan pilih surah yang lain pula. Begitulah seterusnya sampai kita dijemput kembali ke pangkuanNya. Jangan berhenti setakat Ramadhan sahaja. Bak kata Syeikh Yusuf al-Qaradhawi. Janganlah kamu jadi warga Ramadhan (Ramadhaniyyun), tetapi jadilah Rabbaniyyun (hamba yang sentiasa dekat dengan Rabb).

TERUSKAN IBADAH DI BULAN PENUH BARAKAH: PUASA, QIAM, TILAWAH, SEDEKAH DAN LAIN-LAIN

*UMD*

3 Ramadhan 1441/26 April 2020

Saturday, April 25, 2020

TADABBUR – KESYUMULAN AL-QURAN


Hari ke 3 Ramadhan. Mungkin ramai yang telah tamat membaca juzuk ke 2.
Saya ingin mengajak tadabbur beberapa ayat daripada juzuk ke 2, iaitu muka surat 29 ayat 187 hingga 190 surah al-Baqarah.

Empat ayat dalam satu muka surat mushaf uthmani. Sama-sama kita renungi ayat demi ayat:

“Dihalalkan bagi kamu, pada malam hari puasa, bercampur (bersetubuh) dengan isteri-isteri kamu. Isteri-isteri kamu itu adalah sebagai pakaian bagi kamu dan kamu pula sebagai pakaian bagi mereka. Allah mengetahui bahawasanya kamu mengkhianati diri sendiri, lalu Ia menerima taubat kamu dan memaafkan kamu. Maka sekarang setubuhilah isteri-isteri kamu dan carilah apa-apa yang telah ditetapkan oleh Allah bagi kamu; dan makanlah serta minumlah sehingga nyata kepada kamu benang putih (cahaya siang) dari benang hitam kegelapan malam), iaitu waktu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sehingga waktu malam (maghrib); dan janganlah kamu setubuhi isteri-isteri kamu ketika kamu sedang beriktikaf di masjid. Itulah batas-batas larangan Allah, maka janganlah kamu menghampirinya. Demikian Allah menerangkan ayat-ayat hukumNya kepada sekalian manusia supaya mereka bertaqwa.”

Di dalam ayat ini Allah menekankan hubungan intim antara suami isteri di mana mereka diibaratkan sebagai pakaian kepada satu sama lain. Namun begitu mereka mesti menyedari bahawa di antara mereka berdua, ada Allah yang mengatur hubungan mereka. Walau serapat manapun antara mereka berdua, mereka mestilah mematuhi batas-batas yang ditentukan oleh Allah. Termasuk dalam soal hubungan seksual antara mereka. Meskipun ia halal, malah dalam sepotong hadis ia dianggap sedekah yang diberi pahala, tidak bermakna mereka bebas melakukannya pada bila-bila masa yang mereka suka. Allah yang menghalalkan hubungan itu berhak untuk mengatur waktunya. Dan mengikuti ketentuan Allah dalam urusan yang sangat peribadi, sangat rahsia itu juga termasuk di dalam jalan-jalan menuju taqwa. 
Allah juga menyebut tentang i’tikaf di masjid. Ini secara tidak langsung mengajar kita bahawa sebagai hamba, kita mesti memperuntukkan masa yang khusus untuk berkahlawah dan bermunajat mendekatkan diri (bertaqarrub) kepada Allah khususnya dalam bulan Ramadhan sebagaimana yang dilakukan oleh Rasulullah s.a.w. dan para sahabat r.a.

“Dan janganlah kamu makan (atau mengambil) harta (orang-orang lain) di antara kamu dengan jalan yang salah, dan jangan pula kamu menghulurkan harta kamu (memberi rasuah) kepada hakim-hakim kerana hendak memakan (atau mengambil) sebahagian dari harta manusia dengan (berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui (salahnya).”

Daripada urusan hubungan intim antara pasangan suami dan isteri, Allah menyentuh tentang kepentingan sifat amanah di dalam kehidupan bermasyarakat. Muslim bukan sahaja dituntut menjaga hubungan baik dengan ahli keluarga di dalam rumah sendiri semata-mata. Sebaliknya mereka mestilah menjadi anggota masyarakat yang berguna yang menghayati sifat-sifat terpuji. Dan sifat yang ditekankan di dalam ayat ini adalah sifat amanah dan menjauhi amalan rasuah sama ada dengan memberi atau menerimanya. Sedia maklum bahawa rasuah merupakan penyakit social yang amat berbahaya yang boleh menghancurkan kesejahteraan dan kestabilan hidup masyarakat dan negara. Malangnya, negara kita masih berada pada tahap yang rendah bagi Indeks Persepsi Rasuah walaupun terdapat sedikit peningkatan pada tahun lepas berbanding tahun-tahun sebelumnya. 
Menurut Presiden Transparency International Malaysia (TI-M), Dr Muhammad Mohan, Kedudukan Malaysia bagi Indeks Persepsi Rasuah (CPI) bagi tahun 2019 meningkatke tangga 51 daripada 180 (bukan 500 hehe) negara berbanding pada tangga 61 pada tahun 2018.Sebagai umat yang memiliki al-Quran dan membacanya saban tahun, kita sepatutnya berada di tangga paling atas.


“Mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad) mengenai (peredaran) anak-anak bulan. Katakanlah: "(peredaran) anak-anak bulan itu menandakan waktu-waktu (urusan dan amalan) manusia, khasnya ibadat Haji. Dan bukanlah perkara kebajikan: kamu memasuki rumah dari bahagian belakangnya (ketika kamu berihram) akan tetapi kebajikan itu ialah perbuatan orang yang bertaqwa; dan masuklah ke rumah (Kamu) itu melalui pintunya, serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya kamu berjaya."

Ayat ini pula membincangkan tentang peredaran bulan yang berlaku sepanjang masa sejak terciptanya langit dan bumi. Dan peredaran itu mempunyai kaitan yang rapat dengan ibadah yang dituntut ke atas umat Islam. Meskipun dalam ayat ini disebut ibadah haji secara khusus, namun mengetahui tarikh kemunculan anak bulan mempunyai kaitan rapat dengan ibadah-ibadah lain juga sama ada ibadah wajib atau sunat seperti puasa, hari raya, puasa sunat asyuraa, puasa sunat hari putih dan lain-lain.
Ayat ini juga menyentuh tentang adab memasuki rumah. Menurut mufassirin, orang-orang Arab sebelum Islam beranggapan bila berada di dalam ihram, atau bila pulang dari mengerjakan haji mereka tidak boleh memasuki rumah melalui pintu. Sebaliknya mereka mesti memasuki rumah dengan memanjat dinding atau melalui atap. Maka Allah menegur perbuatan yang tidak beradab itu. Ia tidak ada kaitan dengan ibadah haji atau umrah. Masuklah ke rumah kalian dengan cara yang biasa orang memasukinya tanpa bersusah payah mencari jalan yang luar biasa.

“Dan perangilah kerana (menegakkan dan mempertahankan) agama Allah akan orang-orang yang memerangi kamu, dan janganlah kamu menceroboh (dengan memulakan peperangan); kerana sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang menceroboh.”
Di dalam ayat ini Allah memerintahkan umat Islam supaya mempertahankan diri dan agama dari dicerobohi. Dan supaya mampu mempertahankan diri, tentulah mereka mesti mempunyai kekuatan, mempunyai semangat dan jati diri yang tinggi, kental dan solid. Umat yang tidak mudah terpengaruh atau dipengaruhi oleh apa juga kepentingan duniawi sama ada harta, pangkat, kedudukan dan sebagainya. 

Demikianlah syumulnya ajaran al-Quran. Hanya di dalam empat ayat yang termuat di dalam satu muka sahaja Allah mengajar kita pelbagai aspek kehidupan; merangkumi:
1.    Hubungan intim antara suami isteri serta adab-adab berkaitan dengan rumah dan kehidupan berkeluarga. 
2.    Hubungan intim dengan Allah SWT melalui ibadah khusus: solat, puasa, i’tikaf, dan haji.
3.    Hubungan dengan masyarakat dengan menjadi warga yang berguna, amanah dan bertanggungjawab.
4.    Kewajipan sebagai muslim dalam membela dan mempertahankan kesucian agama dari dicerobohi dan diperkotak-katikkan oleh musuh-musuh luaran dan dalaman. 
5.    Lantaran itu tadabbur kali ini saya memilih empat ayat secara serentak, tidak seperti sebelum ini. Saya ini mengajak kita semua menjadi umat al-Quran yang memahami dan menghayatinya, lebih-lebih di bulan ini: bulan Ramadhan, bulan al-Quran.

*UMD*

3 Ramadhan 1441/26 April 2020

Friday, April 24, 2020

TADABBUR – CERMIN DIRI


Allah Ta’ala berfirman maksudnya:

“Dia lah yang membentuk rupa kamu dalam rahim (ibu kamu) sebagaimana yang dikehendakiNya. Tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.”

Ayat ini mengingatkan kita dan seluruh umat manusia bahawa mereka tidak ada kuasa dan tidak mempunyai pilihan dalam menentukan rupa paras diri mereka sendiri; berkulit putih atau hitam, berbadan besar atau kecil, tinggi atau rendah, cantik atau hodoh, sempurna atau cacat semuanya telah dirancang dan ditentukan oleh Allah Yang Maha Pencipta dengan Kuasa dan KebijaksanaanNya sejak kita berada di dalam rahim ibu kita. Malah, ibu yang mengandung dan melahirkan pun tidak mengetahui dan tidak pernah diminta pendapat tentang rupa paras anak yang terjadi dan berkembang di dalam badannya.

Pengajarannya:
1.     Usah berbangga dengan rupa yang cantik, jelita, segak, lawa dan yang seerti dengannya. Lebih-lebih lagi jika dipuji keelokan rupa paras kita, usahlah berasa bangga kerana sebenarnya yang dipuji bukan diri kita, tetapi Pencipta kita Yang Maha Kuasa. Pujilah dan bersyukurlah kepadaNya
2.     Usah bersedih dengan rupa yang tidak cantik, tidak segak dan tidak lawa kerana ia bukan pilihan kita dan kesedihan tidak dapat mengubah apa yang telah tercipta dari mula. Lebih-lebih lagi bila dikeji ketidak sempurnaan rupa paras kita, usahlah berasa hina dan rendah diri kerana sebenarnya yang dikeji bukan diri kita, tetapi Pencipta kita Yang Maha Bijaksana. Redha dan bersabarlah atas ketentuanNya.
3.     Usah terpegun, terpesona, memuji seseorang kerana kecantikannya. Bukan dia yang berhak dipuji, tetapi Penciptanya. Pujilah Allah dan bertasbihlah kepadaNya.
4.     Usah memandang hina dan mengejek seseorang kerana kekurangan rupa parasnya. Dia tidak memilih rupa yang buruk itu. Awas! Jika kita mengejeknya bererti kita mengejek dan mempertikaikan Kehendak Penciptanya Yang Maha Kuasa lagi Maha Bijaksana.


TERUSKAN IBADAH DI BULAN PENUH BARAKAH: PUASA, QIAM, TILAWAH, SEDEKAH DAN LAIN-LAIN

Saturday, April 18, 2020

Doa untuk mengelakkan diri dari ujian atau musibah yang menimpa orang lain



Dah sebulan kita menjalani PKP.
Setiap petang, tiada lain yang dinantikan kecuali pengumuman tentang perkembangan terkini mengenai bilangan pertambahan yang terkena jangkitan, bilangan yang sembuh dan bilangan yang dijemput kembali ke Pangkuan Pencipta. 

Apakah yang harus kita lakukan apabila mendengar semua perkhabaran itu?

Imam al-Nawawi memetik daripada kitab al-Tirmizi hadis yang diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a. Nabi s.a.w. bersabda maksudnya: “Apabila seseorang melihat seseorang yang diuji, lalu dia berkata:
الحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي عَافَانِي مِمَّا ابْتَلَاكَ بِهِ ، وَفَضَّلَنِي عَلَى كَثِيرٍ مِمَّنْ خَلَقَ تَفْضِيلًا
“Segala puji bagi Allah yang mensejahterakan diriku daripada apa yang engkau diuji dengannya, dan Dia benar-benar mengurniakan aku kelebihan ke atas kebanyakan makhluk-makhlukNya”, nescaya dia tidak akan ditimpa ujian itu.” Al-Tirmizi berkata, status hadis adalah hasan. 
Imam al-Nawawi berkata lagi, ulamak berkata: zikir ini hendaklah disebut secara perlahan, sekadar didengari oleh diri sendiri sahaja. Jangan sampai didengari oleh orang yang ditimpa ujian itu kerana akan menyebabkan terguris hatinya. Namun jika di hadapan orang yang diuji dengan maksiat, tidak mengapa diperdengarkannya jika tidak dibimbangi mendatangkan keburukan


-      Kitab al-Azkar, Imam al-Nawawi.

Tuesday, April 07, 2020

Detik-detik kewafatan Amirul Mukminin Umar bin al-Khattab r.a.


Ketika Sayyiduna Umar r.a. menahan kesakitan akibat ditikam, dibawakan kepadanya segelas susu. Lalu beliau meminumnya. Susu yang diminumnya meleleh keluar dari lambungnya…
Maka doktor berkata kepadanya:
“Berilah wasiat wahai Amirul Mukminin. Sesungguhnya anda akan pergi…”
Umar memanggil anaknya, Abdullah dan berkata kepadanya:
“Wahai Abdullah, panggillah Huzaifah bin al-Yaman datang menemuiku!” 
Huzaifah adalah sahabat yang Rasulullah s.a.w. amanahkan menyimpan senarai nama munafiqin. Nama-nama itu tidak diketahui oleh sesipa kecuali Allah, Rasulullah s.a.w. dan Huzaifah.
Apabila Huzaifah sampai, Umar berkata kepadanya dalam keadaan darah mengalir dari lambungnya:
“Wahai Huzaifah, aku memohon kepadamu dengan Nama Allah, adakah Rasulullah memberitahumu namaku termasuk dalam senarai munafiqin?”
Huzaifah diam membisu. Air mata lebat mengalir dari kedua matanya. Sebentar kemudian dia bersuara perlahan:
“Sesungguhnya Rasulullah s.a.w. mengamanahkanku supaya merahsiakan nama-nama itu. Aku tidak boleh memberitahumu wahai Umar!”
Umar menyahut:
“Aku bersumpah dengan Nama Allah, beritahulah kepadaku, adakah Rasulullah menyenaraikan namaku dalam kalangan mereka?”
Huzaifah terus menangis sambil berbisik kepada Umar:
“Aku hanya akan memberitahumu dan tidak akan memberitahu kepada sesiapapun selainmu. Demi Allah, baginda tidak menyebut namamu kepadaku!”

Maka Umar berkata kepada anaknya, Abdullah:
“Hanya tinggal satu perkara sahaja lagi untukku di dunia ini!”
Abdullah bertanya:
“Apakah perkara itu wahai ayahku?”
Umar menjawab:
“Iaitu supaya aku dikebumikan di sisi Rasulullah s.a.w.! 
Wahai anakku, pergilah kamu ke rumah Aisyah Ummul Mukminin. Jangan kamu kata kepadanya Amirul Mukminin. Sebaliknya katakan kepadanya bahawa Umar meminta izin, “Ibu adalah tuan rumah ini. Adakah Ibu izinkan dia dikebumikan di bawah tapak kaki dua sahabatnya (Rasulullah dan Abu Bakar)?”
Setelah Abdullah menyampaikan hasrat Umar, Aisyah r.a. menjawab:
“Ya, aku izinkan. Sesungguhnya aku telah sediakan kubur ini untukku. Hari ini aku serahkannya kepada Umar!”

Abdullah kembali kepada Umar dengan gembira dan memberitahunya:
“Wahai ayahku, beliau telah memberi izin.”
Kemudian Abdullah melihat pipi Umar tergolek di atas pasir. Lalu dia mengangkat dan meletakkan pipi ayahnya di atas pehanya. Umar memandang anaknya seraya bertanya:
“Kenapa kamu halang pipiku dari mencecah pasir?”
Abdullah sekadar menyeru ayahnya:
“Oh ayahku!”
Umar berkata:
“Letakkanlah pipi ayahmu di atas pasir supaya wajahku bergelumang dengannya. Sesungguhnya celakalah Umar sekiranya Tuhannya tidak mengampunkannya esok!”

Dan pergilah Umar meninggalkan dunia ini selepas menyampaikan pesanan terakhir kepada anaknya:
“Sekiranya kamu membawaku untuk disembahyangkan di masjid Rasulullah, kamu lihatlah kepada Huzaifah. Mungkin dia hendak menyedapkan hatiku dengan kata-katanya sebentar tadi. Sekiranya Huzaifah sembahyangkan aku, bawalah jenazahku ke rumah Rasulullah. kemudian berhentilah di pintunya dan katakanlah:
“Wahai ibu! Ini anakmu Umar. Jangan kamu sebut Amirul Mukminin kerana boleh jadi beliau malu kepadaku. Maka mintalah izin untukku. Jika dia izinkan, masuklah. Jika tidak, kebumikanlah aku di perkuburan orang-orang Islam.”

Abdullah membawa jenazah ayahnya ke masjid. Beliau melihat ke dalam masjid. Dia mendapati Huzaifah turut sembahyangkan jenazah Umar. Hatinya melonjak gembira. Dia membawa jenazah ke rumah Aisyah r.a. dan berkata:
“Wahai ibu kami, ini anakmu Umar di muka pintu. Adakah ibu izinkan untuknya?”
Aisyah r.a. menyahut:
“Bawalah dia masuk!”
Maka Umar pun di kebumikan di sisi dua orang sahabtnya.

Semoga Allah rahmati Umar bin al-Khattab. Beliau telah memenuhkan bumi ini dengan keadilan. Namun beliau begitu takut kepada Allah, sangat-sangat takut. Demikianlah insan yang hidup bersama Rasulullah s.a.w. yang telah diberikan khabar gembira akan masuk syurga!
Maka bagaimanakah keadaan kita hari ini. Tiada seorangpun dari kalangan kita yang tahu adakah Tuhannya redha atau tidak!??
Namun dalam keadaan itupun kita masih bersantai dan bergelak ketawa. Kita tidak takut, tidak bimbang, tidak berfikir ke manakah kesudahan kita selepas mati?

Ya Allah, berikanlah kami hidayah! Kemudian berikanlah kami hidayah! Kemudian berikanlah kepada zuriat kami hidayah! Hidayah yang kami tidak akan celaka dan tidak akan sesat lagi selepasnya selama-lamanya.

Semoga Allah berikan kami dan kamu hidayah dan memperbaiki urusan kamu.

Dipetik daripada: