Thursday, January 21, 2021

Saturday, January 16, 2021

MENULIS SEJARAH

 

Kita semua sedang menulis sejarah.

Yang akan dibaca, diteliti, dikaji dan dinilai oleh generasi akan datang

Mereka menilai bukan mengikut apa yang kita kehendaki, bukan menurut apa yang kita

cakap, bukan mengikut apa alasan, apa dalil dan apa hujjah yang kita berikan.

 

Firaun, ketika dia menentang Nabi Musa a.s. tidak rasapun dia salah. Sebaliknya Musa lah yang dianggap sesat, jahat, yang membuat kerosakan dan memecah belahkan masyarakat. Dan itulah yang diyakini dan dipegang oleh para pengikutnya. Cuba perhatikan maksud firman Allah di bawah:

 

Dan berkatalah Firaun (kepada orang-orangnya): "Biarkanlah aku membunuh Musa, dan biarlah dia memohon kepada Tuhannya (meminta pertolongan)! Sesungguhnya aku bimbang dia akan menukar agama kamu, atau ia menimbulkan kerosakan di muka bumi".

(Ghaafir 40:26)

 

Namun, hari ini setelah ribuan tahun berlalu tidak ada seorangpun yang waras mengatakan Firaun itu baik dan Musa sebaliknya. Malah Firaun menjadi ikon bagi segala kejahatan dan kezaliman.

 

Jadi, anak cucu kita, generasi akan datang menilai sejarah yang kita tulis pada hari ini adalah berdasarkan fakta dan nilai yang tetap dan benar. Dan nilai yang tetap dan benar itu tidak lain dan tidak bukan nilai yang diajar dan diiktiraf oleh Allah di dalam kitabNya yang suci dan benar dan dilaksanakan oleh Rasulullah s.a.w.

 

Cuba fikir, adakah tebuk atap itu satu langkah mulia yang selari dengan nilai yang diajar oleh Allah di dalam kitab suciNya?

Adakah Rasulullah s.a.w. pernah mengajar supaya melakukan rampasan kuasa melalui cara redah masuk dari pintu belakang dan tebuk atap bersama gerombolan manusia yang memungkiri perjanjian yang telah ditandatanganinya sendiri?

 

Dan fikirkan adakah ketika anak cucu kita membaca sejarah kita 50 tahun, 100 tahun akan datang mereka akan memuji dan mengkagumi langkah itu?

 

Cuba fikir, adakah menggantung sidang parleman di kala rakyat menderita berhadapan dengan pelbagai tekanan selari dengan prinsip syura yang diajar oleh al-Quran dan diamalkan oleh Rasulullah s.a.w.?

 

Bukankah ayat berkaitan dengan perintah bermesyuarat di turunkan pada saat yang paling kritikal, saat di mana Rasulullah s.a.w. dan para sahabat mengalamai kekalahan akibat ketidak patuhan sebahagian sahabat terhadap arahan Rasulullah s.a.w.?

 

Maka dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu wahai Muhammad), engkau telah bersikap lemah-lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu maafkanlah mereka (mengenai kesalahan yang mereka lakukan terhadapmu), dan pohonkanlah ampun bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan (peperangan dan hal-hal keduniaan) itu. kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengasihi orang-orang yang bertawakal kepadaNya.

(A-li'Imraan 3:159

 

Bukankah ayat ini mengajar kita bahawa semakin gawat suasana yang dihadapi, semakin syura diperlukan. Bermesyuarat dengan semua pihak mencari penyelesaian demi kebaikan rakyat, bukan menutup ruang dan pintu permesyuaratan.

 

Kesimpulannya, tulisan ini hanyalah sekadar untuk mengajak kita sama-sama berfikir tentang apa yang hendak kita tulis berkenaan sejarah kita sendiri untuk dibaca dan ditatapi oleh anak cucu kita kelak.

Adakah kita mahu mereka sanjung kita sebagai wira penegak kebenaran dan keadilan atau petualang yang memusnahkan kebenaran dan keadilan?

 

Pena zaman di tangan kita sebelum disentap oleh Yang Maha Esa

Tuesday, January 12, 2021

WAIBI


 

WAIBI

Apakah sebenarnya yang engkau mahu?

Memburu kuasa tak jemu-jemu

Kini kuasa dalam genggamanmu

Yang engkau rampok tanpa malu

Bersekongkol dengan pengkhianat dan penipu

 

WAIBI

Apa yang engkau buat dengan kuasamu itu?

Pemimpin yang korup engkau ampu

Agihan jawatan tanpa kelayakan engkau setuju

Kabinet melebehi keperluan engkau membisu

Rakyat yang tanggung kosnya engkau macam tidak tahu

Undang-undang dua darjat engkau korek dalil baru

Burung hudhud konon yang ditiru

Judi meningkat lidahmu kelu

Sebelum berkuasa lantang menentang ke hilir dan ke hulu

Lompat melompat parti tiada lagi segan dan silu

Sehingga netizen berkata apa guna PRU

Menang dan kalah bukan penentu

Pangkat dan wang juga yang waibi buru

 

WAIBI

Ramai netizen keliru

Apakah matlamat, ke manakah hala tuju

Prinsip serta landasan perjuanganmu tidak menentu

Atas maslahah apakah engkau berada di situ

Di belakang penyangak dan penipu

Tanpa berlapik tanpa berselindung dia mengutukmu dulu

Kini engkau diperkuda bagai si dungu

Apa yang diputuskannya engkau diam membatu

Rakyat termangu-mangu, negara bercelaru

Pun begitu

Engkau mendabik dada konon engkau pejuang nombor satu

Tidakkah engkau berasa malu?

 

WAIBI

Aku berbicara dari lubuk hati yang pilu

Lantaran engkau dipersenda dari segenap penjuru

Tidak seperti dahulu

Quran dan Sunnah cair di bibirmu

Khulafaa’ ar-Rasyidin diangkat sebagi penghulu

Penegak keadilan penentang kezaliman sepanjang waktu

Model kepimpinan berwibawa dan jitu

Yang sejak dahulu kami tertunggu-tunggu

Terserlahnya keindahan dan keberkatan itu

Pada dirimu

Sebagaimana engkau laung-laungkan selalu

Namun kini dah jadi abu

 

 

*UMD*

12012021/28051442

Saturday, January 09, 2021

SEMBAH PATIK MOHON DIAMPUN

 

Sembah kasih kepada Kebawah Duli Yang Maha Mulia Seri Paduka Baginda Yang di-Pertuan Agong XVI Al-Sultan Abdullah Ri'ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah yang telah mencemar duli meredah banjir yang sedang melanda demi melihat sendiri keadaan rakyat serta menyampaikan bantuan yang sangat bermakna kepada mereka.

 

Tindakan itu merupakan satu langkah yang sangat baik menunjukkan keprihatinan Tuanku terhadap nasib rakyat. Ia patut dipuji.

 

Dan lebih terpuji lagi jika Tuanku dapat melaksanakan dengan kadar segera apa yang tidak mampu dilakukan oleh kami rakyat jelata, yang pada hemat patik itulah tugas serta tanggungjawab Tuanku yang hakiki.

 

Antara lain, meninjau aktiviti pembalakan sama ada yang halal atau haram di sisi undang-undang yang mungkin menjadi sebab berlakunya banjir besar yang mengancam nyawa serta kehidupan rakyat. Sekiranya ada, mohon keluarkan arahan supaya ia diberhentikan dengan kadar segera. Dan sekiranya telah berlaku pencerobohan, maka patik mohon arahkanlah supaya penceroboh dikenakan tindakan yang sewajarnya.

 

Patik yakin Tuanku pernah mendengar kata-kata yang masyhur yang diriwayatkan daripada Khalifah Umar bin Al-Khattab radhiallahu’anhu bahawa beliau pernah berkata maksudnya:

“Sekiranya seekor unta, atau seekor kambing mati di tebing sungai Furat, aku takut Allah akan menyoalku tentangnya!”

 

Tuanku, banjir yang mengganas sekarang, kalau betul ia berpunca daripada penebangan hutan yang tidak terkawal, bukan seekor kambing yang mati, malah tidak terhitung jumlahnya termasuk manusia juga ternakan-ternakan yang lain. Adakah Tuanku tidak takut akan ditanya oleh Allah sebagaimana takutnya Umar?

 

Selain itu, patik memohon supaya Tuanku mengambil sedikit masa memerhati pemimpin yang diamanahkan menerajui negara sekarang, adakah mereka benar-benar ikhlas dan mempunyai kemampuan untuk memacu negara ini ke arah yang lebih baik?

Lihatlah pelbagai ujian yang melanda. Penularan wabak yang belum nampak tanda-tanda akan surut, kehidupan rakyat yang makin tertekan dengan pelbagai masalah ekonomi, sosial, keluarga, pendidikan dan lain-lain.

Semua itu memberi gambaran bahawa mereka yang memegang amanah kepimpinan sekarang tidak dapat memberikan keyakinan kepada rakyat bahawa mereka pempunyai kemampuan yang boleh diharapkan. Lebih-labih lagi apabila dilihat kembali cara mereka menapak ke puncak kuasa dengan jalan yang tidak demokratik, dengan langkah pengkhianatan yang amat jijik.

Dalam konteks ini, junjungan kita Nabi Muhammad s.a.w. pernah mengingatkan dengan sabdanya yang bermaksud:

“Sesiapa yang melantik seseorang untuk menjalankan satu tugasan mengendalikan urusan orang ramai, sedangkan di kalangan mereka terdapat individu yang lebih diredhai Allah daripada orang yang dilantiknya itu, maka sesungguhnya dia telah mengkhianati Allah, RasulNya dan orang-orang yang beriman.” Hadis Riwayat Al-Hakim

 

Maka patik dengan penuh takzim memohon agar Tuanku dengan kuasa yang diamanahkan kepada Tuanku, pertimbangkanlah dengan segala kebijaksanaan yang ada agar pucuk kepimpinan negara dikembalikan kepada mereka yang lebih layak, mereka yang telah dipilih dan diberikan mandat oleh rakyat melalui proses pilihanraya yang sah pada tahun 2018 yang belum tamat lagi tempohnya.

 

Itulah luahan hati yang ingin patik persembahkan. Adalah menjadi hak Tuanku untuk turun setiap hari melihat mangsa banjir yang diuji dengan berbagai-bagai penderitaan. Tetapi pada masa yang sama jangan lupa tanggungjawab hakiki Tuanku yang tidak mampu dilunaskan oleh pihak lain.

 

Salam hormat penuh takzim daripada patik yang hina.

 

 

*UMD*

10012021/24051442

Thursday, December 31, 2020

AKHIRNYA ENGKAU PERGI JUA

 

2020

Akhirnya engkau pergi jua

Dengan lelehan air mata duka

Maafkan aku tidak mampu mengelap air matamu

Kerana hatiku juga turut terluka

Sejarahmu diguris dan dicalar-calar

Dengan langkah durjana 

Manusia-manusia yang tidak beretika

 

Empat dasawarsa yang lalu

Namamu disebut-sebut

Kehadiranmu dinanti-nanti

Menggalas satu wawasan

Berisi kesejahteraan, kejayaan serta kemakmuran

 

Hari ini engkau dipapah pergi

Menanggung luka nan kian parah

Memikul beban sejarah penuh gundah

Dek segerombolan manusia

Berpakat berbuat jahat

Merampas kuasa yang terbina di atas mandat rakyat

Melalui pintu belakang dan tebuk atap

Atas dakwaan sebagai penyelamat

Hakikatnya rakyat terus merempat

Pangkat dan harta mereka yang rembat

Demokrasi bagaikan tiada tempat

Kebenaran, keadilan, setia kawan diinjak lumat

 

Pakaian dari hujung kepala sehingga ke tapak kaki

Dicelup dengan warna keagamaan dan kealiman

Tutur bicara yang disulam ayat Quran dan sabda junjungan

Semangat jihad yang kental tika menapak mencari kedudukan

Sekonyong-konyong sirna di balik awan nan hitam

Slogan-slogan nan indah entah di mana tertanam

 

Di luar sana

Zionis kian merajalela

Normalisasi dijaja dan dijulang oleh petualang

Saudi, UAE dan yang seangkatan

Kepekaan ummah makin terbenam

Derita Palestin tiada terbela

Masjid Al-Aqsa menangis hiba

Menanti kehadiran Salahuddin dan Umar kali ke dua

 

Wabak oh wabak

Covid-19 namamu tercetak 

Di serata dunia engkau merebak

Kerana engkau 

Norma kehidupan dirombak

Yang sakit, yang mati terus menjanak

 

2020

Akhirnya engkau pergi jua

Maafkan kerana aku tidak berupaya

Membekalkanmu dengan cenderamata yang berharga

Menikmati prinsip hidup berasaskan demokrasi

Yang mendukung keadilan, kesaksamaan dan persaudaraan

Pentadbiran yang telus dan berintegriti

Kemakmuran hidup di semua sektor

Kestabilan politik, sosial dan ekonomi

Kesihatan awam dan keharmornian persekitaran

Pendidikan anak-anak dan keluarga yang syumul dan holistik

Semuanya terpendam di dalam impian

Engkau pergi tidak mampu aku bekalkan

 

Selamat jalan... 

 

*UMD*

01012021/17051442

Saturday, December 26, 2020

GAGAL MERAIH REZEKI?

 

Ketika membaca surah Al-Jumu’ah, tiba-tiba perhatian saya tertumpu pada ayat ke 10 yang bermaksud:

Kemudian setelah selesai sembahyang, maka bertebaranlah kamu di muka bumi (untuk menjalankan urusan masing-masing), dan carilah apa yang kamu hajati dari limpah kurnia Allah, serta ingatlah akan Allah banyak-banyak (dalam segala keadaan), supaya kamu berjaya (di dunia dan di akhirat).

 

Kadang-kadang sebahagian kita mengeluh kerana kesempitan hidup; duit tak cukup, bisnes lingkup, pintu-pintu rezeki bagaikan tertutup.

Cuba kita perhatikan ayat di atas, apa yang Allah perintahkan?

 

Pertama, selesaikan solat terlebih dahulu. Meskipun ayat itu merujuk kepada solat Jumaat yang diserukan pada ayat sebelumnya (ayat 9), namun pada pendapt saya, tidak salah kalau kita kiaskan kepada semua solat yang lain juga. Jangan sekali-kali abaikan solat. Sempurnakan solat terlebih dahulu. Jangan tergesa-gesa mengejar peluang sehingga solat dikesampingkan.

 

Kedua, bertebaranlah di muka bumi. Pergilah ke mana sahaja menerusi alam nyata mahupun alam maya. Sesuai zaman sekarang, menjelajah ke alam maya lebih luas peluangnya.

 

Ketiga, cari apa yang kamu hajati dari limpah kurnia Allah. Inilah yang mesti diyakini, dihadam dan dipegang sungguh-sungguh bahawa yang memberi rezeki hanyalah Allah, bukan usaha kita, bukan juga manusia atau makhluk-makhluk lain. Hanya Allah jua semat-mata.

 

Keempat, ingatlah akan Allah banyak-banyak. Di dalam semua keadaan, ketika merancang, melaksanakan apa yang dirancang, berhubung dengan pelanggan, menerima dan menghantar barang atau perkhidmatan, jangan lupa kepada Allah, sebut nama Allah sebanyak-banyaknya kerana itu janjiNya supaya kamu berjaya. Dan Maha Suci Allah dari memungkiri janji.

Zikir yang paling sinonim dengan pertambahan rezeki adalah istighfar sebagaimana yang dinyatakan di dalam firmanNya yang bermaksud:

"Sehingga aku berkata (kepada mereka): `Pohonkanlah ampun kepada Tuhan kamu, sesungguhnya adalah Dia Maha Pengampun.

"(Sekiranya kamu berbuat demikian), Dia akan menghantarkan hujan lebat mencurah-curah, kepada kamu;

"Dan Dia akan memberi kepada kamu dengan banyaknya harta kekayaan serta anak-pinak; dan Dia akan mengadakan bagi kamu kebun-kebun tanaman, serta mengadakan bagi kamu sungai-sungai (yang mengalir di dalamnya).

(Nuh 71:10,11,12

Justeru, beristighfarlah sebanyak-banyaknya. Mungkin terhalangnya rezeki kerana dosa-dosa kita yang masih membukit, atau kesalahan-kesalahan yang masih terselit di sudut hati yang terlalu sempit. 

 

*UMD*

27122020/12051442

Sunday, December 13, 2020

KAMU ADALAH SEBAIK-BAIK UMAT

 

Wahai Ikhwan, 

Sesungguhnya kami benar-benar percaya dengan yakin bahawa di mana saja terdapat orang Islam, di situ terdapat bersama mereka kebaikan walau seteruk manapun keadaan semasa, seburuk manapun kerosakan umat manusia, sehebat manapun kebatilan dan sekuat manapun para pendokongnya.

 

Maka hendaklah kamu wahai Ikhwan, sentiasa berpegang teguh dengan ajaran agamamu serta sunnah nabimu s.a.w.

 

Hendaklah kamu serlahkan cahayanya pada dirimu, pada keperibadianmu.

Jangan keluarkan apa-apa daripada dirimu kecuali kebaikan.

Jangan kamu tuang dan simpan di dalam dadamu kecuali sekeping hati yang melimpah dengan kasih sayang, kemesraan, simpati dan empati.

Unjukkanlah kepada manusia anak tangga menuju ke arah ketinggian dan kesempurnaan, bukan dengan perkataan semata-mata, sebaliknya dengan amalan yang diredhai Allah dan rasulNya, amalan yang selari dengan agamamu yang lurus dan sejarahmu yang unggul.

Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman). (A-li'Imraan 3:110)

 

- Imam Hasan Al-Banna, Nadzarat fi Al-Quran.