Thursday, April 23, 2015

RINDU PALESTIN

Palestin
Sudikah engkau mendengar bisikan rinduku kepadamu
Kerana aku tidak pernah menulis surat cinta kepadamu
Kerana aku tidak pernah menghantar bungkusan hadiah buatmu
Kerana aku tidak pernah menghulur tanganku untuk membalut lukamu
Untuk mengusap kepalamu dan mengelap air matamu
Kerana aku tidak pernah menziarahimu tika engkau ditimpa musibah
Tika anak-anakmu dibunuh dan diburu

Palestin
Hakmu untuk tidak percaya kepadaku
Hakmu untuk tidak menghiraukan luahan rinduku
Lantaran telah sekian lama engkau menderita
Telah sekian lama engkau diinjak
Diperkosa dan dianiaya
Pedihnya hatimu
Peritnya jiwamu
Sempitnya langkah
Sakitnya sanubarimu
Tiada aku peduli
Tiada aku bertanya khabarmu
Tiada aku hirau rintih tangismu
Justeru, cukupkah sekadar aku memohon maaf darimu?

Palestin
Kini aku tetap ingin berkata,
Aku rindu kepadamu
Aku ingin berjanji akan menolongmu
Aku berazam akan tetap bersamamu
Betapa tidak?
Engkau adalah sekeping bumi yang diberkati
Engkau telah menanggung masjid suci generasi demi generasi
Engkau pernah disinggahi Rasul al-Amin
Engkau destinasi isra'nya dan permulaan mi'rajnya
Di dalam perutmu anbiaa' bersemadi
Ribuan syuhada' sedang merehatkan diri
Ulama' dan solihin menanti janji ditepati
Syurga Firdaus yang tak mungkin dimungkiri


Belchamps, Essex
31 Mac 2015


Monday, April 20, 2015

Kelebihan Bulan Rajab

Kelebihan bulan Rajab dipetik daripada buku: Tabyin al-'Ajab bima Warada fi Fadhli Rajab karangan Ibn Hajar al-'Asqalani dari kalangan Mazhab Syafi'ei (wafat 852)

Tidak ada tentang kelebihan bulan Rajab, tentang  puasa padanya, tentang puasa sebahagian daripadanya, juga tentang qiam satu malam tertentu padanya, hadis sahih yang boleh dibuat hujjah.
Telah masyhur di kalangan ahli ilmu yang bersikap toleransi dalam mendatangkan hadis-hadis berkaitan fadhilat-fadhilat sekalipun terdapat kelemahan dari segi periwayatannya selagi ia tidak maudhu' (palsu/rekaan).  Namun perlu diingat, sekiranya dia hendak mengamalkannya mestilah dengan syarat orang yang beramal itu beri'tiqad  (berpegang dengan yakin) bahawa hadis itu adalah dhaif dan janganlah dia memasyhurkannya agar dia tidak mendorong orang lain beramal dengan hadis dhaif. Jika mereka (orang ramai) beramal dengan sebab dia menyebarkan hadis dhaif itu, maka bererti dia mensyari'atkan apa yang tidak disyari'atkan. Atau setengah-setengah golongan manusia yang jahil melihat dia beramal, maka mereka sangka itu adalah sunnah yang sahih.
Sesungguhnya perkara ini telah dinyatakan dengan terang oleh Ustaz Abu Muhammad bin Abd as-Salam dan lain-lain. Hendaklah setiap orang berwaspada supaya dia tidak termasuk dalam golongan yang disebut oleh Nabi s.a.w. "Sesiapa yang menyatakan satu hadis daripadaku, pada hal dia tahu bahawa hadis itu dusta (tidak sahih), maka dia merupakan salah seorang daripada para pendusta." Itu sekiranya menyebar hadis yang tidak benar. Maka bagaimana pula jika beramal dengannya?

Beliau menyebut antara hadis tidak sahih yang disebarkan ialah:
Daripada Anas, bahawa Nabi s.a.w. apabila masuk bulan Rajab, baginda berkata: "Ya Tuhanku, berkatilah untuk kami pada Rajab dan Sya'ban. Dan sampaikanlah kami kepada Ramadhan." Di dalam sanad hadis ini terdapat perawi bernama Zaidah bin Abi ar-Raqqad. Al-Bukhari menyifatkan Zaidah sebagai munkarul-hadis. Kata Ibn Hibban, orang yang tidak boleh dipegang perkhabarannya.  Kata Ibn Hajar, aku dapati sanad hadis ini zahirnya kelihatan sahih. Maka seolah-olahnya boleh dikatakan maudhu' (rekaan, bukan sekadar dhaif). Maka aku hendak mengingatkannya supaya tidak ada yang tertipu dengannya.

Allahu A'lam.

Tips memanfaatkan waktu ketika bersama kawan-kawan

Tips memanfaatkan waktu ketika bersama kawan-kawan oleh Ibn Al-Jauzy (514 – 597 hijriah) di dalam kitabnya "Soidul-Khotir" halaman 160

Aku berlindung dengan Allah daripada bersahabat dengan orang-orang yang batil. Aku melihat ramai manusia menarik aku ke arah aktiviti yang selalu dilakukan oleh kebanyakan orang, iaitu banyak berziarah atau bertandang. Mereka duduk dan berbual-bual tentang perkara yang tidak berfaedah. Dan kadang-kadang terselit dengan umpatan.

Ini merupakan perkara yang banyak dilakukan oleh manusia pada zaman kita sekarang. Kadang-kadang ziarah itu atas undangan tuan rumah yang minta diziarahi kerana kesunyian tinggal sendirian, terutama pada hari-hari perayaan dan keraian. Kamu dapat melihat mereka berjalan bersama-sama saling kunjung mengunjung. Mereka tidak hanya datang untuk mengucapkan tahniah semata-mata. Bahkan mereka bergurau senda dan mensia-siakan banyak masa.

Oleh kerana aku melihat bahawa masa adalah sesuatu yang paling mulia dan paling berharga, dan kita wajib menghabiskannya dengan amal kebaikan, aku tidak suka aktiviti sebegitu. Maka di hadapanku hanya ada dua pilihan:
Jika aku ingkari mereka aku akan sendirian kerana kehilangan sesuatu yang menjadi kebiasaan.
Jika aku terima saja keadaan itu, masa akan kerugian.
Maka aku cuba mengelak sedaya upayaku. Jika aku tidak berjaya mengelak, aku kurangkan percakapan supaya aku cepat-cepat dapat bersurai.
Kemudian aku sediakan pekerjaan-pekerjaan yang menghalang aku daripada bercakap pada waktu pertemuan supaya masaku tidak berlalu sia-sia.
Aku sediakan beberapa keping kertas, penajam pensel dan pengikat nota. Semua ini mesti ada dan kita tidak perlu berfikir dan memberi tumpuan. Aku gunakan di selang-selang waktu ziarah itu agar masaku tidak sia-sia walau sedikitpun.

Kami bermohon kepada Allah agar memberikan kita pengetahuan tentang berharganya waktu-waktu umur kita dan memberikan kita taufiq untuk memanfaatkannya.

Sesungguhnya aku telah menyaksikan ramai manusia yang tidak mengetahui makna kehidupan. Setengah mereka telah dianugerahi kekayaan dan mereka tidak perlu lagi bekerja. Lalu mereka duduk sepanjang hari di pasar memerhatikan manusia. Berapa banyak dia mengaut kemungkaran dan kerugian sepanjang hari itu?
Setengah mereka pula memberi tumpuan pada permainan catur. Setengah yang lain pula menghabiskan masa berbicara tentang kuasa, harta, perkara remeh temeh dan lain-lain.

Maka tahulah aku bahawa sesungguhnya Allah Ta'ala tidak menunjukkan nilai umur dan kemuliaannya, tidak memberi ilmu tentang nilai waktu-waktu sihat kecuali kepada orang yang diberikannya taufiq untuk memahami dan mengilhamkannya untuk merebut peluang dengan sebaik-baiknya. FirmanNya bermaksud: "Dan sifat yang terpuji ini tidak dapat diterima dan diamalkan melainkan oleh orang-orang yang bersikap sabar dan tidak juga dapat diterima dan diamalkan melainkan oleh orang yang mempunyai bahagian yang besar dari kebahagiaan dunia dan akhirat.” (Fussilat:35).



Monday, February 16, 2015

Mengingati syahidnya al-Banna

Hasan al-Banaa, nama penuh beliau ialah Hasan Ahmad Abdul Rahman Muhammad al-Banna as-Sa'ati
(14/10/1906 – 12/2/1949)

Beliau telah mengasaskan gerakan Ikhwan Muslimin dan merupakan mursyidnya yang pertama. Ditembak semasa keluar dari bangunan Jam'iyyah Syubban Muslimin di jalan Ramsis, Kahirah dan meninggal pada 12/2/1949

Ayah baliau Ustaz Ahmad as-Sa'ati menceritakan:

Aku mendapat khabar kewafatannya pada jam satu pagi dan diberitahu bahawa mereka tidak akan menyerahkan jenazahnya kepadaku kecuali selepas aku berjanji untuk menguburkannya pada jam 9 pagi tanpa sebarang upacara. Jika aku tidak sanggup berbuat demikian, mereka terpaksa membawa jenazahnya dari hospital Qasru Aini terus ke kubur.

Berdepan dengan keadaan demikian aku terpaksa berjanji untuk melaksanakan apa yang diperintahkan oleh kerajaan kerana aku mahu jenazah anakku dibawa ke rumahnya supaya aku dapat menatap wajahnya buat kali terakhir. Seketika sebelum fajar, mereka membawa jenazah ke rumah dalam keadaan bersembunyi. Tidak ada seorang jiranpun yang menyaksikannya dan tidak ada seorangpun yang mengetahui ketibaannya kecuali aku.

Kepungan di sekeliling rumah

Polis terus membuat kepungan, bukan saja di sekeliling rumah malah di sekeliling jenazah itu sendiri. Mereka tidak membenarkan seorangpun mendekatinya walaupun dari kalangan ahli keluarganya yang terdekat. Aku lakukan sendirian urusan memandi dan mengkafankan jenazah anakku. Tidak ada seoangpun insan yang bertugas secara khusus dalam urusan ini dibenarkan masuk. Kemudian jenazah diangkat dan diletakkan kembali di atas keranda yang mereka bawa tadi.

Kemudian timbul persoalan, siapakah yang akan mengusung jenazah ini ke tempat persemadiannya? Aku meminta kepada pihak polis agar membenarkan beberapa orang lelaki datang untuk mengungung keranda, namun mereka menolak permintaanku. Aku berkata kepada mereka bahawa di rumah ini tiada seorang lelakipun. Mereka menjawab, biarkan ia dibawa oleh wanita. Maka jenazah dibawa ke kubur dengan diletakkan di atas bahu kaum wanita.

Puluhan mata mengiringi jenazah

Jenazah diusung tanpa pengiring ke tanah perkuburan. Sepanjang jalan di kanan kiri polis berkawal dengan kawalan yang sangat ketat. Puluhan mata mengiringi jenazah dari celah-celah tingkap rumah-rumah yang berderet di sepanjang jalan. Mereka memandang dengan perasaan kasihan dan kemarahan yang membuak-buak kepada kezaliman yang dilakukan.

Masjid yang kosong

Ketika kami sampai di masjid Qaisun untuk solat jenazah, tidak ada seorangpun yang berada di dalam masjid, sehingga petugas-petugas masjid telah diarahkan keluar daripadanya sebelum kami sampai supaya mereka tidak ikut solat ke atas jenazah anakku.

Solat dan airmata

Aku berdiri di hadapan jenazah untuk solat. Maka air mata mengalir deras dari mataku. Sebenarnya ia bukan air mata, tapi rintihanku ke langit agar menurunkan rahmatNya kepada manusia. Kemudian jenazah dibawa ke tanah perkuburan, lalu kami tanam jasad yang padanya terletak harapan yang amat tinggi. Dan kami pulang ke rumah yang sedang menangis kesedihan.

Siang berlalu, malampun tiba. Tiada seorangpun datang mengucap takziah kerana bala tentera bak singa menghalang mereka datang. Kalau ada yang berjaya menyusup masuk, mereka tidak akan sampai ke rumah mereka kembali kerana ditangkap dan disumbat ke dalam penjara."

Itulah dunia

Dalam masa 12 jam as-Syahid Hasan al-Banna dibunuh, dibedah, dimandi, dikafan dan ditanam. Dengan cara itu berakhir sebuah kehidupan. Tiga orang wanita yang mengusung jenazah di bahu mereka pulang ke rumah, serta seorang ayah yang meratap kesedihan.

Selepas disemadikan di tanah perkuburan imam asy-Syafi'i, sekupumpulan tentera berkawal di sepanjang jalan menuju ke kubur dan sekumpulan lain berkawal di sepanjang jalan menuju ke rumah asy-Syahid. Tiada seorangpun dibenarkan masuk walaupun untuk berzikir dan baca al-Quran. Kalau ada yang masuk, mereka akan dtangkap dan dipenjarakan walaupun mereka hanyalah seorang jiran (bukan anggota Ikhwan).





Friday, February 13, 2015

Bahaya menangguh niat yang baik

Maimun bin Qais (570M - 629M) merupakan penyair kelas pertama pada zaman jahiliah. Dia mengembara ke bebarapa negeri di tanah arab dan parsi mendendangkan syair-syairnya. Dikatakan bahawa tiada seorangpun yang lebih banyak menghasilkan syair sebelum daripadanya. Seringkali syairnya dijadikan lagu dan dia menyanyikannya sehingga dia mendapat gelaran pemuzik arab. Dia dikenali dengan panggilan A'sya Qais kerana mempunyai kecacatan pada penglihatannya.
Lahir di sebuah kampung bernama Manfuhah yang terletak di Wadi Najd. Kini merupakan sebahagian daripada bandar Riyadh. (wikipedia.org)

Setelah mengetahui tentang Nabi Muhammad s.a.w. dan agama yang dibawanya, dia tertarik untuk menganutinya.
A'sya berangkat menuju ke Madinah untuk bertemu Rasulullah s.a.w. dan memeluk Islam.
Di pertengahan jalan dia terserempak dengan sekumpulan musyrikin.
Mereka bertanya : hendak ke mana kamu wahai A'sya?
A'sya menjawab : aku hendak bertemu dengan Muhammad dan memeluk Islam
Musyrikin : jangan kamu pergi menemuinya. Sesungguhnya dia menyuruh kamu solat
A'sya : sesungguhnya berkhidmat kepada Tuhan itu wajib
Musyrikin : dan dia juga menyuruh kamu memberikan hartamu kepada orang-orang faqir
A'sya : membuat kebaikan itu wajib
Musyrikin : sesungguhnya dia melarang kamu  berzina
A'sya : zina satu perbuatan jahat dan keji di segi akal. Dan akupun telah menjangkau usia tua dan tidak berhajat lagi kepada zina
Musyirikan : sesungguhnya dia melarang kamu meminum arak
A'sya : adapun yang ini, maka sesungguhnya aku tidak boleh sabar!
Maka dia berpatah balik sambil berkata : aku akan minum arak selama satu tahun kemudian aku akan kembali menemuinya!

Sebelum sempat sampai ke rumahnya dia terjatuh dari untanya mengakibatkan tengkuknya patah dan dia menemui ajalnya. (Al-Jami' Li-Ahkam al-Quran, al-Qurtubi, wafat 671H)