Wednesday, March 08, 2017

Duhai wanita


Engkau diciptakan sebagai pasangan kepada jejaka
Pelengkap keinsanan dan kelelakiannya
Di dalam dirimu ada sakinah buatnya
Mawaddahmu penenang jiwanya
Rahmahmu penambat hatinya
Hikmahmu pembuka mindanya
Kelembutanmu mencairkan egonya
Bicaramu penghibur laranya
Layananmu pengikat cintanya
Justeru....
Usah  kau rebut kerusi takhtanya
Usah kau rampas mimpi indahnya
Usah kau cabar sifat qawwamnya
Jadilah engkau wanita mulia
Seperti Hawwa di sisi Adamnya
Seperti Sarah di sisi Ibrahimnya
Seperti Khadijah di sisi Muhammadnya
Bahu membahu melakar sejarah
Membina ummah membangun hadharah
Memacu dunia berasaskan khilafah
Alam dan manusia kan dilimpahi rahmah

Engkau dan jejakamu berpimpin tangan menuju jannah

Tuesday, March 07, 2017

Maksiat Memadamkan Barakat


Hari ini saya terbaca satu kisah yang menarik.

Seorang raja pergi berburu bersama dengan hulubalangnya. Tiba-tiba dia tenampak seekor binatang buruan. Dia mengekori binatang itu sehingga terpisah dari hulubalangnya.
Dengan tak semena-mena hujan turun dengan lebatnya. Dia kehilangan arah dan terputus hubungan.
Dia berjalan sendirian. Tidak tahu ke mana hendak dituju.
Tiba-tiba dia terpandang sebuah khemah.
Dia berjalan ke arah khemah tersebut. Di muka pintu tercegat seorang perempuan tua. Dia mempersilakan raja masuk ke dalam khemah.

Siang berinsut pergi dan malam mula melabuhkan tirainya.
Seorang gadis remaja pulang membawa seekor lembu yang dibelanya di padang rumput di siang hari. Lembu itu dibawa masuk bersamanya ke dalam khemah. Perempuan tua menghampiri lembu. Di tangannya sebuah balang. Dia memerah susu sehingga penuh balang yang dipegangnya. Raja memerhatikan apa yang dilakukan oleh perempuan tua dengan puterinya. Dia terfikir, sepatutnya bagi setiap ekor lembu dikenakan cukai sebab ia mengeluarkan susu yang banyak.

Di pertengahan malam, perempuan tua berkata anaknya, "wahai anakku, bangun dan perahkan susu untukku!"
Si anak bangun melaksanakan apa yang diperintahkan ibunya. Namun lembunya tidak mengeluarkan susu walaupun setitik. Dia memanggil ibunya, "wahai ibu, sesungguhnya raja telah menyimpan niat yang tidak baik terhadap kita!"
Ibunya bertanya, "bagaimana engkau tahu wahai anakku?"
Si anak menjawab, "tengoklah lembu kita ini, ia tidak mengeluarkan susu walau setitik pun."
Ibu berkata, "tunggulah sekejap..."
Raja yang mendengar percakapan kedua beranak itu sangat hairan. Dia tertanya-tanya di dalam hati, "dari mana gadis itu mengetahui niat di hatiku? Kalau begitu, aku tidak akan lakukan apa yang aku fikirkan tadi!"

Selepas menunggu seketika seperti yang disuruh ibunya, dia mendengar ibunya berkata, "anakku, cuba engkau perah semula susu lembu itu!"
Si anak lantas mendapatkan lembunya dan memerah susunya. Di dapati lembunya mengeluarkan susu sepenuh balang seperti kebiasaannya. Lalu dia memberitahu ibunya, "wahai ibu, niat buruk yang berligar di dalam hati raja telah lesap. Lembu kita sudah mengeluarkan susu dengan banyaknya!"

Keesokan harinya para hulubalang yang mencari raja menemuinya di khemah itu. Dia menitahkan hulubalang membawa kedua-dua beranak itu ke istana dan melayani mereka dengan sebaik-baiknya. Di suatu kesempatan dia bertanya kepada kedua beranak itu, bagaimana mereka tahu ada niat tidak baik dan kemudian niat itu telah padam?

Perempuan tua berkata, "kami telah ditinggal di situ sejak sekian tahun lamanya. Sepanjang yang patik alami, jika kami diperintah dengan adil, negeri kami akan subur, rezeki kami lapang dan hidup kami senang. Sebaliknya jika diperintah dengan zalim, kehidupan kami jadi sempit, hasil pendapatan kamipun merosot..."

Dari kitab Zaadul-Murabbin.

Teringat suasana hari ini.
Raja baru melakar niat, Allah terus tarik ni'mat. Di  zaman kita sekarang bukan niat, malah rakyat sudah dijerat dengan berbagai-cukai yang berat.
Mungkinkah segala kesulitan yang kita hadapi ini berpunca daripada ketidakadilan pemerintah serta kezaliman mereka?

Sama-sama kita fikirkan.....


Wednesday, March 01, 2017

ENGKAUKAH SAUDARA YANG DICARI?


Seorang lelaki berkata kepada al-Junaid (ahli sufi terkenal hidup dalam kurun ke 3 hijriah di Baghdad):
“Sesungguhnya sukar sekali mencari ikhwan (saudara sejati) di zaman ini. Di manakah akan ku temui saudaraku fillah?”
Al-Junaid enggan menjawab sehinggalah lelaki itu mengulangi soalan yang sama sebanyak tiga kali. Setelah lelaki itu mengulang-ulangi soalan yang sama, barulah al-Junaid menjawab:
“Sekiranya engkau mencari saudara untuk mencukupkan keperluan hidupmu dan turut menanggung kesulitan yang kamu hadapi, maka demi umurku, saudara seperti itu amat sedikit. Jika engkau mencari saudara fillah yang engkau akan tanggung perbelanjaannya dan sabar menghadapi kerenahnya, maka seperti itu ramai. Aku akan perkenalkan mereka kepadamu.”
Mendengar jawapan itu, lelaki itu diam membisu. Lantas al-Junaid menyambung:
“Ketahuilah bahawa manusia terdiri dari tiga golongan:
Pertama – orang yang engkau dapat manfaat dengan bersahabat dengannya
Kedua – orang yang engkau memberi manfaat kepadanya tetapi dia tidak memudaratkanmu, cuma engkau tidak mendapat manfaat daripadanya
Ketiga – orang engkau tidak dapat memberi manfaat kepadanya, sebaliknya dia memudaratkanmu. Ini adalah manusia yang bodoh atau berperangai buruk. Engkau hendaklah menjauhkan diri darinya.
Adapun golongan ke dua, jangan engkau jauhkan diri darinya kerana engkau akan mendapat manfaat daripadanya di akhirat kelak dengan syafaatnya, doanya dan pahala engkau menolongnya selama ini.
Ada orang berkata: “Aku berkawan dengan sebahagain manusia selama 50 tahun. Tidak pernah berlaku sebarang pertelingkahan antara aku dengan mereka. Ketika aku bersama mereka, aku menanggung keperluan mereka.”
Jadi, sesiapa yang begitu sifatnya, ramailah saudara-saudaranya.”


- dari kitab “Al-Mustakhlas fi Tazkiatin-Nafs” Sa’eid Hawwa, halaman 498-499

Monday, February 27, 2017

MOTIVASI DI AWAL MINGGU


Ibn al-Jauzi (510 - 597 hijriah) berkata: “Aku memerhatikan dalil-dalil kewujudan Allah S.W.T. maka aku temuinya lebih banyak daripada biji-biji pasir!

Aku melihat dalil yang paling manakjubkan adalah pada diri manusia itu sendiri. Sebagai contoh: seseorang manusia kadang-kadang menyembunyikan sesuatu amalan yang tidak diredhai Allah, lalu Allah dedahkan amalan itu walaupun telah berlalu beberapa waktu yang lama. Lidah-lidah berbicara mengenainya walaupun tidak ada seorang manusiapun yang menyaksikannya. Dan sebaliknya pula, ada manusia yang kadang-kadang menyembunyikan ketaatannya. Kemudian ia terbongkar. Manusia berbicara mengenainya di sana sini dan memujinya sehinggakan mereka seolah-olah tidak nampak langsung kesalahannya. Mereka tidak bercakap melainkan mengenai kebaikannya.

Itulah bukti yang Allah ajarkan kepada kita supaya kita tahu dan yakin bahawa di sana ada Tuhan yang tidak pernah mensia-siakan segala amalan yang dilakukan oleh hamba-hambaNya!”


-                     Petikan daripada kitab “Soidul-Khatir”.

Friday, February 24, 2017

PERIHAL NAHI MUNGKAR



Beberapa hari lalu ada kuliah hadis di sebuah surau. Baca kitab Riadhus-Solihin bab Amar Ma’ruf dan Nahi Munkar.
Hadis yang ke 5 daripada bab tersebut, daripada Ummul Mu’minin Ummu Salamah Hind binti Abi Umayyah Huzaifah r.’anha daripada Nabi s.a.w. Baginda bersabda (maksudnya): “Sesungguhnya akan terlantik sebagai pemerintah ke atas kamu nanti ketua-ketua, lalu mereka berbuat yang makruf juga yang mungkar. Sesiapa  yang membenci maka bersihlah dia. Sesiapa yang ingkar, maka selamatlah dia. Tetapi orang yang redha dan mengikut. Sahabat bertanya: “Ya Rasulullah, adakah kami harus memerangi mereka?” Baginda menjawab: “Tidak selagi mana mereka mendirikan solat dalam kalangan kamu.” Riwayat Muslim.

Huraian:
1.       “Sesiapa yang membenci” bermaksud membenci kemungkarannya di dalam hati kerana tidak mampu mengubah dengan tangan atau lisan. “Maka bersihlah dia” iaitu bersih daripada dosa kerana dia telah mengingkari dengan hati yang diwajibkan ke atasnya.
2.       “Sesiapa yang ingkar”, iaitu ingkar dengan tangan atau lisan, “selamatlah dia” bermaksud selamat daripada siksa dan terpalit dengan kemungkaran yang dilakukan oleh ketuanya.
3.       “Tetapi orang yang redha dan mengikut” bermaksud redha dan mengikut kemungkaran ketuanya, tidak bersih dan tidak selamat. Sebaliknya dia juga terpalit dengan kemungkaran serta maksiat yang dilakukan oleh ketuanya.
4.       Sahabat bertanya sama ada pemimpin yang melakukan kemungkaran itu boleh diperangi atau tidak? Baginda s.a.w. menjawab, tidak selagi mereka mendirikan solat. Di sini timbul persoalan, apakah maksud tidak boleh diperangi itu? Adakah undi tidak percaya itu bermaksud memerangi pemerintah, justeru ia tidak boleh dilakukan? Negara kita sekarang mengamalkan sistem demokrasi berparleman. Undi tidak percaya adalah dibenarkan dalam sistem demokrasi. Pada pendapat saya, ia satu cara untuk menegur dan mencegah kemungkaran pihak berkuasa. Ia sama sekali tidak sama dengan memerangi. Ahli dewan mempunyai kuasa untuk menegur atau mencegah dengan undi tidak percaya. Rakyat biasa mempunyai kuasa untuk mencegah dengan cara tidak mengundi mereka di waktu pilihanraya. Kalau masih memberi undi atau berdiam diri atau berkecuali daripada undi tidak percaya padahal pemerintah telah nyata kemungkarannya, dibimbangi termasuk dalam golongan yang Nabi s.a.w. sebut: “Tetapi orang yang redha dan mengikut”. Maka mereka tidak bersih dari dosa dan tidak selamat dari siksa.
5.       Pengajaran yang penting daripada hadis ialah rakyat mesti berilmu. Mesti tahu apa yang makruf apa yang mungkar. Tahu mana yang betul mana yang salah. Tahu apa yang pemimpin wajib buat dan apa yang pemimpin tak boleh buat. Dan tahu juga apa hak dan tanggungjawab mereka terhadap pemimpin. Jika tidak, mereka tidak akan dapat memainkan peranan amar ma’ruf dan nahi mungkar dengan berkesan. Maka berterusanlah pemimpin buat apa yang mereka suka dan rakyat tidak berkata apa-apa kerana kejahilan sendiri.

Allahu A’lam.

Tuesday, February 21, 2017

NASIHAT UMAR BIN AL-KHATTAB R.A. KEPADA GABENORNYA


Pada suatu hari, Umar r.a. berdiri mengucapkan selamat jalan kepada salah seorang gabenornya yang baru dilantik sebelum keberangkatannya ke tempat dia ditugasakan.
Umar r.a. bertanya gabenor yang baru dilantik itu: “Apakah yang akan engkau lakukan sekiranya orang ramai mengheret ke hadapanmu seorang pencuri atau perampas harta orang?”
Gabenor menjawab dengan pantas dan tegas: “Aku akan potong tangannya!”
Lalu Umar r.a. berkata: “Kalau begitu, sekiranya ada di kalangan mereka datang kepadaku dalam keadaan lapar atau menganggur, maka Umar akan potong tanganmu!”
Kemudian Umar menambah: “Sesungguhnya Allah menjadikan kita pemerintah yang mengurus tadbir hamba-hambaNya supaya kita hilangkan kelaparan mereka, menutup aurat mereka dan menyediakan pekerjaan untuk mereka...”

Kata-kata yang lebih bernilai dari segugus mutiara. Yang menjelaskan kepada kita tanggungjawab pemimpin yang sebenarnya. Ia perlu dihayati oleh semua yang dilantik atau bakal dilantik menjadi pemimpin, juga perlu difahami oleh semua yang bakal memilih dan melantik pemimpin.

Kalau ada di kalangan rakyat yang kelaparan kerana tidak ada makanan atau makanan terlalu mahal untuk dibeli, siapakah yang wajar dipotong tangannya?
Kalau ada di kalangan rakyat yang mencuri atau merampas harta orang kerana sukar mendapat pekerjaan yang halal, tangan siapakah yang wajar dipotong?
Kalau ada rakyat yang berzina kerana unsur-unsur yang menggoda tidak dikawal sedangkan untuk berkahwin sangat sukar disebabkan kosnya yang tinggi, siapakah yang patut disebat?

p/s : diharap tidak ada yang salah faham bahawa mencuri itu halal jika tidak ada pekerjaan, atau berzina itu halal jika susah hendak kawin. Ini sekadar menjelaskan betapa besar tanggungjawab pemimpin dalam memenuhi keperluan rakyat agar mereka terelak dari melakukan maksiat.


-          Daripada kitab “Zad al-Murabbin”

Thursday, February 09, 2017

PATUTKAH KITA MELABELKAN ORANG LAIN?


Dia lebih mengetahui akan keadaan kamu semenjak Dia mencipta kamu (berasal) dari tanah, dan semasa kamu berupa anak yang sedang melalui berbagai peringkat kejadian dalam perut ibu kamu; maka janganlah kamu memuji-muji diri kamu (bahawa kamu suci bersih dari dosa). Dia lah sahaja yang lebih mengetahui akan orang-orang yang bertaqwa.” (An-Najm 53:32)

Mentadabbur ayat di atas, saya terfikir sebahagian ilmuan yang lantang dan tidak teragak-agak me’label’kan orang lain dengan pelbagai jenama: liberal, wahabi, dan macam-macam lagi. Apabila kita menjenamakan orang lain dengan jenama yang ‘buruk’ pada pandangan kita, secara tidak langsungnya ia bererti kita memuji diri kita sendiri. Memuji diri sendiri dilarang Allah dan Rasul sebagaimana dinyatakan di dalam ayat di atas dan juga hadis-hadis. Malah Nabi s.a.w. bukan saja melarang kita memuji diri sendiri, memuji orang lain di hadapannya juga tidak digalakkan kecuali dengan cara yang cukup berhimah. Abi Bakrah r.a. menceritakan bahawa seorang lelaki memuji lelaki lain di hadapan Rasulullah s.a.w., lantas baginda menegur dengan sabdanya: “Celaka engkau! Engkau telah memotong tengkuk sahabatmu!” Baginda mengulanginya beberapa kali kemudian menambah: “Jika salah seorang kamu tidak dapat mengelak dari memuji sahabatnya, hendaklah dia berkata: “Aku mengira si fulan itu begitu. Dan Allahlah yang menghitungnya. Aku tidak mendahului Allah dalam memuji seseorang. Aku kira dia itu begitu dan begitu” - kalau menurut pengetahuannya sahabatnya begitu.” Riwayat Ahmad, Bukhari, Muslim, Abu Daud dan Ibn Majah.

Melabelkan, mengutuk atau memanggil orang lain dengan panggilan yang buruk walau dengan apa tujuan sekalipun tidak akan mengangkat darjat kita di mata masyarakat. Sebaliknya masyarakat akan lebih bersimpati kepada pihak yang dikutuk dan kurang respect kepada yang mengutuk itu.


Rujukan : Mukhtasar Tafsir Ibn Kathir, jilid 3.