Wednesday, October 18, 2017

Tanggungjawab Pemimpin

Perkongsian hari ini berkenaan dengan tanggungjawab seorang pemimpin

عن الحسن البصري أن عائذ بن عمرو رضي الله عنه -وكان من أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم- دخل على عبيد الله بن زياد فقال: "أي بُنَيَّ! إني سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: (إِنَّ شَرَّ الرِّعَاءِ الحُطَمَةُ), فإياك أن تكون منهم، فقال له: اجلس فإنما أنت من نُخَالة أصحاب محمد صلى الله عليه وسلم، فقال: وهل كانت لهم نُخَالة؟ إنما كانت النخالة بعدهم وفي غيرهم" رواه مسلم.

Daripada Hasan al-Basriy, bahawasanya ‘Aaedz bin ‘Amru r.a masuk bertemu dengan Ubaidillah bin Ziyad dan berkata: “Wahai anakku, sesungguhnya aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya sejahat-jahat pemimpin ialah al-hutomah.” Maka berwaspadalah engkau agar tidak termasuk dalam golongan itu!”
Ubaidillah berkata kepada ‘Aaedz: “Duduklah engkau! Sesungguhnya engkau hanyalah daripada hampas sahabat-sahabat Muhammad s.a.w.!”
‘Aaedz menjawab: “Adakah terdapat di kalangan mereka itu hampas? Sesungguhnya hampas hanya ada pada generasi selepas mereka dan orang lain daripada mereka.” Riwayat Muslim

Ubaidillah bin Ziyad adalah seorang gabenor pada ketika itu. Dia banyak melakukan kezaliman dan menumpahkan darah tanpa belas kasihan. ‘Aaedz datang untuk menasihatinya dengan menyampaikan apa yang pernah didengarnya sendiri daripada mulut Nabi s.a.w. tentang sifat pemimpin yang jahat yang disebut sebagai hutomah. Ia bermaksud pemimpin yang bersikap kasar dan zalim terhadap rakyatnya dan tidak ada perasaan kasihan belas terhadap mereka. Satu daripada sifat neraka adalah hutomah kerana ia melanyak dan menghancurkan penghuninya tanpa belas.

Dan kerasnya hati Ibn Ziyad tergambar pada jawapannya sehingga menyifatkan sahabat Nabi s.a.w. yang cuba menasihatinya sebagai hampas. Ulamak sepakat bahawa para sahabat semua merupakan insan terbaik yang telah dipilih oleh Allah untuk mendampingi Rasulullah s.a.w. dan berjuang bersamanya dalam menyebar dan menegakkan agama suci ini. Mereka adalah insan terpilih, bukan hampas.

Hadis ini memberikan panduan yang sangat berguna tentang kewajipan pemimpin terhadap orang yang dipimpinnya, tidak kira sama ada pemimpin di peringkat negara, daerah, organisasi, jabatan, perkumpulan sehingga kepada institusi yang paling kecil dan paling asas, pemimpin dalam sebuah rumahtannga.
Betapa kasih dan cintanya seorang pemimpin terhadap orang yang dipimpinnya digambarkan pada peribadi Rasulullah s.a.w. di dalam ayat yang bermaksud: “Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul dari golongan kamu sendiri (iaitu Nabi Muhammad s.a.w), yang menjadi sangat berat kepadanya sebarang kesusahan yang ditanggung oleh kamu, yang sangat inginkan kebaikan bagi kamu, (dan) ia pula menumpahkan perasaan belas serta kasih sayangnya kepada orang-orang yang beriman.” (At-Taubah 9:128)

Hadis ini juga menunjukkan akhlak serta sikap sahabat r.a. Mereka tidak berdiam diri melihat kezaliman pihak berkuasa. Mereka tidak teragak-agak untuk menegur tanpa memikirkan implikasinya.

Pengajaran penting:
1. Sebagai pemimpin hendaklah bertanggungjawab dan sentiasa memikirkan kebajikan orang yang dipimpin dengan penuh rasa kasih dan sayang terhadap mereka.
2. Sebagai rakyat hendaklah memainkan peranan menasihati dan melarang pemimpin dari melakukan penyelewengan dan kezliman terhadap rakyatnya.

Sunday, October 08, 2017

RENUNGAN



Allah Ta’ala berfirman maksudnya:

“Malaikat yang memikul Arasy dan malaikat yang berada di sekelilingnya, bertasbih memuji TuhanNya; dan beriman kepadaNya; serta mereka memohon ampun bagi orang-orang yang beriman (dengan berdoa merayu): "Wahai Tuhan kami! RahmatMu dan IlmuMu meliputi segala-galanya; maka berilah ampun kepada orang-orang yang bertaubat serta menurut jalanMu, dan peliharalah mereka dari azab neraka.
(Ghaafir 40:7)
"Wahai Tuhan kami! Dan masukkanlah mereka ke dalam Syurga "Adn" yang Engkau telah janjikan kepada mereka; dan (masukkanlah bersama-sama mereka): orang-orang yang layak di antara ibu bapa mereka, dan pasangan hidup mereka, serta keturunan mereka. Sesungguhnya Engkaulah jua Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.
(Ghaafir 40:8)
"Dan peliharalah mereka dari (balasan) kejahatan-kejahatan (yang dilakukannya); dan (sebenarnya) sesiapa yang Engkau pelihara pada hari itu dari terkena (balasan) kejahatan-kejahatan (yang dilakukannya) maka sesungguhnya Engkau telah mengurniakan rahmat kepadanya; dan yang demikian itulah kemenangan yang besar (nilainya)".
(Ghaafir 40:9)

Itulah di antara ayat-ayat yang paling mendamaikan hati yang walang.

Ayat yang menggambarkan keindahan dan keluasan Islam.

Hidup ini tidak terbatas di dalam ruang lingkup dunia yang sempit.

Iman kepada yang ghaib membuka ruang kehidupan yang amat luas, maha luas. Tak terjangkau oleh pancaindera mahupun minda.

Makhluk-makhluk Allah di luar sana tidak terhitung banyaknya.

Walaupun mereka tidak dilihat berada di sekeliling kita, bersama dengan kita, namun mereka sentiasa menyaksi dan mengambil peduli. Mereka sayang kepada kita. Mereka berdoa untuk kebaikan kita.

Mereka tahu betapa peritnya azab neraka, lalu mereka memohon agar kita dijauhkan darinya.

Mereka tahu indahnya syurga, lalu mereka berdoa agar kita dimasukkan ke dalamnya.

Mereka tahu betapa eratnya hubungan serta kasih sayang kita terhadap ibu bapa, pasangan dan zuriat keturunan kita, lalu mereka berdoa agar kita dihimpunkan bersama-sama di dalam syurga sebagaimana kita telah dihimpunkan di dunia sementara.

Jazakumullahu khaira wahai para malaikat yang suci.



Ya Allah, jadikanlah kami di antara mereka yang termasuk di dalam senarai orang yang didoakan oleh makhlukMu yang suci itu.

Sunday, September 24, 2017

JENAZAH YANG SANGAT BERBAHAYA


# نقلا عن الاستاذ : فيصل السسد محمد / المحامى

Dinukil dari Ustâdz Faishol As-Sayyid Muhammad, Penguam

Untuk rakaman sejarah yang benar dan pasti, inilah yang sebenarnya terjadi pada saat meninggalnya Fadhîlah Ust.'Âkif, mantan Mursyid 'âm Jamâ'ah Ikhwânul Muslimîn
*Ruh suci beliau meninggalkan jasadnya selepas waktu Zohor hari Jum'at, 2 Muharram 1439 H bersamaan dengan 22 September 2017 M (di dalam penjara rejim as-Sisi).

Para Mursyid sebelumnya Muhammad Hâmid Abû An-Nashr, Ustâdz Mushtafa Masyhur, Ustadz Al-Hudhaibi, juga meninggal pada hari Jum'at.

*Perpindahan Jasad suci beliau ke asrama militer, atau ke hospital Al-Qoshr Al-'Aynî Al-Faransâwî  tidak boleh dilakukan kecuali dengan perintah tentara keamanan, sehinggakan teman kami, peguam Muhammad Sâlim tidak dibenarkan bergerak kecuali dengan kebenaran mereka (tentara keamanan). Dia yang membuat kata putus  bilakah jenazah akan dikebumikan.

*saya kemudian pergi untuk memesan kuburan di pemakaman, berkoordinasi dengan puteri Ustaz 'Âkif (beliau berwasiat agar dikuburkan disamping Al-Ustâdz Al-Mursyid At-Tilmisânî dan Mushtafa Masyhûr).  Alhamdulillah wasiat beliau dapat dilaksanakan. Saya terkejut dengan pemandangan di sekitar perkuburan yang dikepung oleh tentara hingga suasananya mirip asrama tentara.
Sehinggakan pimpinan tentara keamanan yang berada di situ menemani saya hingga masuk ke dalam kubur sambil  memberi amaran supaya tidak mengambil gambar. Bahkan ketika saya diberikan telefon bimbit  untuk menyalakan lampu, dan ketika itu saya hanya bersendirian, tidak ada apapun untuk dirakamkan, tentara keamanan itu mahu juga memastikan saya tidak mengambil apa-apa gambar. Saya berkata kepada mereka : 'ambillah telefon ini,  dan periksalah!'.

Yang menarik perhatian saya pada hari itu, 2 Muharram, cuaca mendung, namun saya bersaksi dengan Nama Allah bahawa saya melihat pemakamannya itu bersinar, seakan-akan cahaya memancar dari langit, dan saya berasa seperti ada 'perayaan di langit'. (ini yg saya rasa dan saya saksikan). Saya katakan hal ini kepada tentara keamanan, mereka terdiam dan terkedu.

*Yg memandikan jasad suci beliau adalah : suami kepada puteri saudara perempuan Ustaz Mahdi 'Âkif. Tentara keamanan tidak memperkenankan siapapun untuk ikut memandikan jenazah kecuali dia.

*jenazah beliau disolati di hospital oleh 5 orang lelaki : suami kepada puteri saudara perempuan beliau, 1 peguam, 3 orang daripada Kementerian dalam negeri), dan 4 orang wanita (isterinya, puterinya, dan 2 perempuan lain)
*Isteri Syahîd Ustaz Muhammad 'Âkif, Ustazah Wafâ' 'Izzat (saudara kandung Dr.Mahmud 'Izzat) menyampaikan kalimat berbicara kepada suaminya setelah solat jenazah : "Mangkatlah wahai kekasihku sebagaimana mangkatnya gurumu, Al-Bannâ. Dan jasadmu dihantarkan (diperlakukan) untuk dikebumikan sebagaimana dihantarkan jasad gurumu,  Al-Banna. Semoga rahmat Allah tercurah atasmu."

*Pasukan tentara keamanan menguasai, menghalang-halangi jasad suci beliau, dan tidak memperkenankan seorangpun menghampiri untuk membawanya serta menemaninya hingga ke pemakaman. Tentaralah yg melakukan itu semua, dan mereka tidak membenarkan seorangpun menemaninya dari hospital, termasuk isterinya juga puterinya.

*ketika kami sedang menunggu sampainya jenazah ke pemakaman, kawasan itu berubah menjadi kawasan yang dikepung oleh tentara keamanan pusat beserta kenderaan bersenjatakan perisai, ditambah pula dengan pasukan khusus, satuan intelijen nasional, dan lain-lain seluruhnya divisi bahagian Cairo Timur. Ketika jasad sucinya sudah hampir ke pemakaman, tentara keamanan mengeluarkan saya dari pemakaman dan tidak membenarkan saya untuk mendekatinya. Pintu masuk ke pemakaman ditutup oleh mereka. Kereta  jenazah yang membawa jasad beliau dibawa masuk pemakaman melalui tempat lain supaya kita tidak dapat melihat dan menghadiri proses pemakaman. Kami sadar akan hal ini, maka kami bercakap dengan pimpinan tentara keamanan yang ada di situ. Dia  tetap tidak membenarkan kami hadir di pemakaman kecuali isterinya, puteri, dan Ustaz'Abdul Mun'im 'Abdul Maqshûd, peguam Syaikh 'Âkif.

*kami berada di situ seramai lebih kurang 20 orang lelaki dan lebih kurang 20 orang perempuan.
*di antara yang hadir adalah Ustaz Khôlid Badawî (peguam), Ustaz 'Abdul Mun'im 'Abdul Maqshûd, Menteri Khôlid Al-Azharî, anak-anak serta isteri Presiden Muhammad Mursi. Tidak ada orang awam seorangpun yang hadir di upacara pengkebumian itu.
*proses pengkebumian selesai jam 12 malam hari Jum'at. Ketika kami meninggalkan pemakaman, tentara keamanan masih dalam keadaan mengepung lokasi tersebut.

*di tengah-tengah proses pemakaman jasad sucinya, Ustaz Khôlid Badawi melantunkan do'a, kami mengaminkan di belakangnya. Tiba-tiba saya dikejutkan dengan seorang tentara keamanan militer yang jatuh pingsan. Kemudian salah seorang wanita memberikan saya sebotol air untuk menyedarkannya dari pingsan. Kalau bukan wanita itu yang menolong, pimpinan tentara keamanan membiarkan saja tentara yang pingsan itu sehinggalah datang teman-temannya dan mengangkatnya.

*Kami pulang meninggalkan 'pengantin' yang sedang terbang ke langit, setelah sebelumnya orang-orang  zalim dari kalangan penduduk bumi  mempersempitkan ruang geraknya. Dia meninggalkan kita, meninggalkan kesan di hati kita.. seakan-akan dia berkata “Saya tinggalkan kalian, kalimat atau perlakuan zalim yang saya dapat akan tertimbun oleh sejarah. Saya tinggalkan kalian dalam keadaan saya tidak merubah fikrah dan prinsip saya, serta tidak berganjak dari jalan dakwah.
(Kita mempunyai pilihan sama ada):
Kehidupan yang menyenangkan teman, atau
Kematian yang membuatkan musuh marah mencengkam!”

Semoga Allah merahmati Ustâdz kita, almarhum
#'Âkif Syahîd
Dipetik daripada FB

فتحي محمد قرعاوي

Saturday, September 16, 2017

BERHATI-HATI DENGAN FITNAH!!!


Menggunakan media sosial untuk menabur fitnah, tuduhan palsu, menggelar dengan gelaran yang buruk lagi menyakitkan sudah menjadi perkara lumrah. Ia berlaku saban hari dan waktu. Malah ada yang menjadikan perkara itu sebagai satu pekerjaan untuk mengaut upah yang lumayan. Upah yang menjadi sumber kehidupan, makan minum diri dan keluarga! Wal’iazu bilLah.

Sesungguhnya sifat suka mencela, mengutuk dan memfitnah lahir daripada hati yang tidak takut kepada Allah Yang Maha Mengetahui dan Maha Memerhati segala yang ghaib dan yang tersembunyi.

Hati yang dilimpahi dengan cahaya iman pastinya tidak akan tergamak untuk menabur fitnah, mencari-cari kelemahan dan kesalahan pihak lain, khususnya mereka yang tidak sehaluan dengan kita, kemudian menyebarkannya seantero dunia.

Seorang ulamak salaf diriwayatkan pernah berkata: “Sering kali aku dihalang dari melakukan maksiat secara tersembunyi seperti menyimpan niat jahat di dalam hati dengan mengingati firman Allah yang bermaksud: “Dan orang yang takut akan keadaan dirinya di mahkamah Tuhannya (untuk dihitung amalnya), disediakan baginya dua Syurga,” (Ar-Rahmaan 55:46)

Dan firman Allah yang bermaksud: “Adapun orang yang takutkan keadaan semasa ia berdiri di mahkamah Tuhannya, (untuk dihitung amalnya), serta ia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, Maka sesungguhnya Syurgalah tempat kediamannya.” (An-Naazi'aat 79:40-41)

“Sesungguhnya kerugian yang teramat rugi, bencana yang sebenar-benarnya bencana kalau kita rasa senang dan selesa ketika kita melakukan perkara yang dilarang oleh Allah SWT!!!”

Dan antara perkara yang dilarang keras oleh Allah adalah bersangka buruk kepada saudara sendiri (semua manusia adalah bersaudara), mengumpat, memfitnah, mengejek, mempersenda dan seumpamanya.


Ibn Rajab memberikan peringatan dengan berkata: “Sesungguhnya su’ul-khatimah (kesudahan yang buruk) boleh jadi dengan sebab bisikan-bisikan jahat yang merayap di dalam hati kita yang tidak pernah diketahui oleh manusia!!!” 

Thursday, September 07, 2017

TIDAK MUNGKIN AKU MENGHITUNG NI’MATMU YA ALLAH!!!



Engkau ciptakan aku daripada tidak ada kepada ada
menjadi insan yang sempurna
akal yang sejahtera tidak gila
mata yang boleh melihat dan membezakan warna-warna
telinga yang boleh mendengar dan mengecam suara-suara
jantung yang berdenyut tiap ketika
paru-paru yang menyedut udara
dua biji buah pinggang yang membersihkan darah dari racun yang berbahaya
tangan yang boleh menghulur dan menggenggam apa saja
kaki yang boleh berjalan dan melangkah ke mana jua
mulut, gigi, lidah untukku mengunyah dan berbicara
semua pancaindera termasuk menghidu dan merasa
organ-organ memproses makanan, menghadam, menyerap dan membuang
sel-sel, kelenjar-kelenjar, hormon-hormon yang berfingsi tanpa aku sedari
urat-urat saraf yang besar, kecil dan halus menjalar ke seluruh anggota tubuh
dan... dan... dan...
Dan di luar pula:
matahari yang memancarkan cahaya
bulan bintang yang menyinari malam gelita
bumi yang terhampar luas saujana
langit biru yang luas entah di mana penghujungnya
udara yang segar, cuaca yang nyaman, angin yang menyejukkan
air yang mengalir membawa kehidupan
pokok-pokok yang menghijau
tumbuh-tumbuhan yang beraneka, menegak dan menjalar
haiwan-haiwan jinak dan liar
galian dan logam di daratan dan di lautan
dan... dan... dan...

Ya Allah...
Engkau jua yang memilih siapa ayah dan ibuku
Bukan Firaun, Namrud, Abu Jahal, atau Abu Lahab
Engkau yang mentakdirkan zaman kelahiranku
Bukan menjadi umat Nabi Lut, Nabi Nuh, atau Nabi Hud
Yang Engkau musnahkan kerana keingkaran

Lantaran itu,
Meski sebanyak manapun aku bersyukur
Tidak mungkin dapat mengimbangi segala ni’matMu
Malah syukur itu sendiri adalah ni’mat yang perlu disyukuri.

Aku laksana seorang miskin yang tidak punya upaya
Diberi hutang oleh si kaya setiap hari RM1,000,000
Dan aku hanya mampu membayar RM1 setiap hari
Maka sepanjang hayatku tidak mungkin aku dapat melunaskannya

Justeru, ampunilah aku, rahmatilah aku

Oh Tuhanku Yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani

Antara soleh dengan musleh

Sesungguhnya manusia suka kepada orang yang soleh (baik) tetapi memusuhi musleh (yang membaikkan / mengajak kepada pembaikan).
Kaum quraisy mengasihi Muhammad s.a.w. sebelum beliau diutus menjadi rasul kerana beliau seorang yang soleh, tetapi apabila beliau diutus menjadi rasul dan bertindak sebagai musleh, mereka memusuhinya dan menuduhnya pendusta, tukang sihir dan gila.
Sebabnya, musleh bertembung dengan hawa nafsu mereka serta kepentingan peribadi mereka.
Justeru, para ilmuan berkata: seorang musleh lebih disukai Allah daripada 1000 orang soleh kerana dengan musleh Allah pelihara umat dari kebinasaan sedangkan soleh hanya memelihara dirinya sendiri sahaja. Allah berfirman maksudnya: "Dan Tuhanmu tidak sekali-kali hendak membinasakan mana-mana negeri dengan sebab kezaliman penduduknya, selagi mereka sentiasa memperbaiki keadaan sesama sendiri (muslihun)."
(Hud 11:117) ".
Lihat! Allah tidak berkata "solihun", tetapi "muslihun"

Wednesday, August 30, 2017

TAKBIR MURSAL DAN MUQAYYAD

TAKBIR MUQAYYAD

Takbir muqayyad bermaksud takbir yang dilakukan selepas solat, sama ada solat fardhu atau sunat, tunai atau qada’ termasuk solat jenazah.
Takbir muqayyad disunatkan pada hari raya haji sahaja bermula daripada subuh hari Arafah bagi mereka yang tidak menunaikan haji dan berakhir pada asar hari tasyriq, iaitu hari ke 13 Zul Hijjah.

TAKBIR MURSAL ATAU MUTLAQ

Takbir mursal atau mutlaq ialah takbir yang disunatkan di semua tempat: di dalam masjid, di rumah-rumah, di jalan-jalan, di pekan-pekan, ketika berjalan kaki atau berkenderaan, sambil duduk, berdiri atau berbaring.
Ia disunatkan bermula daripada tenggelam matahari pada malam raya dan berakhir apabila imam telah mengangkat takbiratul-ihram solat sunat hari raya.
Diriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w. bertakbir pada hari raya fitrah ketika baginda keluar dari rumah sehingga baginda sampai di tempat solat sunat hari raya.

(Dipetik daripada kitab Bughyah al-Tullab, Syeikh Daud al-Fatoni, 232/1)

Monday, August 28, 2017

KESUSAHAN ITU UJIAN, SABAR DAN DOA ITU IBADAH



Nabi s.a.w. bersabda maksudnya: “Seseorang hamba akan berterusan dalam kebaikan selagi dia tidak meminta dipercepatkan”. Baginda ditanya: “Apakah maksud minta dipercepatkan?”
Baginda s.a.w. menjawab: “Maksudnya (dia mahu doanya segera diqabulkan. Jika lambat), dia berkata: “Aku telah berdoa, namun doaku tidak diperkenankan!”

“Maka ingatlah!
Jangan sekali-kali kamu menghitung panjangnya masa ujian.
Jangan sekali-kali kamu merungut banyaknya doa dipanjatkan.
Sesungguhnya kamu diuji dengan kesulitan.
Kamu beribadah dengan doa dan kesabaran.
Jangan sekali-kali berputus asa dari rahmat Allah meskipun berapa lama ujian mendatang.”


Ibn al-Jauzi, Soidul-Khatir, ms 283