Monday, January 20, 2020

PERIHAL REZEKI


Sesungguhnya Allah mengatur rezeki kita dari sekecil-sekecil perkara hingga ke sebesar-besarnya. Kisah yang kami alami tiga hari lepas adalah satu daripada contohnya. Kisah yang sangat simple tapi tetap bermakna kerana tidak ada satupun kejadian di dunia ini berlaku dengan sia-sia.

Dalam perjalanan pulang dari KB ke SA, kami singgah di sebuah stesyen petrol yang kecil di hujung pekan Jerteh. Ketika suami sedang mengisi petrol saya masuk ke kedai serbanekanya yang kecil untuk membeli apa-apa makanan yang dapat dikunyah sepanjang perjalanan untuk mengelak dari rasa mengantuk.

Saya ambil sebungkus kacang dan sebungkus buah jeruk. Harga setiap satu RM3.00

Saya bawa kedua-duanya ke meja. Saya hulurkan duit RM6. Tuannya melihat kedua-dua bungkusan itu, kemudian berkata “bungkusan jeruk ni ada bocor sikit. Makcik ambil yang lain, ye!”
Saya berkata, “dah tak ada yang lain. Itu saja yang ada”.
“Tak mengapalah, makcik ambil kacang saja”, saya menambah.
Dia memasukkan kedua-dua bungkusan ke dalam beg plastik dan memulangkan duit RM3 sambil berkata, “jeruk ni saya bagi saja, tak payah bayar”.
Saya ucap terima kasih dan keluar dari kedai untuk meneruskan perjalanan yang masih jauh.

Beberapa minit selepas meninggalkan pekan Jerteh, kami membuka bungkusan jeruk. Alhamdulillah rasanya masih elok dan sedap.

Tak berapa lama selepas itu kami buka pula bungkusan kacang. Allahu Akbar! Kacang sangat keras dan baunya ma syaa Allah, jauh berubah dari yang asal. Langsung tidak boleh dimakan.

Itulah rezeki. Yang dibayar tak boleh dimakan, yang percuma pula boleh dimakan. Rezeki kami pada yang diberi percuma.
Jadi, tolak campur tetap tak rugi, alhamdulillah.

*UMD*
20012020

Saturday, January 18, 2020

APA KHABAR SOLATMU?


Solat adalah anugerah Allah yang paling istimewa kepada hamba yang amat dikasihiNya. Ia adalah hadiah paling agung yang tidak ternilai harganya. Lantaran itu ia dikurniakan melalui satu undangan khas, tidak dihantar atau dikirim melalui sesiapapun hatta pembawa wahyu yang paling amanah.

Justeru, Rasulullah s.a.w. sangat menghargai dan mencintai solat. Baginya solat adalah penyejuk mata dan penawar hati. Baginda pernah mengungkapkan di dalam sepotong hadis yang diriwatkan oleh Ahmad dan an-Nasaei “Dan dijadikan ketenangan mataku pada solat”. 

Solat adalah masa dan ketika untuk baginda berehat dari segala kepenatan dan bebanan tugas yang berat. Dengarkan apa yang diluahkannya kepada muazzinnya, Bilal bin Rabah apabila masuk waktu solat: “Bawalah kami berehat dengannya wahai Bilal!!!(Maksudnya, baginda menitahkan Bilal agar segera melaungkan azan supaya dengan mendirikan solat baginda s.a.w. dapat berehat)” Riwayat Ahmad dan Abu Daud

Bagaimana agaknya solat kita? Adakah kita benar-benar berasa tenang dan damai di dalam solat? Berasa betapa indahnya bermunajat dengan Rabb Yang Maha Pengasih Maha Penyayang? Berasa lega kerana dapat meluahkan segala derita yang mencengkam, menyampaikan segala hajat yang terpendam? Berasa puas kerana yakin doa yang dipohon pasti terqabul, hajat yang diminta pasti terlaksana kerana Dia yang menyuruh kita berdoa, Dia yang mengajar kita apa dan bagaimana hendak meminta?

Atau sebaliknya, kita rasa solat seperti penjara yang mengekang pergerakan kita, yang mengikat anggota kita daripada bergerak bebas kecuali mengikut langkah-langkah yang telah ditentukan? Adakah kita selalu rasa penat berdiri tegak, menghabiskan bacaan-bacaan laksana mentera yang tidak difahami dan dihayati?  

Sesungguhnya Allah SWT sendiri mengatakan bahawa solat itu berat, sukar, membebankan jika tidak ada kekhusyukan di dalamnya, “…. dan sesungguhnya solat itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk;” (Al-Baqarah 2:45

Ya, kata kuncinya adalah KHUSYUK. Perhatikanlah firman Allah ini: 
“Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman, Iaitu mereka yang khusyuk dalam solatnya;” (Al-Mu'minuun 23:1-2
Dengan terang dan jelas dinyatakan bahawa orang beriman yang berjaya adalah yang khusyuk di dalam solatnya. 
Maka berusahalah sedaya mampu untuk mendapatkan khusyuk. Antaranya ialah dengan memahami maksud setiap ayat yang dibaca serta menghayati hikmah setiap pergerakan yang diatur begitu rapi dan sempurna di dalam solat.

*UMD*

Saturday, January 04, 2020

KENAPA KITA WAJIB MENJAGA DAN MENGHARGAI SOLAT?


Mungkin ramai yang menjawab kerana solat adalah rukun Islam yang paling utama selepas syahadah. 
Solat adalah tiang agama. Jika solat diruntuhkan, runtuhlah agama.
Solat adalah sempadan antara iman dengan kufur. Sesiapa yang meninggalkan solat dengan sengaja bererti dia telah kufur secara terang-terangan.
Dan banyak lagi hujjah-hujjah yang berkaitan dengan hukum solat serta kewajipan menjaganya.

Saya tidak menafikannya. Semua itu memang benar.
Namun kali ini saya ingin mengajak sahabat-sahabat untuk melihatnya dari sudut yang berbeza. Solat sebagai satu anugerah, satu hadiah dari Allah Yang Maha Agung kepada kita, hambaNya yang hina, yang tidak punya apa-apa. Wujudnya kita di dunia sementara ini bergantung sepenuhnya pada iradah(kehendak) dan qudrah(kuasa)Nya semata-mata.

Solat adalah saat paling berharga, saat berlakunya pertemuan antara hamba yang kerdil dengan Tuannya, Rabbnya Yang Maha Tinggi, Maha Mulia, Maha Perkasa.
Pertemuan itu atas panggilanNya, pada waktu yang dipilihNya.
Bandingkan dengan urusan dunia yang biasa-biasa. Kalau seorang rakyat marhaen hendak berjumpa dengan raja, dia terpaksa melalui beberapa prosedur dan protocol tertentu. Mungkin berhari-hari atau berbulan-bulan terpaksa menunggu giliran dan masa yang sesuai.

Tetapi pertemuan dengan Allah, Dia yang panggil kita. Panggil secara langsung. Tiada perantara. Dia Hendak berbicara dengan kita. Dia mahu mendengar luahan kita. Dan Dia berjanji akan menunaikan hajat dan permintaan kita. Lebih daripada itu, Dia mengajar cara untuk berbicara denganNya. Apa yang patut kita kata, apa yang perlu kita minta.
Bayangkan Dia memanggil kita. Lantas kita datang dengan penuh rasa gembira, bahagia, dan berharga.
Maka berlakulah percakapan yang penuh bermakna antara kita sebagai hamba dengan Dia, Pemilik alam semesta. 

Nabi s.a.w. bersabda: “Allah Ta’ala berfirman maksudnya: Aku membahagikan solat (surah al-Fatihah) di antaraKu dan hambaKu separuh, separuh:-
Hamba berkata:ٱلۡحَمۡدُلِلَّهِرَبِّٱلۡعَـٰلَمِينَ
Allah menjawab: hambaKu memuji akan daku
Hamba berkata: ٱلرَّحۡمَـٰنِٱلرَّحِيمِ
Allah menjawab: hambaKu menyanjungiKu 
Hamba berkata:مَـٰلِكِيَوۡمِٱلدِّينِ
Allah menjawab: hambaKu memuja dan mengagungkanKu 
Hamba berkata:إِيَّاكَنَعۡبُدُوَإِيَّاكَنَسۡتَعِينُ
Allah menjawab: Ini adalah pembahagi di antara Aku dengan hambaKu, untuk hambaKu apa sahaja yang dipohonkannya dariKu. 
Hamba berkata:ٱهۡدِنَاٱلصِّرَٲطَٱلۡمُسۡتَقِيمَصِرَٲطَٱلَّذِينَأَنۡعَمۡتَعَلَيۡهِمۡغَيۡرِٱلۡمَغۡضُوبِعَلَيۡهِمۡوَلَاٱلضَّآلِّينَ
Allah menjawab: ini untuk hambaKu, untuk hambaKu apa sahaja yang dipohonkannya dariKu.
(Riwayat Imam Muslim dan lain-lain)

Subhanallah! Tak terbayang indahnya detik itu. 
Bandingkan kalau kita pergi mengadap orang besar di dunia ini, kadang-kadang di hadapan kita mereka berjanji akan menunaikan permintaan kita. Namun akhirnya janji tinggal janji. Jarang kita terus diberi apa yang kita hajati.
Sebaliknya, Allah berjanji. Dan janjiNya adalah janji yang pasti kerana Dia tidak memungkiri janji dan tidak ada apa dan tidak ada sesiapa yang boleh menghalangNya dari menunaikan janjiNya kerana Dia Maha Kuasa, Maha Kaya yang memiliki segala-galanya.

Sebelum mengakhiri pertemuan, kita duduk bersimpuh mengadapNya dengan sepenuh jiwa dan raga, mengucapkan Tahiyyat penghurmatan dan sanjungan, mempersembahkan penghargaan yang tidak berbelah bagi kepadaNya:التحيات، المباركات، الصلوات، الطيبات لله
Diikuti pula dengan memberi salam kepada junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.:
 السلام عليك أيها النبي ورحمة الله وبركاته
Seterusnya mengucap salam kepada diri dan seluruh hamba-hamba Allah yang soleh: 
السلام علينا وعلى عباد الله الصالحين

Diikuti dengan ucapan dua Kalimah Syahadah sebagai penegasan iltizam yang tidak akan luntur selama-lamanya.

Dan diakhiri dengan selawat ke atas Nabi tercinta s.a.w.

Apakah yang kita dapat daripada semua ini?
1.    Tahiyyat, sanjungan dan penghurmatan yang dirafaqkan kepada Allah, dibalas dengan limpahan rahmat dan barakatNya ke atas kita sebagaimana janjiNya: “sebutlah dan ingatlah kamu kepadaKu, nescaya  Aku sebut dan ingat kepadamu;” (Al-Baqarah 2:152
2.    Memberi salam kepada Rasulullah s.a.w., salam kita terus dijawab oleh baginda. Abu Hurairah r.a. meriwayatkan Nabi s.a.w. bersabda maksudnya: “Tidak ada seorang muslim yang memberi salam kepadaku, kecuali Allah kembalikan ruhku kepadaku sehingga aku dapat menjawab salamnya.” Riwayat Abu Daud
Bayangkan kita duduk di atas sejadah, di mana-mana tempat di seluruh penjuru alam ini, kita memberi salam kepada baginda, lantas salam kita itu dijawab oleh baginda di saat itu juga! Subhanallah!
3.    Salam ke atas diri sendiri dan sekelian hamba Allah yang soleh. Bayangkan berapa ramai hamba Allah yang soleh yang terdiri dari manusia, malaikat dan jin sejak permulaan kehidupan sehingga ke akhirnya. Setiap salam, setiap doa yang kita titipkan kepada mereka, Allah balas kebaikan dan kesejahteraan yang sama kepada kita. Bayangkan betapa banyaknya! Allahu Akbar!
4.    Dua Kalimah Syahadah, Kalimah Tauhid, Kalimah Ikhlas adalah kalimah keramat yang merupakan anak kunci dan pintu masuk ke dalam Islam dan ke dalam syurga. Ia diulang-ulang supaya iman tidak lemah dan layu, iman sentiasa segar, mekar dan bertenaga sepanjang masa.
5.    Selawat ke atas Nabi s.a.w. serta keluarga baginda. Apa yang kita bakal terima? Baginda s.a.w. bersabda maksudnya: “Sesiapa yang berselawat ke atasku satu kali, Allah berselawat ke atasnya 10 kali.” Riwayat Muslim daripada Abu Hurairah r.a. Allahu Akbar! Bayangkanlah ketika kita berkata, “Allahumma Solli ‘ala Muhammad”, Allah kurniakan rahmatNya kepada kita 10 kali ganda. Ia turun mencurah-curah ke atas kita ketika itu juga kerana Allah maha pantas mengira. Subhanallah! 

Dan sebelum mengakhiri solat, titipkan doa untuk kebaikan dunia dan akhirat. Doa yang Dia janji tidak akan menolaknya. At-Tirmizi meriwayatkan daripada Abi Umamah r.a., Rasulullah s.a.w. ditanya, “Ya Rasulullah, doa yang manakah paling didengari?” Baginda s.a.w. menjawab, “di akhir malam dan di penghujung solat-solat yang fardhu.” Allahu Akbar!

Maka, dengan segala tawaran yang hebat-hebat itu adakah kita merasakan bahawa solat itu satu tanggungjawab yang berat, satu bebanan yang meletihkan atau satu hadiah yang besar, satu anugerah yang agung khusus untuk kita, hamba-hamba yang Dia amat sayangi dan kasihi yang sewajibnya kita menjaga dan menghargainya? 

"Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan solat dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku.”

*UMD*

04012020/08051441

Wednesday, January 01, 2020

SIAPA MUSUH DAKWAH?


Dakwah adalah satu kewajipan yang dituntut ke atas umat Islam sebagaimana yang dinyatakan di dalam ayat yang bermaksud:

“Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebaikan, dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang buruk dan keji. Dan mereka itulah (yang melakukan dakwah) orang-orang yang berjaya.”

Ayat di atas menjelaskan bahawa tujuan dakwah adalah menyeru dan mengajak kepada kebaikan dan mencegah perbuatan keji dan mungkar. Dan usaha ini bukan sahaja menjadi tanggungjawab individu, malah ia juga turut menjadi tanggungjawab kerajaan. Hal ini dinyatakan di dalam firman Allah yang bermaksud:
“Iaitu mereka (umat Islam) yang jika Kami berikan mereka kekuasaan memerintah di bumi nescaya mereka mendirikan solat serta memberi zakat, dan mereka menyuruh berbuat kebaikan serta melarang dari melakukan kejahatan dan perkara yang mungkar. Dan (ingatlah) bagi Allah jualah kesudahan segala urusan.”

Demikianlah, Islam sebagai agama yang diturunkan untuk membawa rahmah kepada alam semesta tidak membiarkan perkara-perkara tidak baik berlaku dan berleluasa di dalam masyarakat kerana ia boleh menjejaskan kesejehteraan dan keharmonian hidup semua pihak. Lantaran itu, Islam menuntut agar umatnya tidak mengabaikan tanggungjawab amar makruf (menyuruh kebaikan) dan nahi mungkar (mencegah kejahatan)
Kini, adakah terdapat kejahatan khususnya di kalangan murid di sekolah-sekolah sehingga mendorong KPM membenarkan YADIM melalui RSY menjalankan aktiviti dakwah di sekolah-sekolah?

Menurut statistic salah laku disiplin pelajar di sekolah pada tahun 2017 adalah seperti berikut:
1.    Ponteng sekolah – 67,053
2.    Kurang sopan – 14,509
3.    Tidak pentingkan masa – 13,415
4.    Kekemasan diri – 10,946
5.    Rokok – 8,514
6.    Berunsur jenayah – 6,917
7.    Kenakalan – 5,825
8.    Buli – 2,795
9.    Berunsur kelucahan – 2,266
10.  Laku musnah – 1,868


Adakah angka-angka yang tertera di dalam statistic di atas menggembirakan kita atau sebaliknya? Kalau ia tidak menggembirakan kita, maka tak dapat tidak usaha dakwah perlu dipergiatkan.

Mereka yang menentang atau cuba menghalang dakwah sama ada dari kalangan muslim atau non muslim mungkin kerana satu daripada dua sebab:

Pertama, tidak faham atau salah faham tentang maksud dan tujuan dakwah. Mungkin pada fahaman mereka dakwah adalah semata-mata usaha mengislamkan mereka yang belum Islam. Lantaran itu mereka sangat takut bila dengar perkataan dakwah. Ini menepati pepatah Arab: “seseorang itu musuh kepada apa yang dia tidak tahu”.

Kedua, (diharap tidak ada mereka yang termasuk di dalam kategori ini) mereka yang suka anak-anak kita terlibat di dalam gejala social yang semakin parah. Mereka tidak bimbang akan masa depan negara dan nasib generasi akan datang. Mereka tidak berfikir dan tidak mengambil berat untuk mendidik dan membentuk generasi pelapis yang akan menjadi pemimpin hari esok, yang mampu memacu umat dan negara ke arah kemajuan dan kesejahteraan kepada dunia dan seluruh penghuninya.   


Justeru, semua pihak yang cintakan kebaikan dan bencikan kemungkaran mesti bekerjasama, bahu membahu melaksanakan misi dakwah dengan cara yang hikmah dan mau’idzah hasanah (nasihat yang baik) agar gagasan rahmatan lil’alamin dapat dicapai dan dinikmati bersama.

Tuesday, December 31, 2019

DI AMBANG 2020


2019 berinsut-insut mengundur pergi
2020 bersiap sedia untuk mengganti
Ia membawa khabar yang pasti
Bahawasanya usia kita berkurang lagi
Kian menyusut tak mungkin diganti
Entah berapa detik saja yang berbaki
Toleh ke balakang tak mungkin sama sekali
Kebaikan dan kejahatan telah terakam dengan rapi
Oleh pencatat di kanan dan di kiri
Seluruh anggota menjadi saksi
Tiada sekelumitpun bisa disembunyi
Pada hari kebangkitan, balasannya pasti 

Pandang ke depan
Masih adakah kesempatan
Meningkatkan amalan menambahkan bekalan
Di saat tenaga hampir lumpuh dimamah usia
Tulang belulang semakin rapuh diratah masa
Otot dan sendi sakit di sini berdenyut di sana 
Gerak geri semakin longlai tidak bermaya

Demikianlah hakikat penggantian
Detik  menjadi minit
Minit menjadi jam
Jam menjadi hari
Hari menjadi minggu
Minggu menjadi bulan
Bulan menjadi tahun
Tahun menjadi dekat
Hakikatnya ia menggulung usia kita
Dari garis permulaan hingga ke penghujungnya
Sebagaimana yang telah disuratkan 
Oleh Maha Pencipta

MAZNAH BINTI DAUD
31 DISEMBER 2019
00.01 AM

Sunday, December 29, 2019

ABU BAKAR AS-SIDDIQ R.A. MENANGIS KERANA SETANDAN KURMA

Kisah ini berlaku di zaman sebaik-baik kurun. Wataknya adalah dua orang sahabat yang hebat, Abu Bakar as-Siddiq r.a. dan Rabi’ah bin Ka’ab al-Aslami yang pernah memohon untuk mendampingi Rasulullah s.a.w. di dalam syurga.

Kisah ini diceritakan sendiri oleh watak utamanya, Rabi’ah r.a. 
“Rasulullah s.a.w. telah memberikan kepadaku sebidang tanah bersebelahan dengan sebidang yang diberikan kepada Abu Bakar. Kami berselisih faham tentang setandang buah kurma. Datanglah dunia menggoda kami.
Abu bakar berkata, tandan ini berada di dalam kawasanku. 
Aku berkata, bukan. ia berada di dalam kawasanku.
Masing-masing kami tidak mahu mengalah.
Abu Bakar tiba-tiba mengeluarkan perkataan yang mengguris hatiku dan dia amat menyesal atas keterlanjuran lidahnya itu.
Maka dia berkata: “Wahai Rabi’ah, ucapkanlah kepadaku perkataan yang sama seperti apa yang telah aku ucapkan kepadamu sebagai qisas (balasan) kepadaku!”
Aku menjawab: “Tidak. Demi Allah aku sekali-kali tidak akan mengucapkan perkataan itu kepadamu. Aku tidak akan mengeluarkan kata-kata kepadamu kecuali yang baik!”
Beliau terus mendesak supaya aku ucapkan juga. Namun aku tetap bertegas tidak akan mengucapkannya. Dia berkata bahawa dia akan meminta Rasululla s.a.w. memerintahkan aku supaya mengucapkannya.
Beliau enggan menerima tanah itu dan pergi mengadap Rasulullah s.a.w. 
Aku mengekorinya.

Di tengah jalan, beberapa orang dari qabilahku, Aslam menegur dengan berkata: “Semoga Allah rahmati Abu Bakar. Dia telah mengeluarkan kata-kata yang tidak baik terhadapmu dan dia akan meminta tolong (Rasulullah) supaya menyuruh engkau membalasnya.”
Aku berkata kepada mereka: “Kamu tahukah siapa Abu Bakar ini? Dia adalah salah seorang daripada dua orang yang berada di dalam gua, dan dia orang yang mempunyai kedudukan di kalangan muslimin. Awas kamu! Jangan nanti dia terpandang kamu membantuku untuk melawannya yang mungkin akan menyebabkan kemarahnnya terhadapmu. Kemudian bila diketahui oleh Rasulullah, baginda akan memarahimu dengan sebab kemarahan Abu Bakar terhadapmu. Lalu Allah turut memarahimu dengan sebab kemarahan mereka berdua. Lantas binasalah Rabi’ah dengan kemurkaan Allah SWT. Oleh itu, beredarlah kamu dari sisiku!”

Aku meneruskan perjalananku mengekori Abu Bakar menemui Rasulullah s.a.w.
Beliau menceritakan apa yang berlaku kepada baginda. Kemudian baginda bertanya kepadaku apa yang sebenarnya berlaku. Dan aku menceritakannya.

Rasulullah s.a.w. memintaku mengucapkan apa yang diminta oleh Abu Bakar tetapi aku tetap enggan. Maka bagindapun berkata: “Baiklah. Jika engkau enggan, ucapkanlah: “Semoga Allah mengampunimu wahai Abu Bakar.”

Lantas Abu Bakar berpaling meninggalkan kami dalam keadaan menangis.

Riwayat al-Hakim. Dia berkata hadis ini sahih menurut syarat Imam Muslim. 

Ranungkanlah.
Betapa tingginya akhlak mereka. 
Mereka adalah manusia biasa. Ada kelemahan. Kadang-kadang tersilap dan tergelincir diseret hasutan duniawi.
Namun iman mereka tidak membenarkan mereka terus larut dalam kesilapan. 
Redha Allah jua yang dicari. 
Bukan memenangkan nafsu dan kepentingan peribadi.

#fastabiqulkhairat

Wednesday, December 11, 2019

‏TADABBUR – MASULIAH FARDIAH


Di bawah ini beberapa ayat berkaitan dengan masuliah fardiah, iaitu setiap insan bertanggungjawan terhadap diri sendiri. Setiap insan meraih keuntungan daripada amalannya dan memikul beban akibat perbuatannya sendiri.

1. (فمن أبصر فلنفسه💫
“Maka sesiapa melihat (kebenaran itu serta menerimanya) maka faedahnya terpulang kepada dirinya sendiri,” 

2. (من عمل صالحًا فلنفسه)💫
“Sesiapa yang mengerjakan amal soleh maka faedahnya akan terpulang kepada dirinya sendiri,” 

3. (ومن شكر فإنما يشكر لنفسه)💫
Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri,” 

4. (ومن تزكى فإنما يتزكى لنفسه)💫
“Dan sesiapa yang membersihkan dirinya (dari segala yang dilarang) maka sesungguhnya ia melakukan pembersihan itu untuk kebaikan dirinya sendiri “ 

5. (ومن جاهد فإنما يجاهد لنفسه)💫
“Dan sesiapa yang berjuang (menegakkan Islam) maka sesungguhnya dia hanyalah berjuang untuk kebaikan dirinya sendiri; “

6. (فمن اهتدى فإنما يهتدي لنفسه)💫
“Oleh itu, sesiapa yang menurut petunjuk (Al-Quran dan beramal dengannya) maka faedah perbuatannya itu akan terpulang kepada dirinya sendiri, “

7. (ومن يبخل فإنما يبخل عن نفسه)💫
“padahal sesiapa yang berlaku bakhil maka sesungguhnya ia hanyalah berlaku bakhil kepada dirinya sendiri.” 

8. (فمن نكث فإنما ينكث على نفسه)💫
“Oleh itu, sesiapa yang tidak menyempurnakan janji setianya maka bahaya tidak menyempurnakan itu hanya menimpa dirinya;” 

9. (ومن يكسب إثما فإنما يكسبه على نفسه)💫
“Dan sesiapa yang mengerjakan sesuatu dosa maka sesungguhnya ia hanya mengerjakannya untuk (menjadi bala bencana yang) menimpa dirinya sendiri.” 

Ayat-ayat di atas jelas menunjukkan tentang masuliah fardiah, iaitu setiap orang memikul tanggungjawap ke atas diri sendiri. Dialah yang akan menerima dan menanggung kebaikan atau keburukan amalannya. 

Kejayaanmu di dunia dan di akhirat adalah projek peribadimu.
Jangan mencari dan membuat alasan pada kecuaian manusia lain, atau kerana penyelewengan masyarakat, atau kejahilan orang ramai, atau halangan daripada saudara mara, jauh dan dekat. 

Duniamu adalah ujian bagimu, kamu sendiri. 
Maka beramallah untuk dirimu.  Berusahalah bersungguh-sungguh untuk kejayaanmu sekalipun manusia seluruhnya cuai dan malas.

 🌹Semoga harimu dilimpahi kedamaian dengan zikrullah🌹