Sunday, December 19, 2010

Seorang Syaikh pergi ke Pusat Tari Menari

(Diceritakan oleh Syaikh Dr. Muhammad bin Abdul Rahman al-‘Arifi, Saudi)

Seorang lelaki menceritakan kepadaku…

Di daerah saya terdapat sebuah masjid kecil. Imamnya seorang yang telah tua. Dia menghabiskan usianya dengan solat dan mengajar.
Dia begitu mengambil berat terhadap makmum yang bersolat di masjid itu. Baginya semua makmum itu adalah anak-anaknya. Dari sehari ke sehari dia mendapati bilangan yang datang berjamaah semakin berkurangan.
Pada suatu hari usai solat berjamaah, dia menoleh ke arah ahli jamaah dan bertanya:
- Apa yang telah terjadi ke atas kebanyakan penduduk daerah ini, khususnya orang-orang muda? Mengapa mereka tidak mendekati masjid dan tidak mengenaliku sebagai imam di sini?
Para jamaah menjawab:
- Orang-orang muda berada di pusat hiburan dan pusat tari menari (al-malahi wa al-maraqis)
Imam bertanya dengan penuh kehairanan:
- Al-maraqis? Apa itu al-maraqis?
Salah seorang ahli jamaah menjawab:
- Al-maraqis tu, ialah satu dewan besar, terdapat lantai kayu yang tinggi (pentas). Remaja-remaja perempuan akan naik ke atas pentas itu dan menari. Pengunjung-pengunjung yang duduk di bawah akan menyaksikannya.
- أعوذ بالله! Orang-orang yang menyaksikan itu adalah muslim?
- Ya!
- لا حول ولا قوة إلا بالله ! kita wajib menasihati mereka!
- Wahai Syaikh, tuan hendak menasihati dan memberi peringatan kepada mereka yang berada di pusat tari menari tu?
- Ya!
Lantas imampun bangkit dari duduknya. Dia terus keluar dari masjid sambil mengajak semua jamaah mengikutinya. Mereka cuba menghalang niatnya dengan mengatakan bahawa orang-orang di al-maraqis itu akan mengejek, mempersenda atau mungkin akan menyakitinya (dengan memukul atau sebagainya). Dia menjawab dengan tegas:
- Adakah kita ini lebih baik daripada Rasulullah s.a.w.?
Dia memegang tangan para jamaah sambil berkata:
- Ayuh, tunjukkan aku di mana al-maraqis itu?
Dia melangkah dengan pantas, tegas dan penuh yakin diikuti para jamaah sehinggalah mereka sampai di al-maraqis. Dari jauh tuan punya al-maraqis melihat mereka berjalan beramai-ramai. Pada sangkaannya mereka itu hendak ke majlis ilmu atau menghadiri program ceramah agama. Rupa-rupanya rombongan itu datang ke al-maraqisnya. Dia terpinga-pinga kehairan, lalu bertanya:
- Tuan-tuan hendaka apa?
Imam menjawab:
- Kami hendak memberi nasihat kepada mereka yang berada di tempat ini.
Tuan punya al-maraqis semakin kaget. Dipandangnya mereka semua tanpa berkelip. Dia menolak hasrat Imam dengan baik. Imam memujuknya dan mengingatkannya dengan pahala yang besar sekiranya dia membenarkan Imam masuk dan memberi nasihat kepada mereka yang berada di dalam al-maraqisnya. Dia tetap menolak.
Kemudian Imam membuat tawaran dengan memberi ganjaran, iaitu membayarnya sebanyak pendapatan hariannya. Tuan punya al-maraqis akhirnya bersetuju dan meminta supaya Imam serta ahli rombongannya datang keesokan hari waktu al-maraqisnya mula beroperasi.
Keesokan harinya…
Di atas pentas sedang riuh rendah dengan tarian dan hilai tawa para pengungjung yang dihasut nafsu syaitan durjana, tiba-tiba tirai dilabuhkan. Pengunjung-pengunjung yang ada di bawah kebingungan dan tetanya-tanya sama sendiri.
Sebentar kemudian, tirai diangkat. Tiada penari, sebaliknya seorang tua sedang duduk di atas kerusi dengan tenang.
Pada mulanya pengunjung menyangka itu adalah suatu gimik atau sesi lawak jenaka…
Imam memulakan bicara dengan tenang. Dia membaca basmalah, memuji Allah dan berselawat ke atas Rasulullah s.a.w. kemudian terus menasihati mereka semua.
Mereka berpandangan antara satu sama lain. Ada yang ketawa, yang mengutuk, yang mengejek dan sebagainya. Imam terus menyampaikan nasihatnya tanpa mempedulikan reaksi mereka. Akhirnya seorang pengunjung bangun dan meminta hadirin agar diam dan beri tumpuan kepada apa yang disampaikan orang tua itu.
Imam meneruskan bicaranya dengan membaca ayat-ayat suci al-Quran, Hadis-hadis Nabi s.a.w. serta kisah-kisah orang yang bertaubat daripada melakukan maksiat. Antara lain dia berkata:
- Wahai sekelian manusia, sesungguhnya kamu telah hidup lama dan kamu telah banyak buat maksiat. Ke mana perginya kelazatan maksiat itu? Kelazatan itu telah berlalu pergi. Yang tinggal adalah lembaran-lembaran hitam. Kemudian kamu akan disoal tentangnya pada Hari Qiamat kelak. Akan tiba satu hari di mana semuanya akan binasa kecuali Allah Yang Maha Esa lagi Perkasa. Wahai manusia, adakah kamu perhatikan amalan kamu? Ke manakah amalan itu akan membawa kamu? Sesungguhnya kamu tidak mampu menanggung kepanasan api di dunia yang merupakan satu bahagian daripada 70 puluh bahagian (1/70) api Jahnnam. Maka segeralah bertaubat sebelum terlambat.
Perkataan-perkataannya mula menusuk hati. Kalimah yang lahir dari hati akan sampai ke hati. Semua hadirin menangis tersedu-sedu. Lalu Imam berdoa supaya Allah ampuni dan rahmati mereka. Doanya yang tulus ikhlas diaminkan oleh mereka semua.
Imam bangun dari kerusinya dengan hati yang cukup puas telah dapat melaksanakan tugasnya. Semua hadirin berdiri dan mengikutinya. Alhamdulillah semuanya bertaubat dengan usahanya termasuk tuan punya al-maraqis turut menyesal dengan usahanya selama ini.

Pengajaran: di mana ada kemahuan di situ ada jalan insya Allah. Ikhlaskan niat, dakwah kita perhebat!

UKHTI 3

(Khas untuk Ahli Wanita Pertubuhan IKRAM Malaysia, Sempena PATWA 2010)

Ukhti
Hari ini aku berdiri
Menggenggam bara api
Di hadapanmu ya ukhti
Disaksikan Ilahi Rabbi

Ukhti
Engkau dan aku sama berdiri
Menjunjung titah Ilahi
Memimpin umat ke jalan selamat
Jalan Islam yang penuh rahmat
Beribadat kepada Allah jadi matlamat
Mentaati perintah-Nya, menjauhi maksiat

Ukhti
Engkau dan aku sama berdiri
Menjulang kitab suci
Ayat-ayatnya difahami dan di hayati
Menegakkan Syari’ah di dalam diri
Kelak kan berdaulat di persada bumi

Ukhti
Engkau dan aku sama berdiri
Mendakap Sunnah Nabi
Mengangkat wanita setaraf lelaki
Nyawa, harta dan maruah dilindungi
Keluarga diperkasa, masyarakat disantuni

Ukhti
Hari ini kita sama berdiri
Mengikat satu janji
Memantapkan saf
Memimpin ummah
Mendaulatkan Syari’ah

Ukhtuki fillah
KakMaznah
13 Muharram 1432
19 December 2010

Tuesday, December 14, 2010

Kenyataan PACE sempena ulangtahun kelahiran HAMAS

Assalamualaikum,

PACE mengucapkan tahniah kepada Harakat-ul-Muqawwamat al Islamiyah (HAMAS) atas ulangtahun kelahirannya pada 14 Disember. HAMAS muncul secara rasmi di persada tanah air Palestin pada tarikh tersebut pada tahun 1987 sempena tercetusnya Intifadhah pertama yang bermula pada 9 Disember tahun tersebut. Intifadah telah mengambalikan perjuangan Palestin di atas landasannya yang sahih iaitu jihad tanpa kompromi untuk membebaskan seluruh bumi Palestin dari cengkaman dan pendudukan haram Zionis israel semenjak tahun 1948.

Perdana Menteri Ismail Haniyeh di dalam ucapan sambutan ulang tahun penubuhan HAMAS menegaskan bahawa mereka sekali-kali tidak akan mengiktiraf bahkan tidak mengakui kewujudan Israel sebagai entiti haram di atas bumi palestin. Pendudukan haram israel tidak akan berlanjutan di masa hadapan dan seluruh bumi palestin dari laut (Mediterranean) ke sungai (Jordan) akan dibebaskan. "from the sea to the river; from 'Rosh haNikra to Rafah'. Sehubungan dengan itu beliau memuji jihad bersenjata yang diterajui oleh sayap ketenteraan HAMAS iaitu Brigade al-Qassam yang sehingga kini telah berjaya membunuh 1,349 tentera zionis. Beliau juga memberi pujian kepada usaha penentangan di Iraq dengan menegaskan bahawa jalan perjuangan bagi umat Islam dalam menghadapi musuh-musuhnya hanyalah dengan jihad fi sabilillah. Sanjungan juga dikalungkan kepada Syeikh Raed Salah, pemimpin gerakan Islam palestin 1948, yang mengambil tanggungjawab jihad mempertahankan Masjid al-Aqsa dan al-Haram As-Syarif al-Quds, yang dibebaskan dari penjara Israel. Beliau juga merakamkan ucapan penghargaan kepada rakyat Palestin yang hidup di wilayah palestin 1948 yang disifatkan hidup di dalam 'perut raksasa' (Levathian - biblical sea monster)

Dalam semangat yang sama beliau menyeru kepada Mahmud Abbas dan kelompok Fatah supaya tidak lagi bersekongkol dengan regim Zionis Israel dengan mengadakan kerjasama keselamatan dan mengadakan rundingan damai yang ternyata sia-sia dan merugikan perjuangan rakyat Palestin. Mereka diajak supaya kembali kepada usaha sebenar yang akan membebaskan bumi Palestin dan rakyatnya iaitu jihad atau penentangan.

Ismail Haniyeh juga menegaskan bahawa hak rakyat Palestin untuk pulang adalah hak asasi yang tidak bolih dipertikaikan oleh sesiapa. ia adalah hak mutlak rakyat Palestin yang terusir untuk kembali ke tanah air dan kampung halaman mereka.

PACE dengan ini menyokong penuh seruan dan saranan Perdana Menteri Ismail Haniyeh untuk tidak mengiktiraf Israel, meneruskan jihad ke arah pembebasan palestin dan hak rakyat Palestin untuk kembali ke tanah air mereka di bumi palestin.

PACE dengan ini mengiktiraf bahawa setiap inci bumi palestin yang terjajah semenjak tahun 1948 adalah bumi Palestin yang sah dan wajib dikembalikan kepada rakyat Palestin.

PACE menolak penubuhan negara Palestin berdasarkan sempadan tahun 1967 seperti yang diistiharkan oleh Mahmud Abbas. bagi PACE, pendirian kami adalah selaras dengan HAMAS iaitu negara Palestin berdasarkan sempadan tahun 1967 boleh diterima sebagai status sementara negara Palestin (berdasarkan resolusi 242 Majlis Keselamatan PBB 1967) dengan mewujudkan gencatan senjata bersama negara haram Israel untuk satu tempoh yang disepakati.

PACE menyeru semua pihak terutama kelompok Fatah yang menerajui PNA (Pihak Berkuasa Palestin) supaya berhenti meletak sebarang harapan kepada rundingan damai yang ternyata tidak memberikan apa-apa faedah kepada perjuangan pembebasan Palestin. PACE mengingatkan 'rundingan damai' hanyalah perangkap yang dipasang oleh zionis dan sekutunya US untuk terus meredam bumi Palestin dalam pendudukan dan cengkaman yahudi zionis secara berterusan.

PACE menyeru umat islam seluruh dunia supaya bersatu di atas kalimah Lailahaillah dan melaungkan slogan 'al-jihad fi sabiluna' - jihad adalah jalan kami demi mempertahankan tanah suci umat Islam dan Masjid al-Aqsa.

PACE juga mengambil kesempatan ini untuk menyatakan penghargaan yang tidak terhingga kepada masyarakat sipil (madani) yang terdiri dari kalangan NGO dan palbagai inisiatif lain yang diterajui oleh warga dunia, samada di kalangan muslim dan bukan Islam yang telah menyumbang tenaga, kewangan bahkan meletakkan nyawa mereka dalam keadaan terancam melalui misi-misi penghantaran bantuan makanan, ubat-ubatan dan lain-lain keperluan asas yang amat diperlukan oleh penduduk Gaza yang terkepung dan dikenakan sekatan oleh regim kebinatangan zionis (Laknat Allah atas mereka semuanya). Usaha-usaha ini yang dijelmakan oleh VP (Viva Palestina), IHH (Turki), yang turut disertai oleh VPM, Aqsa Syarif, Haluan Palestin di Malaysia baik melalui Flotila LL4G (Lifeline for Gaza) di atas kapal Mavi Marmara, LandConvoy VP5 yang diterajui oleh VPM dan Aqsa Syarif (Aqsa2Gaza).

PACE juga mengucapkan tahniah kepada Muasassah al-Quds Malaysia yang rasmi penubuhannya pada 12 Disember 2010, sebagai cawangan kepada Muasassah al-Quds pusat yang diterajui oleh as-Syeikh Prof Dr Yusuf Al-Qardhawi. Penubuhan Muassasah al-Quds yang berjaya menggabungkan parti-parti politik baik parti politik pemerintah mahupun parti-parti bukan pemerintah dan juga pelbagai NGO seperti IKRAM, Aqsa Syarif, Syura, Haluan Palestin, PGPF, Aman Malaysia dan banyak lagi pertubuhan yang bakal bersama adalah petanda jelas bahawa rakyat Malaysia akan menyertai warga dunia dalam satu keluarga antarabangsa yang bersiap sedia untuk membebaskan bumi palestin dan cengkaman zionis israel.

Prof Madya Dr Hj Hafidzi Mohd Noor
Pengarah
PACE
Palestine Centre of Excellence
14 Disember 2010

Sunday, December 12, 2010

PERKARA YANG SIA-SIA

Al-Imam Ibn al-Qayyim berkata:
10 perkara yang sia-sia, tidak boleh diambil apa-apa manfaat daripadanya,
1. Ilmu yang tidak diamalkan
2. Amalan yang tiada keikhlasan padanya
3. Harta yang tidak diinfaq; orang yang mengumpulnya tidak dapat menikmatinya di dunia, di akhirat pula harta itu tidak dapat menyelamatkan pengumpulnya.
4. Hati yang kosong dari perasaan cinta dan rindu kepada Allah
5. Tubuh badan yang tidak digunakan untuk mentaati Allah dan berkhidmat kepada agama-Nya
6. Cinta yang tidak diasaskan pada mencari keredhaan Allah dan mematuhi suruhan-Nya
7. Masa yang tidak digunakan untuk memperbaiki kesilapan lalu atau merebut peluang berbuat kebaikan atau mendekatkan diri kepada Allah
8. Fikiran yang menerawang menjelajahi perkara-perkara yang tidak berfaedah
9. Berkhidmat kepada seseorang atau sesuatu yang tidak mendekatkan kamu kepada Allah dengan perkhidmatan itu serta tidak mendatangkan kebaikan kepada duniamu
10. Kamu takut atau berharap kepada seseorang yang ubun-ubunnya berada di dalam genggaman Allah. Orang yang kamu takut atau berharap itu sendiri terpenjara di dalam kekuasaan-Nya, tidak memiliki kuasa untuk memberi mudarat atau manfaat kepada dirinya, tidak mempunyai kuasa untuk mematikan, menghidupkan dan membangkitkan kembali selepas mati.

Friday, December 10, 2010

CABARAN HIJRAH

Bercakap tentang hijrah, kita sering mendengar kisah-kisah pengorbanan dan kekentalan semangat yang dipandu oleh iman yang tulus dan murni. Jarang kita dengar kisah mereka yang lemah dan tertindas. Sama-sama kita renungi kisah ini.
Sayyidina Umar bin al-Khattab r.a. menceritakan kisah hijrah beliau dan sahabatnya ‘Ayyasy sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ibn Ishak yang diceritakan kepadanya oleh Nafi’ mawla Abdullah bin Umar daripada Abdullah bin Umar daripada ayahandanya Umar:

Ketika hendak berhijrah, saya berjanji dengan ‘Ayyasy bin Abi Rabi’ah dan Hisyam bin al-‘Aasi akan bertemu di satu tempat bernama at-Tanadub (kira-kira 10 km dari Mekah) pada waktu pagi. Kami bersetuju bahawa sekiranya salah seorang daripada kami tidak berada di tempat itu pada pagi esok, itu bermakna dia telah dihalang. Maka dua orang lagi hendaklah pergi meneruskan perjalanan. Keesokan paginya saya dan ‘Ayyasy tiba di at-Tanadub pada waktu yang dijanjikan, sedangkan Hisyam tidak tiba. Dia telah dihalang dan telah terfitnah (terpedaya dengan orang musyrik dan menjadi murtad)
Apabila tiba di Madinah, kami menumpang di rumah Bani ‘Amru bin ‘Auf di Quba’. Abu Jahal bin Hisyam dan al-Harith bin Hisyam telah keluar dari Mekah menjejaki ‘Ayyasy bin Abi Rabi’ah yang merupakan sepupu mereka dari sebelah bapa dan adik beradik seibu dengan mereka berdua. Mereka bertemu kami di Madinah. Ketika itu Rasulullah s.a.w. masih berada di Mekah. Mereka berkata kepada ‘Ayyasy:
- Sesungguhnya ibumu telah bernazar tidak akan menyikat rambutnya selagi dia tidak melihatmu dan tidak akan berteduh dari kepanasan matahari sehinggalah dia melihatmu.
Maka hati ‘Ayyasy menjadi lembut mendengar perkhabaran itu. Saya memujuknya:
- Wahai ‘Ayyasy, sesungguhnya mereka hanya mahu memperdayakanmu dan memalingkanmu dari agamamu. Berwaspadalah! Demi Allah, sesungguhnya ibumu itu jika kepalanya disakiti oleh kutu, dia akan sikat rambutnya. Dan jika dia tidak tahan dengan kepanasan Mekah yang terik, dia akan berteduh.
‘Ayyasy menjawab:
- Aku akan pulang untuk melepaskan nazar ibuku. Selain itu aku mempunyai harta di Mekah. Bolehlah aku mengambilnya.
Saya menjawab:
- Demi Allah, sesungguhnya engkau mengetahui bahawa aku adalah antara orang Quraisy yang paling banyak hartanya. Aku akan beri separuh daripada hartaku kepadamu. Maka janganlah engkau ikut mereka pulang ke Mekah!
Umar menyambung ceritanya, ‘Ayyasy enggan mendengar nasihat saya. Dia tetap dengan keputusannya mahu pulang bersama Abu Jahal dan al-Harith. Saya berkata kepadanya:
- Sekiranya engkau hendak pulang juga, maka ambillah untaku ini. Ia unta yang tangkas dan mudah dikawal. Engkau jangan sekali-kali turun dari belakangnya. Jika engkau nampak sesuatu yang meragukanmu pada gerak geri mereka, maka segera selamatkan dirimu dengan unta ini.

Maka keluarlah ‘Ayyasy bersama mereka berdua menuju ke Mekah. Di pertengahan jalan, abu Jahal berkata kepada ‘Ayyasy:
- Wahai saudaraku, demi Allah sesungguhnya aku rasa tidak selesa dengan untaku ini. Mahukah kamu tukar menaikki untaku dan aku menaikki untamu?
‘Ayyasy bersetuju dengan permintaan Abu Jahal. Maka kedua-duanya turun dari unta masing-masing untuk bertukar unta. Apabila ‘Ayyasy turun saja dari untanya, mereka terus mengikatnya dan membawanya ke Mekah dalam keadaan terikat. Lalu akhirnya ‘Ayyasy pun terfitnah (keluar dari Islam).
Ibn Ishak berkata: Setengah keluarga ‘Ayyasy memberitahu saya bahawa Abu Jahal dan al-Harith membawa ‘Ayyasy masuk ke Mekah waktu siang hari dalam keadaan terikat sambil berkata:
- Wahai penduduk Mekah, beginilah sepatutnya kalian lakukan terhadap ahli keluarga kalian yang bodoh-bodoh sebagaimana kami lakukan terhadap ahli keluarga kami yang bodoh!

Umar berkata, maka kami berkata (berpendapat), Allah sekali-kali tidak akan terima daripada mereka yang terftnah sebarang bayaran, tebusan dan taubat. Kaum yang telah mengenal Allah kemudian kembali kepada kekufuran. Benar-benar suatu bencana yang telah menimpa ke atas mereka. Dan mereka juga menganggap diri mereka begitu (tidak diterima oleh Allah).

Manakala Nabi s.a.w. sampai ke Madinah, Allah s.w.t. menurunkan ayat membetulkan anggapan kami terhadap mereka dan anggapan mereka terhadap diri mereka, “Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. Dan kembalilah kamu kepada Tuhan kamu dengan bertaubat, serta berserah bulat-bulat kepadaNya, sebelum kamu didatangi azab; kerana sesudah itu kamu tidak akan diberikan pertolongan. Dan turutlah Al-Quran sebaik-baik (panduan hidup) yang diturunkan kepada kamu dari Tuhan kamu, sebelum kamu didatangi azab secara mengejut, sedang kamu tidak menyedarinya.” (Maksud az-Zumar: 53, 54, 55)

Umar berkata, sayapun menulis ayat itu dengan tangan di atas selembar kertas dan menghantarnya kepada Hisyam bin al-‘Aasi.

Hisyam berkata, apabila aku menerima surat itu aku membacanya di suatu tempat bernama Dzi Tuwa. Aku meneliti dan membacanya. Namun aku tidak faham apa maksudnya. Akhirnya aku berdoa: Ya Tuhanku, fahamkanlah aku!
Maka Allah mencampakkan ke dalam hatiku bahawa ayat ini hanya sesungguhnya diturunkan tentang kami dan tentang apa yang kami anggap terhadap diri kami dan apa yang dianggap oleh orang lain terhadap kami. Akupun menunggang untaku dan terus meluru mendapatkan Rasulullah s.a.w. di Madinah.

Sesungguhnya Nabi s.a.w. sentiasa berdoa di dalam solatnya untuk golongan yang tertindas di Mekah. Al-Bukhari dan lain-lain meriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi s.a.w. apabila mengangkat kepalanya dari rukuk yang terakhir akan berdoa:
«اللَّهُمَّ أَنْجِ عَيَّاشَ بْنَ أَبِي رَبِيعَةَ، اللَّهُمَّ أَنْجِ سَلَمَةَ بْنَ هِشَامٍ، اللَّهُمَّ أَنْجِ الْوَلِيدَ بْنَ الْوَلِيدِ، اللَّهُمَّ أَنْجِ الْمُسْتَضْعَفِينَ مِنْ الْمُؤْمِنِينَ، اللَّهُمَّ اشْدُدْ وَطْأَتَكَ عَلَى مُضَرَ، اللَّهُمَّ اجْعَلْهَا سِنِينَ كَسِنِي يُوسُف»
Maksudnya: “Ya Allah selamatkanlah ‘Ayyasy bin Abi Rabi’ah, Ya Allah selamatkanlah Salamah bin Hisyam, Ya Allah selamatkanlah al-Walid bin al-Walid, Ya Allah selamatkanlah orang-orang yang tertindas dari kalangan mukminin. Ya Allah perhebatkanlah tekanan-Mu ke atas Mudhar, Ya Allah jadikanlah mereka menghadapi kemarau sebagaimana kemarau di zaman Yusuf”

Ibn Hisyam pula berkata, orang yang aku percayai menceritakan kepadaku bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda ketika baginda berada di Madinah, “siapa yang sanggup membawa ‘Ayyasy bin Abi Rabi’ah dan Hisyam bin al-‘Aasi kepadaku?” Al-Walid bin al-Walid bin al-Mungirah menyahut, “Saya akan membawa keduanya kepadamu, ya Rasulullah.” Maka al-Walid menuju ke Mekah dan memasukinya secara sembunyi. Dia bertemu dengan seorang perempuan membawa makanan, lalu dia bertanya, “mahu ke manakah kamu wahai hamba perempuan Allah?” Perempuan itu menjawab bahawa dia akan membawa makanan kepada dua orang yang terkurung, iaitu ‘Ayyasy dan Hisyam. Maka al-Walid mengekuri perempuan itu untuk mengetahui tempat kurungan. Kedua-duanya dikurung di dalam sebuah rumah yang tidak berbumbung. Menjelang waktu petang, al-Walid memanjat rumah itu dan memotong ikatan keduanya dengan pedangnya, kemudian membawa mereka berdua menaiki untanya dan dia mengeretnya. Ketika mengheret untanya kakinya tergelincir sehingga jari kakinya berdarah. Dia berkata kepada jarinya:
Engkau hanyalah sebatang jari, engkau berdarah
Lantaran apa yang egkau tempuhi di jalan Allah.
Akhirnya al-Walid Berjaya membawa kedua-duanya ke Madinah menemui Rasulullah s.a.w.

Perhatian: terdapat percanggahan antara dua riwayat tentang Hisyam bin al-‘Aasi. Ibn Ishak berkata Hisyam pergi sendiri setelah membaca surat Umar. Ibn Hisyam berkata dia dibebaskan oleh al-Walid. Allahu A’lam. Ana cuba cari kepastian, tapi belum jumpa.

Thursday, December 02, 2010

Tahniah buatmu, Haji Sa’eid!!!

Sambungan berakhirnya musim haji…

Di dalam tidur saya bermimpi, mimpi yang sungguh membahagiakan. Saya sedang bertawaf di sekeliling Kaabah, orang ramai berpusu-pusu mengucapkan tahniah kepada saya, haji mabrur wahai Haji Sa’eid! Sesungguhnya anda telah menunaikan haji di langit sebelum menunaikan haji di bumi. Doakan untuk kami wahai Haji Sa’eid!
Kemudian saya terjaga. Demi Allah, saya rasa sungguh bahagia. Kebahagiaan yang luar biasa sekalipun saya sudah hampir pasti tidak akan berpeluang mendapat gelaran haji lagi buat selama-lamanya. Saya memuji Allah sebanyak-banyaknya, bersyukur di atas segala-galanya serta menerima dengan redha segala ketentuan-Nya. Sejurus terbangun dari tidur, telefon saya berdering. Panggilan dari tuan pengarah hospital. Beliau berkata:
- Wahai Sa’eid, saya perlukan bantuan kamu. Salah seorang ahli lembaga pengarah hospital ini hendak menunaikan haji pada tahun ini. Dia perlukan seorang pengiring yang bertindak sebagai perawat peribadi untuk menjaga kesihatannya dan memenuhi apa-apa kelperluannya. Perawat peribadinya tidak dapat pergi kerana isterinya yang sedang sarat mengandung, menunggu saat hendak bersalin pada bila-bila masa sahaja. Jadi dia tidak seanggup meninggalkannya. Bolehkah kamu tolong saya, menjadi pengiring kepada ahli lembaga pengarah itu sebagai ganti perawat peribadinya? Tolonglah! Saya takut akan kehilangan jawatan kalau kehendaknya tidak dipenuhi. Dia adalah pemilik separuh daripada saham hospital ini.

Seperti tidak sabar saya bertanya tuan pengarah:

- Sebagai pengiring, adakah dia akan membenarkan saya menunaikan haji sekali?
- Tentu boleh!

Tanpa berlengah saya terus menyatakn persetujuan untuk menjadi pengiring ahli lembaga pengarah itu tanpa apa-apa bayaran. Inilah saya telah dapat menunaikan haji saya pada tahun ini tanpa mengeluarkan belanja sedikitpun.
Meskipun saya tidak meminta apa-apa bayaran, dia tetap membayar juga kerana berpuas hati dengan khidmat yang saya beri sepanjang menunaikan haji. Saya mengambil kesempatan menceritakan nasib ibu yang miskin itu. Dia bersetuju menanggung semua kos rawatan anak wanita itu dan akan mencadangkan supaya diwujudkan tabung di hospital untuk membantu pesakit yang miskin dan fakir. Dan dia juga berjanji akan memberikan pekerjaan yang sesuai dengan kelayakan yang ada pada suami wanita itu di salah sebuah syarikatnya.

HAG bangun dari kerusinya lalu mengucup dahi HS dan berkata:
- Demi Allah, saya tidak pernah rasa malu seperti yang saya rasai ketika ini. Wahai akhi, sesungguhnya saya telah menunaikan haji berkali-kali. Saya menyangka bahawa saya telah melakukan sesuatu yang hebat dan kedudukan saya di sisi Allah kian terangkat setiap kali saya selesai menunaikan haji. Kini saya sedar bahawa satu kali haji yang anda lakukan menyamai 1000 kali haji saya dan orang-orang seperti saya. Saya telah pergi sendiri ke rumah Allah sedangkan anda dipanggil oleh Allah datang ke rumah-Nya!

HAG berlalu meninggalkan HS sambil mulutnya tidak henti-henti memohon ampun dari Allah ‘Azza wa Jalla.

اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنْ زَوَالِ نِعْمَتِكَ وَتَحَوُّلِ عَافِيَتِكَ وَفُجَاءَةِ نِقْمَتِكَ وَجَمِيعِ سَخَطِكَ

Sunday, November 28, 2010

Berakhirnya Musim Haji

Musim haji 1431 berakhir sudah. Para tetamu Allah berduyun-duyun pulang meninggalkan kota suci dengan membawa seribu kenangan pahit dan manis sepanjang mengerjakan ibadah haji, rukun Islam yang ke 5. Apa yang paling penting ialah perasaan gembira dengan janji syurga serta diampunkan dosa.
Saya menerima sepucuk surat melalui email yang diutus oleh seorang sahabat dari Negara Arab mengisahkan pengalaman seorang tetamu Allah yang sungguh mencuit hati. Justeru saya rasa terpanggil untuk berkongsi dengan sahabat semua kisah tersebut.
Begini ceritanya:
Setelah berakhirnya musim haji, lapangan terbang Jedah penuh sesak dengan para jamaah yang menunggu pesawat untuk pulang ke tanah air masing-masing.
Antara mereka ialah Haji Sa’eid yang mengambil tempat duduk di sebuah kerusi. Di sebelahnya jamaah lain yang kelihatannya berasal dari negara yang sama dengannya.
Kedua-duanya bersalaman, berkenalan dan berbual mesra walaupun baru pertama kali berjumpa. Lelaki yang baru berkenalan dengan Haji Sa’eid itu (kita panggil dia Haji Abdul Ghani atau ringkasnya HAG) bercerita mengenai dirinya:
- Saya seorang konteraktor yang Berjaya, Alhamdulillah. Tahun ini Allah telah menganugerahkan rezeki di mana saya berjaya mendapat satu tender yang saya kira cukup untuk membiayai keperluan sepanjang hayat saya. Dengan rezeki yang melimpah ruah itu, saya berikrar perkara pertama yang mesti saya lakukan ialah menunaikan haji kali ke 10 sebagai tanda syukur kepada Allah di atas nikmat-Nya yang begitu banyak. Dan sebelum berangkat, saya tidak lupa mengeluarkan zakat, memberi sedekah agar haji saya diterima di sisi Allah. Syukur kepada Allah, sekarang saya telah dapat menyelesaikan haji saya yang ke 10.
Haji Sa’eid (HS) mengangangguk-anggukkan kepalanya sambil berkata:
- Haji yang mabrur, usaha yang disyukuri dan dosa diampuni insya Allah.
HAG tersenyum sambil mengaminkan doa HS. Kemudian dia bertanya:
- Anda bagaimana ya akhi? Adakah anda juga mempunyai cerita tertentu di sebalik haji anda?
HS menjawab dengan teragak-agak:
- Demi Allah ya akhi. Ceritanya sangat panjang dan saya tidak mahu memeningkan kepala anda mendengarnya.
HAG tertawa pendek. Dengan nada mesra dia berkata:
- Tak mengapa ya akhi. Kita di sinipun bukan buat apa selain menunggu saja. Ceritakanlah kisahmu itu!
HS turut ketawa seraya berkata penuh makna mengenangkan hari-hari yang dilalui sebelum dijemput oleh Allah menjadi tetamu-Nya yang dimuliakan.
- Ya, menunggu. Sebenarnya itulah permulaan cerita saya. Sesungguhnya saya telah menunggu saat untuk menunaikan haji beberapa tahun lamanya. Saya telah bekerja sebagai perawat fisioterapy sejak 30 tahun yang lalu, iaitu sejurus selepas menamatkan pengajian. Tak lama lagi saya akan bersara. Anak-anak semuanya telah berumahtangga dan telah terlepas dari tanggungan saya. Maka saya membuat keputusan menggunakan simpanan yang ada untuk menunai ibadah haji yang telah sekian lama saya impikan pada tahun ini. Maklumlah umur kita tiada siapa yang tahu bila akan habis?
- Saya mengeluarkan semua wang simpana dan berazam untuk pergi mendaftarkan diri di jabatan pengurusan haji selepas tugas saya selesai pada hari itu. Sebelum meninggalkan hospital tempat saya bekerja, saya terserempak dengan seorang ibu yang selalu membawa anaknya yang lumpuh untuk mendapatkan rawatan. Wajahnya sugul, muram dan kusam. Dia menghampiri saya seraya berkata:
- Selamat tinggal akhi Sa’eid. Ini merupakan kunjungan saya yang terakhir ke hospital ini.
Saya hairan mendengar kata-katanya itu. Saya terfikir, mungkin dia tidak berpuas hati dengan rawatan yang saya berikan dan telah memilih pusat rawatan lain untuk merawat anaknya. Setelah saya luahkan kehairanan saya itu, dia menjawab dengan suara yang sebak:
- Akhi Sa’eid, sesungguhnya Allah menjadi saksi bahawa anda seperti mengasihi anak saya lebih daripada ayahnya dan rawatan yang anda berikan telah banyak membantu memulihkan penyakitnya sedikit demi sedikit meskipun sebelumnya kami rasakan tidak ada harapan untuk dia sembuh.
HAG tidak dapat membendung perasaan hairannya terhadap keputusan ibu mahu menghentikan rawatan anaknya, lalu bertanya:
- Aneh, kalau dia berpuas hati dengan rawatan yang anda beri beri, dan anaknya semakin sembuh, kenapa dia mahu mengehentikan rawatan?
- Itu jugalah yang menghairankan saya. Saya segera ke bahagian pentadbiran, bertemu dengan pegawai di situ untuk mengetahui sebabnya. Saya amat terkilan seandainya keputusan yang dibuat oleh ibu itu berpunca dari kecuaian saya. Pegawai menjelaskan bahawa keputusan itu tidak ada kena mengena dengan saya. Sebenarnya suami wanita itu telah kehilangan pekerjaan, jadi mereka tidak mampu lagi menanggung kos rawatan. Justeru mereka membuat keputusan untuk mengehentikan rawatan anak mereka.
Tak terkata sedihnya hati HAG mendengar penjelasan HS itu membuat dia mengeluh panjang:
- La hawla wa la quwwata illa billah. Kasihan wanita itu. Bukan sedikit manusia yang terpaksa berhenti atau diberhentikan kerja pada zaman ini. Jadi apa yang anda lakukan ya akhi?
- Saya pergi bertemu dengan Pengarah, merayu supaya rawatan anak itu diteruskan dan kosnya ditanggung oleh pihak hospital. Namun pengarah tidak setuju sama sekali. Dia berkata, hospital ini bukan badan kebajikan untuk golongan fakir dan miskin. Kalau tidak mampu, mereka tidak perlu datang ke sini!
- Saya keluar dari biliknya dengan hampa. Saya tidak dapat membayangkan nasib anak itu jika rawatan dihentikan? Tiba-tiba tanpa saya sedari tangan saya meraba-raba wang yang ada di dalam saku saya, wang yang saya keluarkan untuk membayar kos menunaikan haji. Buat seketika saya terpaku di tempat saya berdiri. Kemudian saya mengangkat muka ke langit sambil meluahkan isi hati kepada Tuhan:
- Ya Allah, Engkau Maha Tahu apa yang ada di dalam hatiku. Engkau Maha Tahu bahawa tidak ada yang labih aku cintai selain daripada menunaikan haji di Rumah-Mu dan menziarahi Masjid Nabi-Mu. Aku telah berusaha sepanjang hayatku. Setiap detik, setiap waktu aku menghitung saat yang ditunggu-tunggu. Tetapi kini aku terpaksa membatalkan janjiku dengan-Mu. Maka ampunilah aku ya Tuhanku. Sesungguhnya Engkau Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.
- Saya pergi bertemu dengan kerani kewangan, dan saya berikannya semua wang yang ada pada saya sebagai pendahuluan kos rawatan anak itu selama 6 bulan. Saya meminta kerani memberitahu ibu itu, anaknya boleh meneruskan rawatan kerana pihak hospital mempunyai tabungan khas untuk kes-kes separtinya.
Air mata HAG berguguran mendengar penjelasa HS. Dia berkata:
- Semoga Allah memberkatimu dan membanyakkan lagi orang-orang sepertimu. Tetapi sekiranya anda telah mensedekahkan semua wang yang anda miliki, bagaimana anda dapat menunaikan haji tahun ini?
- Nampaknya anda tidak sabar untuk mendengar kesudahan cerita saya. Adakah anda telah jemu? Begini sambungannya...
- Selepas menyerahkan wang itu saya pulang ke rumah dengan perasaan bercampur-campur; seih kerana terlepas peluang untuk menunaikan haji yang merupakan satu-satunya peluang sepanjang hidup saya selama ini dan gembira kerana dapat melepaskan ibu dan anaknya dari kesusahan yang ditanggung mereka. Saya tidak dapat membendung dua perasaan yang bercampur-campur itu sehingga akhirnya saya tertidur dalam linangan air mata...

Bersambung...

Thursday, November 18, 2010

PADAN MUKA

Anda pernah dengar atau pernah ucap ungkapan padan muka? Tahukah anda apa maksudnya? Mungkin cerita di bawah ini menjelaskan apa maksud ‘padan muka’.

Di dalam kitab Al-Bukhala’ (orang-orang yang bakhil) yang ditulis oleh seorang sasterawan terkenal ‘Amru bin Bahar al-Jahidz (lahir pada zaman pemerintahan khalifah al-Mahdi 159H dan wafat pada zaman pemerintahan khalifah al-Muhtadi Billah, 255H), diceritakan bahawa seorang penyair telah mengarang sebuah syair memuji-muji Gabenor Khurasan dengan pujian yang melampau-lampau. Setelah selesai mendeklamasikan syairnya, Gabenor berkata, “sungguh, bagus sekali syairmu itu!”
Kemudian Gabenor berkata kepada keraninya, “berikan dia 10,000 dirham!”
Gembiralah penyair bukan kepalang, terasa bagaikan terbang di awangawangan. Melihat keadaannya yang begitu gembira, Gabenor berkata lagi, “sesungguhnya aku melihat bahawa kata-kataku tadi telah menggembirakan kamu begitu sekali. Maka aku jadikannya 20,000 dirham!”
Bertambah-tambahlah gembiranya si penyair tidak boleh digambarkan. Melihat kegembiraannya bertambah, Gabenor berkata lagi, “nampaknya kegembiraanmu bertambah dengan bertambahnya kata-kataku, maka berilah dia 40,000 dirham!”
Gembiranya si penyair bagaikan hampir-hampir kegembiraan itu membunuhnya.

Kemudian kerani mengadap Gabenor seraya berkata, “Subhanallah! Penyair ini akan redha jika tuan berikan dia 40 dirham, tapi tuan perintahkan supaya diberikannya 40,000 dirham!”
Jawab Gabenor: Wailak (celaka engkau)! Adakah kamu hendak memberinya sesuatu?
Keranai: Bukankah perintah tuan mesti dilaksanakan?
Gabenor: Wahai si bodoh! Sesungguhnya lelaki(penyair) ini menyukakan hati kita dengan kata-katanya, maka kita sukakan hatinya dengan kata-kata juga. Lihat, ketika dia memuji aku dengan kata-katanya bahawa aku lebih elok daripada bulan, lebih gagah daripada singa, kata-kataku lebih tajam daripada pedang, perintahku lebih pantas dilaksanakan daripada mata panah, adakah dia letakkan semua itu di tanganku yang boleh aku bawa pulang ke rumahku? Bukahkah kita semua tahu bahawa dia sebenarnya berdusta? Tetapi kita rasa gembira ketika dia berdusta kepada kita. Maka kita gembirakan dia dengan kata-kata juga. Kita perintahkan dia diberikan hadiah walaupun hanya dusta. Maka jadilah dusta dengan dusta, kata-kata dengan kata-kata. Sekiranya dusta dengan benar, kata-kata dengan perbuatan, maka itu merupakan satu kerugian yang nyata!”

Pengajarannya, fikir-fikirlah sendiri…

Monday, November 15, 2010

Mengenang Haji Wadak



Sempena perhimpunan tahunan umat Islam besar-besaran yang sedang berlangsung di tanah suci sekarang, mari kita singkap perhimpunan yang dipimpin sendiri oleh Nabi s.a.w. di tempat sama kira-kira 1421 tahun yang lalu. Perhimpunan dikenali yang sebagai haji wadak atau haji perpisahan juga merupakan satu-satunya haji yang ditunaikan oleh baginda s.a.w. sepanjang hayatnya.
Setelah baginda menyempurnakan tugas menyampaikan dakwah, menyebarkan risalah dan membina masyarakat berlandaskan akidah tauhid yang tulus murni, tibalah masa untuk baginda kembali mengadap Tuhan yang mengutusnya sebagai Nabi dan Rasul yang terakhir. Seolah-olah baginda dapat merasai dekatnya saat itu sehingga ketika baginda mengutus Mu’az menjadi kadi di Yaman, baginda sempat berpesan (maksudnya): “Wahai Mu’az, boleh jadi engkau tidak akan bertemu lagi denganku selepas ini. Boleh jadi engkau hanya akan lalu di masjidku ini dan kuburku…”. Ucapan yang sungguh menyentuh hati Mu’az dan sekelian mukmin yang mendengarnya. Maka menangislah Mu’az membayangkan saat perpisahan dengan Rasul tercinta.
Pada tahun ke 10 hijrah, baginda mewarwarkan hasrat untuk menunaikan haji sebagai menyahut perintah Allah yang telah menurunkan wahyu mewajibkan haji kepada setiap muslim yang mampu. Firman Allah bermaksud: “…dan Allah mewajibkan manusia mengerjakan ibadat Haji dengan mengunjungi Baitullah iaitu sesiapa yang mampu sampai kepadanya dan sesiapa yang kufur (ingkarkan kewajipan ibadat Haji itu), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak berhajatkan sesuatu pun) dari sekalian makhluk.” (Aali ‘Imran:97)
Berduyun-duyunlah umat Islam datang berkumpul di Madinah untuk mengikuti Rasulullah s.a.w. menunaikan fardu haji di Mekah. Baginda bertolak dari Madinah bersama ahli rombongan yang sangat ramai pada 25 Zul Kaedah tahun ke 10 hijrah dan tiba di Mekah pada 4 Zul Hijjah dengan menunggang unta yang bernama al-Qaswa’.
Pada hari Arafah, kemuncak ibadah haji, baginda telah menyampaikan satu khutbah yang cukup-cukup penting di hadapan para jamaah yang terdiri dari 124,000 atau 44,000 orang. (Ar-Raheeq al-Makhtum). Dalam keadaan berdiri di Batn al-Wadi baginda menyampaikan khutbah berikut (maksudnya):
“Wahai sekelian manusia, dengarlah kata-kataku ini. Sesungguhnya aku tidak mengetahui, boleh jadi aku tidak akan menemui kamu lagi selepas tahun ini di tempat ini selama-lamanya.
Sesungguhnya darah kamu dan harta kamu haram ke atas kamu (mencerobohnya) seperti haramnya hari ini, bulan ini dan negeri ini. Ketahuilah bahawa segala sesuatu daripada urusan jahiliah terletak di bawah tapak kakiku. Tuntutan ke atas darah yang tumpahkan pada masa jahiliah dibatalkan. Dan yang pertama dibatalkan ialah tuntutan ke atas darah Ibn Rabi’ah bin al-Harits. Riba jahiliah juga dibatalkan. Dan riba pertama yang dibatalkan ialah riba ‘Abbas bin Abdul Muttalib. Semuanya dibatalkan.
Takutlah kamu kepada Allah dalam urusan wanita (isteri-isteri kamu). Sesungguhnya kamu mengambil mereka dengan amanah Allah, dan dihalalkan kepada kamu kemaluan mereka dengan kalimah Allah. Hak kamu ke atas mereka ialah mereka tidak boleh membenarkan seorangpun yang kamu tidak suka menjejaki hamparanmu. Jika mereka lakukan, maka pukullah mereka dengan pukulan yang tidak mencederakan. Dan hak mereka ke atas kamu ialah makanan serta pakaian dengan cara yang makruf.
Sesungguhnya aku telah tinggalkan pada kamu perkara yang kamu tidak akan sesat selagi kamu berpegang dengannya, iaitu Kitab Allah. (Sahih Muslim)
Wahai sekelian manusia, sesungguhnya tiada lagi Nabi selepasku dan tiada lagi umat selepas kamu. Maka ingatlah, sembahlah Allah Tuhan kamu, solatlah lima waktu, puasalah pada bulan Ramadan, bayarlah zakat harta kamu dengan senang hati, tunaikanlah haji di Baitillah, taatilah pemerintah kamu, nescaya kamu akan memasuki syurga Tuhan kamu.
Dan kamu akan ditanya tentang aku. Maka apakah jawapan kamu? Mereka menjawab: “Kami bersaksi bahawa engkau telah menyampaikan, telah menunaikan amanah dan telah menasihatkan ummah”.

Maka baginda menghalakan jari telunjuk ke langit dan menggerak-gerakkannya ke arah manusia sambil bersabda “اللهم اشهد “ tiga kali.”

Selepas menyampaikan khutbah yang penuh makna itu, turunlah wahyu daripada Allah Ta’ala yang bermaksud: “… Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu dan Aku telah redakan Islam itu menjadi agama untuk kamu….” (Al-Maidah:3)

Ketika mendengar ayat itu, Umar bin al-Khattab r.a. terus menangis. Bila ditanya sebab beliau menangis, beliau menjawab: “Sesungguhnya tiada lagi selepas kesempurnaan melainkan kekurangan.” (Al-Bukhari)

Khutbah yang disampaikan mengandungi beberapa pengajaran yang perlu direnungi dan diikuti. Antaranya:
1. Meskipun berucap di hadapan jamaah haji yang terdiri daripada orang-orang Islam yang beriman, baginda menggunakan seruan wahai sekelian manusia. Baginda tidak menyeru wahai muslim atau wahai mukmin, apalagi wahai orang Arab yang merupakan bangsanya. Ini jelas menunjukkan bahawa ajaran baginda ditujukan kepada seluruh manusia tanpa mengira bangsa dan agama.
2. Baginda telah mengistiharkan suatu deklarasi menjamin hak asasi manusia, nyawa dan harta. Kehurmatan kedua-duanya adalah sama dengan kehurmatan bulan haram, di tanah haram. Ertinya ia haram dicerobohi dan tidak boleh diperlakukan sewenang-wenangnya.
3. Keperihatinan baginda terhadap wanita. Dipertegaskan bahawa lelaki yang diamanahkan menjadi pelindung wanita tidak harus lupa adanya Tuhan yang lebih gagah menguasai mereka. Justeru jangan sekali-kali menzalimi wanita di bawah jagaan mereka.
4. Al-Quran adalah sumber rujukan yang menjamin kesejahteraan hidup manusia sepanjang zaman.

Sunday, November 14, 2010

Arafah – hari memperbaharui janji

Arafah adalah sebaik-baik hari. Hari paling afdhal dan paling diberkati. Hari Allah ‘Azza wa Jalla mengambil perjanjian daripada seluruh zuriat keturunan Adam ‘alaihis-salam. Ahmad meriwayatkan daripada Ibn ‘Abbas r.a. Rasulullah s.a.w. bersabda maksudnya: “Sesungguhnya Allah telah mengambil perjanjian daripada keturunan Adam di Na’man, iaitu Arafah. Dia telah mengeluarkan dari sulbinya semua zuriatnya yang akan lahir ke dunia, lalu ditaburkan di hadapan-Nya seperti menabur bijian, kemudian Dia berfirman kepada mereka:
وَإِذۡ أَخَذَ رَبُّكَ مِنۢ بَنِىٓ ءَادَمَ مِن ظُهُورِهِمۡ ذُرِّيَّتَہُمۡ وَأَشۡہَدَهُمۡ عَلَىٰٓ أَنفُسِہِمۡ أَلَسۡتُ بِرَبِّكُمۡ‌ۖ قَالُواْ بَلَىٰ‌ۛ شَهِدۡنَآ‌ۛ أَن تَقُولُواْ يَوۡمَ ٱلۡقِيَـٰمَةِ إِنَّا ڪُنَّا عَنۡ هَـٰذَا غَـٰفِلِينَ (١٧٢) أَوۡ تَقُولُوٓاْ إِنَّمَآ أَشۡرَكَ ءَابَآؤُنَا مِن قَبۡلُ وَڪُنَّا ذُرِّيَّةً۬ مِّنۢ بَعۡدِهِمۡ‌ۖ أَفَتُہۡلِكُنَا بِمَا فَعَلَ ٱلۡمُبۡطِلُونَ
Maksudnya: “Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka dan Dia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Dia bertanya dengan firmanNya): Bukankah Aku Tuhan kamu? Mereka semua menjawab: Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi. Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini. Atau supaya kamu tidak mengatakan: Sesungguhnya ibu bapa kamilah yang melakukan syirik dahulu sedang kami ialah keturunan (mereka) yang datang kemudian daripada mereka. Oleh itu, patutkah Engkau (wahai Tuhan kami) hendak membinasakan kami disebabkan perbuatan orang-orang yang sesat itu?” (Al-A’raf: 172-173)

Maka alangkah besar ertinya hari ini dan alangkah besarnya perjanjian yang telah dimeteraikan!

Selain itu, Hari Arafah juga mempunyai pelbagai keistimewaan yang tidak terdapat pada hari-hari lain. Antaranya:

1. Hari disempurnakan ad-din dan dilengkapkan ni’mat
Al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan daripada Umar bin al-Khattab r.a. bahawasanya seorang lelaki Yahudi telah bertanya kepadanya: “wahai Amirul-Mukminin, satu ayat yang terdapat di dalam kitab kamu, yang kamu sering membacanya, sekiranya ayat itu diturunkan kepada kami orang-orang Yahudi, nescaya kami akan jadikan hari turunnya sebagai hari raya!” Umar bertanya, “ayat mana?” Lelaki itu menjawab, “(الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا)” Umar berkata, “Sesungguhnya kami telah mengetahui hari dan tempat ayat itu diturunkan, iaitu pada hari Jumaat ketika baginda sedang wuquf di Arafah”

2. Dimasyhurkan sebagai hari raya
Nabi s.a.w. bersabda maksudnya: “Hari Arafah, Hari Nahar dan Hari-hari Tasyriq adalah hari raya kita orang-orang Islam. Ia adalah hari makan dan minum.” Riwayat ahli as-Sunan

3. Hari yang Allah bersumpah dengannya
Allah Yang Maha Besar lagi Maha Agung tidak akan bersumpah kecuali dengan sesuatu yang besar juga. Di dalam surah al-Buruj, ayat 3 Allah bersumpah (وَشَاهِدٍ وَمَشْهُودٍ). Daripada Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi s.a.w. bersabda maksudnya: اليوم الموعود (hari yang dijanjikan) adalah Hari Qiamat, واليوم المشهود (hari yang disaksikan) adalah Hari Arafah dan الشاهد (hari yang menyaksikan) adalah Hari Jumaat.” Riwayat at-Tirmizi.
Di dalam surah al-Fajr pula Allah berfirman: (وَالشَّفْعِ وَالْوَتْرِ). Menurut Ibn ‘Abbas r.a., الشفع adalah Hari al-Adha, manakala الوتر adalah Hari Arafah.

4. Puasanya menghapuskan dosa dua tahun
Daripada Abi Qatadah r.a. Rasulullah s.a.w. ditanya tentang puasa sunat pada Hari Arafah, baginda menjawab maksudnya: "menghapuskan dosa tahun yang lepas dan tahun yang akan datang." Riwayat Muslim.
Yang disunatkan berpuasa ialah mereka yang tidak menunaikan haji. Mereka yang sedang menunaikan haji tidak disunatkan puasa kerana Nabi s.a.w. tidak berpuasa pada hari itu. Malah terdapat riwayat mengatakan baginda melarang orang yang sedang menunaikan haji berpuasa pada Hari Arafah.

5. Hari pengampunan dan pembebasan dari api neraka
Daripada Aisyah r.a., Nabi s.a.w. bersabda maksudnya: “Hari yang paling banyak Allah s.w.t. membebaskan hamba-Nya daripada neraka ialah Hari Arafah. Dan sesungguhnya Dia Mendekati mereka yang sedang wukuf di Arafah, Dia berbangga dengan mereka di hadapan para malaikat kemudian berfirman kepada malaikat: “Apa yang mereka itu mahu?” Riwayat Muslim
Daripada Ibn Umar r.a., Nabi s.a.w. bersabda makasudnya: “Sesungguhnya Allah Ta’ala berbangga di hadapan malaikat-Nya pada petang Hari Arafah ketiak melihat orang wukuf di situ. Dia berfirman kepada malaikat: “Lihatlah kepada hamba-Ku! Mereka datang kepadaku dalam keadaan rambut yang kusut dan berdebu!” Riwayat Ahmad.

Marilah manfaatkan hari ini dengan membaharui janji dengan Allah untuk terus istiqamah di jalan-Nya, melaksanakan titah perintah-Nya, mengembangkan agama-Nya dan mempertahankan serta mendaulatkan syaria’at-Nya.

Saturday, November 13, 2010

Sedikit tentang Imam an-Nawawi

Sambungan….

Penguasaan an-Nawawi dalam pelbagai bidang ilmu

An-Nawawi dianugerahi ilmu yang luas dan mendalam dalam pelbagai bidang. Antaranya:
1. Ilmu fiqh. Beliau merupakan pakar rujuk dan menjadi tumpuan dalam ilmu fiqh Mazhab asy-Syafi’ei
2. Ilmu mengenai Matan Hadis dan nama-nama rijal (perawinya), yang dikenali sebagai Ilmu Riwayah dan Dirayah. Dia merupakan orang pertama pada zamannya yang menguasai ilmu tersebut.
3. Menghafaz, menekuni dan mengkelaskan Hadis Rasulullah s.a.w. Beliau mengetahui dengan mendalam Hadis yang sahih, yang tidak sahih serta sanadnya.
4. Beliau merupakan faqih muhadditsin dan muhaddits fuqaha’, iaitu seorang yang faqih dari kalangan ahli hadis dan seorang ahli hadis dari kalangan fuqaha’. Bahkan boleh dikatakan bahawa an-Nawawi adalah menara ilmu pada zamannya yang menjadi tumpuan dan rujukan tanpa saingan, tanpa pertikaian.

Peribadi yang unggul

Seorang yang sangat warak, zuhud dan sentiasa muraqabah Allah di mana jua dan dalam keadaan apa saja. Kerana terlalu menjauhi perkara syubhah belaiu tidak makan kecuali makanan yang dihantar oleh ayahnya dari kampungnya sendiri. Di samping ilmu dan waraknya Imam an-Nawawi juga terkenal dengan kegigihan menjalankan amar makruf dan nahi mungkar. Beliau berdepan dengan raja dan pemerintah, menulis surat kepada mereka memberi peringatan supaya berlaku adil terhadap rakyat, membatalkan cukai yang berlebihan dan memulangkan hak kepada tuannya. Kata Abu al-‘Abbas bin Faraj, Imam an-Nawawi telah mencapai tiga darjat yang mana setiap satu darjat itu tidak mampu dicapai oleh manusia biasa kecuali dengan usaha yang sangat gigih.
Darjat pertama: ilmu
Darjat kedua: zuhud
Darjat ketiga: amar makruf dan nahi mungkar.

Karya

Beliau telah menghasilkan berpuluh-puluh kitab dalam bidang fiqh, hadis dan lain-lain. Antara hasil tulisan beliau yang masyhur:
1. Syarah Muslim
2. Riadhus-Solihin
3. Al-Azkar
4. Al-Arba’un an-Nawawiyyah wa Syarhuha
5. Tahzib al-Asma’ wa al-Lughat
6. Tabaqat al-Fuqaha’
7. Bustanul-‘Arifin
8. Dan lain-lain…

Wafat

Di penghujung usianya beliau kembali ke tanah tumpah darahnya setelah selesai menunaikan haji dan menziarahi al-Quds. Beliau telah jatuh sakit di sisi dua ibu bapanya dan kembali ke rahmatullah pada malam rabu hujung bulan Rejab tahun 676 hijrah.

Dipetik dari:
Kitab al-Idhah fi Manasik al-Hajj wa al-Umrah, karangan Imam an-Nawawi rahimahullah.

Thursday, November 11, 2010

Sedikit tentang Imam an-Nawawi

Ramai di kalangan kita yang mengetahui nama Imam an-Nawawi. Betapa tidak? Hadis 40 susunannya menjadi bahan utama di dalam halaqah dan usrah. Namun adakah semua kita mengenali beliau dengan sebenarnya?
Nama beliau ialah al-Hafiz Abu Zakariya Yahya bin Syaraf.
Dilahirkan pada bulan Muharam 631 hijriah di desa Nawa, sebuah kampong yang terletak di Bukit Gulan, Damsyiq. Di situlah beliau membesar dan menghafaz al-Quran.
Kembara ilmu
Menceritakan pengembaraannya mencari ilmu, beliau menulis: ketika berusia 19 tahun, aku dibawa oleh ayahku ke Damsyiq pada tahun 649 hijriah. Aku memasuki sekolah ar-Rawahiyyah selama dua tahun. Selama itu aku tidak pernah meletakkan badanku di atas bumi (tidak baring) dan tidak makan kecuali makanan yang disediakan oleh pihak sekolah.
Beliau mempelajari 12 matapelajaran sehari di hadapan mahagurunya dalam pelbagai ilmu: usuluddin, fiqh serta usulnya, hadis serta mustalahnya, lughah dan mantiq (ilmu bahasa dan lojik)
Suatu peristiwa luar biasa telah belaku semasa Imam an-Nawawi berusia 7 tahun. Ayahnya menceritakan bahawa malam itu adalah malam 27 Ramadan. An-Nawawi tidur di sebelahnya. Tiba-tiba dia terjaga dari tidur di pertengahan malam sambil berkata: “Ayah, cahaya apa yang memenuhi rumah kita sekarang?” Mendengar suaranya, kami terjaga tetapi kami tidak nampak apa-apa cahaya. Maka aku yakin bahawa itu adalah Lailatul-Qadar.
Seorang yang arif bernama Ustaz Yasin bin Yusuf az-Zarkasyi berkata: aku pernah melihat Syaikh (an-Nawawi) ketika beliau berumur 10 tahun di Nawa. Kanak-kanak seusianya memaksanya bermain dengan mereka sedangkan dia enggan. Dia lari dari mereka dan menangis kerana mereka memaksanya. Dalam keadaan itu dia asyik membaca al-Quran. Maka aku jatuh hati padanya. Aku bertemu dengan guru yang mengajarnya al-Quran dan berpesan kepadanya supaya menjaga budak ini dengan baik. Aku berkata kepadanya: “Budak ini diharap akan menjadi orang yang paling alim dan paling zuhud di zamannya. Dan manusia akan banyak mendapat manfaat daripadanya.” Guru itu berkata kepadaku: “Adakah engkau seorang ahli nujum?” Aku menjawab: “Tidak. Tetapi Allah yang izinkan aku berkata begitu.” Guru itu menyampaikannya kepada ayahnya. Maka dia sangat mengambil tentangnya sehingga dia khatam menghafaz al-Quran sebelum mencapai usia baligh.
Antara karamah yang dianugerahkan Allah kepadanya ialah, sekiranya tidak ada pelita untuk digunakan ketika mengarang, jarinya akan bercahaya meneranginya dengan izin Allah.

Bersambung….

Wednesday, November 03, 2010

Kenapa bersedih?

Pada suatu hari Ibrahim al-Adham melihat seorang lelaki dalam keadaan muram dan sedih. Beliau bertanya kepada lelaki tersebut,
Ibrahim: Wahai lelaki, adakah pernah terjadi di dunia ini sesuatu yang tidak dikehendaki oleh Allah?
Lelaki: Tidak!
Ibrahim: Adakah berkurang sedikit daripada rezeki yang Allah tetapkan untukmu?
Lelaki: Tidak!
Ibrahim: Adakah berkurang satu detik daripada ajal yang telah Allah tulis untuk usiamu?
Lelaki: Tidak!
Ibrahim: Lantas, apa yang membuatkan kamu sedih dan gusar?

Tuesday, November 02, 2010

HARI YANG PALING AFDAL DI DUNIA

Daripada Jabir bin Abdullah رَضِيَ الله عَنْهُ dia berkata bahawa Rasulullah صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ telah bersabda:
"أَفْضَلُ أَيَّامِ الْدُّنْيَا أَيَّامُ الْعَشْرِ، يَعْنِي عَشْرُ ذِي الحْجَّةِ".
Maksudnya: “Hari yang paling afdal di dunia ialah hari-hari 10, iaitu 10 hari (yang pertama) bulan Zul-Hijjah.”
Hadis dikeluarkan oleh al-Bazzar. Menurut al-Haitsami rawi-rawinya tsiqah.

Yang disebut hari paling afdal dalam Hadis ini ialah hari yang paling afdal di dunia. Ia tidak termasuk hari yang paling afdal di akhirat. Hari yang paling afdal di akhirat ialah Yaumul-Mazid, iaitu Hari Allah ‘Azza wa Jalla menzahirkan Wajah-Nya kepada ahli syurga, lalu mereka dapat memandang-Nya.

Kenapa 10 hari pertama bulan Zul-Hijjah dipilih menjadi hari paling afdal di dunia?
Kerana pada hari-hari itu terkumpul ibadah-ibadah yang utama. Allah sendiri telah bersumpah dengan hari-hari itu di dalam kitab suci-Nya:
{وَالْفَجْرِ وَلَيَالٍ عَشْر}
Maksudnya: “Demi waktu fajar; Dan malam yang sepuluh (yang mempunyai kelebihan di sisi Allah);” (Al-Fajr: 1-2)

Kelebihan hari-hari pertama 10 Zul-Hijjah ini berbanding hari-hari lain dalam setahun seperti kelebihan tempat-tempat ditunaikan manasik haji berbanding kawasan-kawasan lain di seluruh pelusuk muka bumi. Atas alasan itu terdapat segolongan ulamak berpendapat 10 hari pertama Zul-Hijjah lebih afdal daripada 10 hari terakhir Ramadan. Namun sebahagian lain berpendapat 10 hari terakhir Ramadan lebih afdal.

Ibn al-Qayyim berkata: yang betulnya ialah malam-malam 10 terakhir Ramadan lebih afdal daripada malam-malam 10 pertama Zul-Hijjah kerana terdapat Lailatul-Qadar. Dan siang hari 10 pertama Zul-Hijjah lebih afdal daripada siang hari 10 terakhir Ramadan kerana terdapat Hari Arafah dan ibadah korban.

Justeru, inilah masanya untuk memulakan lembaran hidup baru, hubungan yang lebih rapat dengan-Nya pada hari yang paling afdal di sisi-Nya.
Rasulullah صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda maksudnya:
“Amal soleh yang paling Allah sukai dilakukan oleh hamba-Nya ialah amal-amal soleh yang dilakukan pada hari-hari ini (10 pertama Zul-Hijjah)”, mereka bertanya: “Ya Rasulullah, adakah Allah lebih suka daripada berjihad fi sabilillah?” Baginda menjawab (maksudnya): “Ya, tidak dapat mengatasi jihad fi sabillah, kecuali seseorang yang keluar berjihad dengan jiwa dan hartanya kemudian dia tidak pulang membawa sedikitpun daripada jiwa dan hartanya itu (menemui syahid)” Sunan Ibn Majah

Dan sabdanya lagi bermaksud:
“Tidak ada hari yang lebih agung di sisi Allah selain daripada 10 hari pertama bulan Zul-Hijjah, dan tidak ada amalan yang paling Dia suka dilakukan selain daripada amalan yang dilakukan pada 10 hari pertama bulan Zul-Hijjah. Maka hendaklah kamu membanyakkan tahlil, takbir dan tahmid pada hari-hari tersebut.” Musnad Ahmad

Saturday, October 30, 2010

أستغفر الله

Allah Ta’ala memerintahkan manusia yang mukallaf supaya beristighfar setiap kali selesai mengerjakan amal soleh atau amalan yang baik.
Dia memerintahkan Rasul-Nya صلى الله عليه وسلم supaya beristighfar di ketika penghujung usia baginda di dalam firman-Nya yang bermaksud:
“Apabila datang pertolongan Allah dan kemenangan (semasa engkau wahai Muhammad berjaya menguasai negeri Mekah); Dan engkau melihat manusia masuk dalam agama Allah beramai-ramai; Maka ucapkanlah tasbih dengan memuji Tuhanmu dan mintalah ampun kepadaNya, sesungguhnya Dia amat menerima taubat." (An-Nasr: 1-3)
Allah perintahkan para hujjaj supaya beristighfar setelah mereka menyelesaikan manasik haji mereka. Firman-Nya bermaksud:
“Kemudian hendaklah kamu bertolak turun dari (Arafah) tempat bertolaknya orang ramai dan beristighfarlah kamu kepada Allah (dengan memohon ampun), sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Al-Baqarah:199)
Demikian para nabi عليهم السلام, orang-orang soleh yang terdahulu dan yang kemudian, mereka beristighfar memohon ampun sedangkan mereka mengerjakan kebaikan, kebajikan dan amal soleh.
Nabi Nuh عليه السلام mengajak kaumnya beristighfar sebagaimana dinyatakan di dalam ayat yang bermaksud:
“Maka aku berkata (kepada mereka): Pohonkanlah ampun kepada Tuhan kamu, sesungguhnya adalah Dia Maha Pengampun.” (Nuh:10)
Adam dan isterinya mengakui kesilapan dengan memohon ampun seraya berkata:
(ربنا ظلمنا أنفسنا وإن لم تغفر لنا وترحمنا لنكونن من الخاسرين)
Maksudnya:
“Wahai Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan kalau Engkau tidak mengampunkan kami dan memberi rahmat kepada kami, nescaya menjadilah kami dari orang-orang yang rugi.” (Al-A’raf:23)
Nabi Hud عليه السلام juga menyeru kaumnya berisatighfar dengan katanya (maksud):
“Dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhan kamu (dari perbuatan syirik), kemudian hendaklah kamu rujuk kembali taat kepadaNya; supaya Dia memberi kamu nikmat kesenangan hidup yang baik (di dunia) hingga ke suatu masa yang tertentu, dan (di akhirat pula) Dia akan memberi kepada tiap-tiap seorang yang mempunyai kelebihan (dalam sebarang amal yang soleh) akan pahala kelebihannya itu…” (Hud:3)
Nabi Sulaiman عليه السلام ketika melihat angkatan tenteranya yang hebat dan kerajaannya yang mantap, berkata dengan penuh tawadhuk (maksudnya): “Wahai Tuhanku! Ampunkanlah kesilapanku dan kurniakanlah kepadaku sebuah kerajaan (yang tidak ada taranya dan) yang tidak akan ada pada sesiapapun kemudian daripadaku; sesungguhnya Engkaulah yang sentiasa Melimpah kurniaNya.” (Sod:35)
Nabi Ibrahim عليه السلام ketika di penghujung usianya setelah selesai menjalankan tugas dakwah yang diperintahkan kepadanya berdoa (maksudnya): “Dan (Dialah) yang aku harap-harapkan supaya mengampunkan dosaku pada hari kiamat; Wahai Tuhanku, berikanlah daku ilmu pengetahuan agama dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh;” (Asy-Syu’ara’: 82-83)
Dan Allah berjanji kepada mereka yang beristighfar tidak akan menimpakan azab sengsara di dunia selagi mereka tetap beristighfar. Firman Allah bermaksud:
“Dan Allah tidak sekali-kali akan menyeksa mereka, sedang engkau (wahai Muhammad) ada di antara mereka dan Allah tidak akan menyeksa mereka sedang mereka beristighfar (meminta ampun).” (Al-Anfal:33)
Dia sentiasa menyeru manusia semua agar tidak berputus asa dari rahmat serta keampunan-Nya.
“Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Maksud az-Zumar:53)
Allah juga menegaskan bahawa sesiapa yang menjauhi dosa-dosa besar, akan diampunkan dosa-dosa kecilnya.
“Jika kamu menjauhkan dosa-dosa besar yang dilarang kamu melakukannya, Kami akan ampunkan kesalahan-kesalahan (dosa kecil) kamu dan kami akan masukkan kamu ke tempat yang mulia (Syurga).” (Maksud an-Nisa’:31)
Maha Suci Allah yang sentiasa menghulur ‘tangan’ di waktu siang untuk mengampuni dosa yang dilakukan di waktu malam. Dan menghulurkan ‘tangan’ di waktu malam untuk mengampuni dosa yang dilakukan di waktu siang.
Maka bilakah orang yang belum bertaubat akan bertaubat?
Bilakah orang yang menjauhkan diri daripada-Nya akan kembali kepada-Nya?
Bilakah orang yang masih leka dari mengingati Hari Pembalasan akan menginsafi dirinya pada hari yang tiada guna segala penyesalan?
Mana lagi penyesalan yang lebih hebat daripada ini, ketika kita melihat ratusan ribu insan berdosa mendapat keampunan-Nya Yang Esa, sedang kita tidak termasuk di dalam golongan itu? Kita seorang yang tercicir dari senarai hamba yang diampuni oleh Tuhannya? نعوذ بالله من ذلك
Marilah beristighfar:
أستغفر الله العظيم

Wednesday, October 27, 2010

Dalam kategori manakah namamu tersenarai?

Daripada Abdullah bin Amru bin al-‘Aas radhiallahu ‘anhuma katanya, Rasulullah صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda maksudnya:

“Sesiapa yang qiam (solat malam) dengan membaca 10 ayat daripada al-Quran, dia tidak ditulis dalam senarai al-ghafilin (الْغَافِلِينَ : orang-orang yang lalai),

Sesiapa yang qiam (solat malam) dengan membaca 100 ayat daripada al-Quran, dia ditulis dalam senarai al-qanitin (الْقَانِتِينَ : orang-orang yang merendah diri, taat kepada Allah)

Sesiapa yang qiam (solat malam) dengan membaca 1000 ayat daripada al-Quran, dia ditulis dalam senarai al-muqantarin (الْمُقَنْطِرِينَ) ”

Riwayat Abu Daud

Al-muqantarin ialah orang yang mendapat pahala berpikul-pikul, satu pikul lebih baik daripada dunia dan segala isinya!

Wednesday, October 20, 2010

Penghakiman paling aneh di dunia!



Selepas Samarkand jatuh ke tangan tentera Islam, padri besar negeri itu mengutus surat kepada khalifah Islam, Amirul-Mu’minin Umar bin Abdul Aziz. Di dalam surat tersebut dia mendakwa panglima tentera Islam, Qutaibah serta angkatan tenteranya telah memasuki Samarkand tanpa amaran dan tanpa seruan dakwah kepada Islam.


Umar mengarahkan hakim yang dilantik untuk bertugas di Samarkand bernama Jumay’ supaya membicarakan kes yang didakwa oleh padri besar tersebut.


Hakim memanggil kedua-dua pihak, pendakwa (padri besar Samarkand) dan yang didakwa (Qutaibah, panglima angkatan tentera Islam). Qutaibah dipanggil oleh petugas mahkamah atas nama peribadinya, tanpa dikaitkan dengan sebarang gelaran.


Datanglah Qutaibah ke mahkamah. Dia duduk bersebelahan padri besar Samarkand di hadapan hakim Samarkand yang muslim.


Hakim memulakan perbicaraannya dengan mengajukan soalan kepada padri besar Samarkand:
- Apakah dakwaan kamu wahai orang Samarkand?
- Qutaibah dan tenteranya telah memasuki dan menakluki negeri kami tanpa menyeru kami kepada Islam terlebih dahulu dan memberi tempoh kepada kami untuk kami membuat keputusan mengenai pendirian kami!


Hakim berpaling kepada Qutaibah seraya bertanya:
- Apa jawapan kamu terhadap dakwaan ini wahai Qutaibah?
- Peperangan adalah tipu muslihat. Samarkand merupakan negeri yang besar. Semua negeri-negeri di sekitarnya melawan kami. Mereka tidak menerima Islam dan tidak mahu membayar jizyah.
- Wahai Qutaibah! Adakah kamu telah menyeru mereka (penduduk Samarkand) kepada Islam atau membayar jizyah atau perang?
- Tidak! Sebaliknya kami terus serang mereka secara mengejut dengan alasan yang telah saya sebutkan tadi.
- Aku mendapati kamu telah mengaku. Dan apabila pihak yang didakwa mengaku, selesailah perbicaraan. Wahai Qutaibah! Allah tidak menulung umat ini melainkan dengan (berpegang kepada) agama, menjauhi tipu daya dan menegakkan keadilan.


Kemudian hakim mengisytiharkan keputusan penghakimannya:
- Kami memutuskan supaya semua orang Islam dikeluarkan dari bumi Samarkand, merangkumi pemerintah, tentera, orang-orang lelaki, kanak-kanak dan wanita. Mereka hendaklah mengosongkan kedai-kedai dan rumah-rumah mereka. Jangan ada seorangpun orang Islam yang tinggal di Samarkand!


Padri besar terpinga-pinga,tidak percaya dengan apa yang dilihat dan didengarnya. Tanpa bukti, tanpa saksi, perbicaraan selesai dalam masa beberapa minit sahaja. Padri besar dan orang-orang Samarkand yang turut hadir dalam mahkamah ketika itu, tidak menyedari bahawa perbicaraan telahpun selesai kecuali setelah melihat hakim, Qutaibah dan para petugas bangun dan beredar.


Hanya beberapa saat saja selepas itu, penduduk Samarkand mendengar deringan suara loceng memenuhi angkasan, debu-debu berterbangan memenuhi setiap ruang dan bendera-bendera kelihatan berkibaran di sebalik debu-debu yang bertiupan. Mereka tertanya-tanya kehairanan, apa yang telah terjadi? Lalu diberitahu kepada mereka bahawa pemerintahan Islam telah ditamatkan dan angkatan tenteranya telah ditarik keluar. Satu pemandangan yang sungguh menakjubkan dan menggemparkan.


Dan terbenam sahaja matahari pada hari itu, anjing-anjing berkeliaran di jalan-jalan yang sunyi, suara-suara tangisan bersahutan dari setiap rumah menangisi pemergian satu umat yang adil lagi penyayang dari negeri mereka. Lantas padri besar dan seluruh penduduk Samarkand tidak dapat menahan diri lebih lama lagi. Mereka keluar berarak beramai-ramai dikepalai padri besar menuju ke arah angkatan tentera Islam sambil melaungkan syahadah bahawa tiada tuhan melainkan Allah dan Muhammad pesuruh Allah.


Ya Allah! Betapa hebatnya kisah ini. Betapa gemilangnya lembaran sejarah Islam yang agung.


Pernahkah anda dengar satu angkatan tentera menakluk sebuah kota, kemudian penduduk kota itu membuat dakwaan ke atas tentera yang menakluk, dan akhirnya tentera yang menakluk itu kalah dalam perbicaraan dan diperintahkan keluar dari kota yang telah ditakluknya?
Demi Allah! Kita tidak akan temui kisah serupa ini dalam sejarah mana-mana umat di dunia ini selain dari umat Islam!


Dipetik dari buku ‘Qasas min at-Tarikh’ oleh Syaikh Ali at-Tantawi

Kami menyertainya demi membina umat dan mengislah tanah air

Ucapan Manal Ismail, calon wanita Ikhwan Muslimin, Kawasan Parleman al-Buhairah dalam pilihanraya umum Mesir yang akan datang



Wanita bukan terletak di pinggiran masyarakat. Wanita adalah satu tonggak daripada tonggaknya yang penting dalam proses pembinaan umat dan pengislahan tanah air tercinta. Itulah yang ditegaskan di dalam Syariah Islam yang suci murni. Sesungguhnya Nabi s.a.w. telah bersabda maksudnya: “Wanita adalah saudara kandung lelaki”. Kami, kaum wanita mempunyai hak untuk mengajukan penyelesaian, berkongsi di dalam membuat keputusan berasaskan manhaj perubahan dan pengislahan masyarakat. Manhaj yang lahir dari kesyumulan Syariah Islam yang merangkumi seluruh aspek kehidupan.

Bertolak dari prinsip Islam yang suci dan prinsip yang dipegang oleh jamaah yang saya diberi penghurmatan menjadi anggotanya, yang mana di antara prinsip paling utama ialah sikap positif dan sentiasa menyedari besarnya tanggungjawab, dan sebagai calon yang mewakili Ikhwan Muslimin bagi memenuhi kerusi kuota wanita dalam pilihanraya umum 2010 untuk Parleman al-Buhairah; saya menegaskan bahawa calon-calon jamaah bagi kuota wanita adalah bertujuan untuk mengemukakan contoh wanita Mesir yang berjuang demi :

- mengislah tanah air tercinta bergandingan dengan semua puak, semua golongan, di semua medan dan semua lapangan sama ada kemasyarakatan, politik, ekonomi dan lain-lain,
- membawa rakyat keluar dari kelemahan dan putus asa, menyingkirkan kezaliman dan kuku besi, memerangi kerosakan yang meresap ke seluruh tiang-tiang masyarakat.

Kami sedari bahawa rakyat Mesir merupakan bangsa yang berlatarbelakangkan pegangan agama yang kuat. Cuma sejak akhir-akhir ini pengaruh kebendaaan dan akhlak-akhlak yang negatif mula menular sehingga membawa kesan negatif terhadap sebahagian individu di Mesir.Lantaran itu kami akan berusaha bersama-sama mengambalikan rakyat Mesir kepada keadaan yang lebih baik daripada sekarang berlandaskan warisan nilai dan akhlaknya yang gemilang.

Ikhwan dan akhawat,

Kami tidak mengambil pendirian ini melainkan kerana kesedaran tentang tanggungjawab yang memenuhi perasaan kami, yang melonjak-lonjak di dalam hati-hati kami. Sesungguhnya terlalu berat bagi kami untuk melihat apa yang melingkungi bangsa kami kemudian kami hanya diam menyerah tanpa berbuat apa-apa, atau kami redha dengan kehinaan atau tunduk kepada bisikan tiada lagi harapan. Kami berkerja untuk manusia di jalan Allah lebih banyak daripada kami berkerja untuk diri kami. Maka percayalah wahai umatku yang tercinta, kami untuk kamu bukan untuk orang lain. Kami tidak akan sekali-kali melawan atau menzalimi kamu.

Tuesday, October 19, 2010

Mampukah kita mengawal anak-anak kita?

Membaca liputan yang dipaparkan di dalam Metro Ahad lepas (17 Oktpber 2010) membuat hati rasa cemas, gusar, bimbang dan resah tak terkata.

Ayat-ayat yang berbunyi ‘remaja licik lindungi kegiatan’, ‘kerana nafsu dan wang tunai, akhirnya saya merelakan diri dinodai. Saya aktif melakukan kegiatan ini mekipun masih belajar’ menggambarkan betapa hancurnya nilai akhlak di kalangan remaja, anak-anak kita, pewaris masa depan umat dan negara.

Akhbar itu melaporkan pengakuan seorang remaja yang diberi nama Syafika, “Sejak berjinak-jinak dengan kegiatan berkenaan, saya mula berasa kemewahan. Dengan merahsiakan segala kegiatan ini daripada pengetahuan keluarga, saya semakin aktif melayan lelaki yang dahagakan seks menerusi laman social. Kini, saya mengenakan bayaran RM80 kepada sesiapa yang menghubungi saya di laman social terbabit. Setidak-tidaknya, saya dapat mengumpul wang tambahan sebanyak RM500 sebulan”.

Menurut Syafika, setakat ini aktiviti nakalnya masih belum diketahui ibu bapanya kerana dia bijak menyembunyikan kegiatan berkenaan.

Terduduk saya membaca pengakuan itu. Siapakah Syafika itu? Anak kita? Jiran kita? Saudara kita? Ya, dia adalah anggota masyarakat kita yang mungkin satu hari nanti akan menjadi guru kepada anak-anak kita atau menantu kita?

Dan siapakah pula lelaki yang dahagakan seks yang menjadi pelanggan kepadanya? Pastinya dia adalah seorang ayah atau suami atau anak lelaki kepada salah seorang daripada ahli masyarakat kita!

Lantas, di mana lagi kesucian? Di mana lagi kejujuran? Di mana amanah kalau anak-anak gadis begitu ‘bijak’ menipu ibu bapa. Ayah, suami, anak lelaki apatah lagi? Anak gadis menipu ibu bapa di dalam rumah sebagaimana dinyatakan oleh Syafika bahawa dia online di rumah saja kerana ibu dan ayahnya tidak menghalangnya menggunakan internet lebih-lebih lagi atas alasan menyiapkan tugasan university! Ayah, suami, anak lelaki di luar rumah itu, apakah tidak mungkin mereka menipu anak-anak, menipu isteri dan menipu ibu bapa?

Belum terpanggil lagikah pihak berwajib dalam Negara kita untuk melihat dan menangani isu ini dengan bersungguh-sungguh? Sampai bila gejala mungkar ini hendak dibiarkan?

Silalah baca sambungan artikel ini di: http://www.malaysiaharmoni.com/

Sunday, October 17, 2010

Kamulah yang menaiki kenderaan, sedangkan aku berjalan kaki

Ibrahim bin Adham keluar dari negerinya untuk menunaikan haji dengan berjalan kaki.
Dalam perjalanan, seorang lelaki yang menunggang untanya bertemu dengan Ibrahim lantas menegurnya:
- Tuan hendak ke mana?
Ibrahim menjawab:
- Saya hendak pergi menunaikan haji
- Mana kenderaan tuan? Perjalanannya sangat jauh!
- Aku mempunyai banyak kenderaan yang kamu tidak Nampak.
- Apa dia?
Ibrahim menjelaskan:
- Apabila aku ditimpa musibah, aku menaiki kenderaan SABAR
- Apabila aku diberi ni’mat, aku menaiki kenderaan SYUKUR
- Apabila berlaku ke atasku qadha’ dan qadar, aku menaiki kenderaan REDHA!
Lelaki itupun berkata:
- Berjalanlah tuan dengan iringan keberkatan dari Allah. Sesungguhnya tuanlah yang sebenarnya menaiki kenderaan sedangkan aku orang yang berjalan kaki.

Wednesday, October 13, 2010

MALAM AMAL KONSERT ‘SAVE A SOUL’ BERSAMA MAHER ZAIN

Alhamdulillah dan terima kasih kepada pihak penganjur yang memberi kesempatan kepada ana hadir ke konsert tersebut. Ia sungguh meriah, ceria dan menghiburkan.

Ana perhatikan ketika MZ menyanyi di atas pentas, kebanyakan hadirin yang terdiri dari pelbagai lapisan; kanak-kanak, remaja dan orang tua meninggalkan kerusi masing-masing dan pergi duduk bersila di hadapan pentas mahu menyaksi dan penghayati persembahan dari jarak yang sedekat mungkin. Dan apabila mereka diminta ikut menyanyi bersama, boleh dikatakan majoriti hadirin tanpa mengira usia mampu menyanyi bersama-sama dengannya. Mereka hafal lagu serta senikatanya.

Apabila MZ menyanyi insya-Allah, mereka ikut menyanyi insya-Allah.
Apabila MZ menyanyi barakallah, mereka ikut menyanyi barakallah.
Serentak dan senada dengan MZ.
Begitulah dengan lagu-lagu yang lain.

Alangkah besar pahala MZ dapat mengajak umat sama-sama berzikir dengannya.

Cuma yang ana musykil (maaf, bukan bermaksud nak mengata kepada sesiapa, sekadar untuk renungan dan muhasabah diri dalam melaksanakan misi dakwah yang berat ini) adakah mereka datang untuk berzikir atau untuk melihat dan menikmati persembahan MZ?

Ana terfikir, apakah dakwah melalui nyanyian lebih berkesan daripada dakwah dengan menyampaikan ceramah, forum, tazkirah dan seumpamanya?

Bayangkanlah, sebab ada persembahan nyanyian orang datang berduyun-duyun walaupun terpaksa membayar dengan harga yang 'mahal'.

Kalau mereka dijemput ke majlis, ceramah, forum, tazkirah dan seumpamanya, mahukah mereka datang dan bayar dengan harga yang sama?

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui.
Moga-moga Dia memimpin dan memberi petunjuk kepada kita jalan dan pendekatan terbaik dalam menyampaikan risalah Islam yang suci ini. Amin....!!!

Tuesday, October 12, 2010

Peringatan Salaf as-Soleh tentang waktu

Al-Hasan al-Basri berkata:

- Wahai anak Adam! Sesungguhnya dirimu adalah hari-hari yang engkau lalui. Apabila berlalu satu hari maka berlalulah sebahagian daripada dirimu!
- Wahai anak Adam! Siangmu itu adalah tetamumu. Maka berbuat baiklah kepadanya kerana sekiranya engkau berbuat baik kepadanya, ia pergi meninggalkanmu dalam keadaan ia memujimu. Dan sekiranya engkau berbuat jahat kepadanya, ia pergi meninggalkanmu dalam keadaan ia mencelamu. Begitulah juga halnya dengan malammu.
- Dunia ini hanya ada tiga hari sahaja: semalam, esok dan hari ini. Adapun semalam, maka ia telah pergi membawa apa yang ada di dalamnya. Esok pula, mungkin engkau tidak sempat menyusulinya. Dan hari ini, itulah untukmu. Maka beramallah pada hari ini.

Ibn Mas’ud berkata:

- Tidak ada perkara yang paling aku sesali seperti mana aku menyesal apabila tenggelamnya matahari yang menandakan kian berkurang umurku sedang amalku tidak bertambah pada hari itu.

Ibn al-Qayyim berkata:

- Membuang waktu lebih bahaya daripada kematian kerana engkau membuang waktu akan menyebabkan engkau terputus hubungan dengan Allah dan hari akhirat, sedangkan kematian memutuskan hubungan engkau dengan dunia dan isinya.

As-Sirri bin Muflis berkata:

- Jika engkau bersedih kerana berkurangnya hartamu, maka sewajarnya kamu menangis kerana berlurangnya usiamu.

Tuesday, October 05, 2010

Tukar selera

Alhamdulillah sedar tak sedar, Syawal pula akan berakhir. Diharap anda semua telah selesai menunaikan puasa sunat Syawal, enam hari.
Sepanjang bulan Syawal, kita sibuk menghadiri acara rumah terbuka. Bermacam-macam juadah dihidangkan.
Mungkin anda dah jemu dengan juadah yang hampir sama setiap kali menghadiri rumah terbuka.
Jadi saya nak kongsi satu resepi kegemaran saya. Sedap, insya-Allah.
Nama masakan: BAMIA
Resepi saya ni tak ada sukatan. Semuanya secukup rasa sesedap selera.

Bahan-bahan:
1. Daging (lembu/kambing/ayam)
2. Bawang besar
3. Bamia (kacang bende, orang arab panggil bamia)
4. Tomato buah (dikisar)
5. Tomato puri
6. Lada hitam
7. Puah pelaga
8. Minyak
9. Air
10. Garam dan gula

Cara memasak:
1. Rebus daging dengan bawang besar, lada hitam (dipecah-pecahkan), garam dan buah pelaga sampai daging empuk.
2. Tumis bawang besar sampai kuning (boleh guna minyak biasa/minyak sapi/mentega)
3. Masukkan tomato yang telah dikisar serta tomto puri
4. Masukkan air rebusan daging
5. Masukkan bamia
6. Masukkan daging yang telah direbus tadi
7. Masukkan garam dan gula secukup rasa
8. Angkat dan hidangkan. Eank dimakan bersama nasi atau roti.
Peringatan: air jangan terlalu banyak kerana kalau cair sangat, kurang sedap.

SELAMAT MENCUBA

Monday, October 04, 2010

KEPENTINGAN AMANAH

Imam Ibn Jarir at-Tobari (224H – 310H bersamaan 838M – 923M) menekankan kepentingan sifat amanah menerusi sebuah cerita yang pernah dialaminya bersama seorang penduduk Mekah bernama Abu Ghayyats dan isterinya Lubabah.
Beliau menceritakan:
Ketika aku berada di dalam musim haji di Mekah, aku terlihat seorang lelaki dari Khurasan sedang menyeru: wahai sekelian hujjaj, wahai penduduk Mekah di kota atau di desa, aku telah kehilangan sebuah beg yang mengandungi wang sebanyak 1000 dinar. Sesiapa yang memulangkannya kepadaku, Allah akan memberinya ganjaran yang baik, membebaskannya dari api neraka dan baginya pahala pada hari perhitungan.
Lalu seorang lelaki tua dari pendudukan Mekah bangun seraya berkata: wahai Khursani (orang Khurasan), negeri kami menghadapi kemelesetan yang teruk, hari haji hanyalah beberapa hari yang boleh dibilang, musim haji pula amat terbatas, pintu-pintu usaha mencari rezeki amat sempit. Mungkin begmu itu ditemui oleh seorang mukmin yang tua dan faqir yang mengharap janjimu sekiranya beg itu dipulangkan engkau akan berikannya sedikit hadiah dan dia mendapat sedikit harta yang halal.
Khursani bertanya: berapa kadar hadiahnya? Berapa yang dia mahu?
Orang tua menjawab: dia mahu 100 dinar, 1/10 daripada 1000 dinar.
Khursani berkata: tidak, saya tidak akan melakukannya. Tetapi saya serahkan urusan saya kepada Allah, saya mengadu kepada-Nya pada hari pertemuan dengan-Nya. Dia adalah sebaik-baik tempat mengadu dan tempat berserah.
Ibn Jarir berkata: aku terfikir di dalam hati, mungkin orang tua itu adalah lelaki faqir yang dimaksudkan. Dia telah menjumpai beg itu dan sangat berharap untuk mendapat sedikit habuan. Maka aku memerhati dan mengekurinya sampai ke rumahnya. Dan memang benar seperti yang aku sangkakan. Aku dengar dia memanggil istrerinya: wahai Lubabah!
Isterinya menjawab: saya wahai Abu Ghayyats.
Abu Ghayyats: aku telah bertemu dengan tuan beg yang sedang mencari begnya tetapi dia tidak mahu memberi sedikitpun kepada sesiapa yang memulangkannya. Aku mencadangkannya supaya dia memberi 100 dinar, tetapi dia enggan. Sebaliknya dia menyerahkan urusannya kepada Allah. Apa yang harus aku lakukan wahai Lubabah? Aku mesti pulangkannya. Aku takut kepada Tuhanku. Aku takut dosaku akan berlipat ganda lagi.
Lubabah: wahai suamiku, kita telah harungi bersama kefaqiran selama 50 tahun. Engkau menanggung empat orang anak perempuan, dua orang adik perempuan, aku dan ibuku dan dirimu sendiri sebagai orang yang ke Sembilan. Kita tidak punya walau seekur kambing dan tidak ada tempat ternak. Ambillah semua harta itu supaya dapat kita kenyang dengannya. Sesungguhnya kita sedang kelaparan. Kita dapat beli pakaian. Engkau sendiri lebih mengetahui keadaan kita yang amat dhaif. Boleh jadi selepas itu Allah akan kayakan engkau, Dia akan beri engkau harta selepas engkau beri makan kepada keluarga engkau atau Allah akan tunaikan hutangmu pada hari Dialah Raja bagi segala raja.
Abu Ghayyats: wahai Lubabah, adakah aku akan makan harta yang haram selepas usiaku menjangkau 86 tahun, aku akan membakar tubuhku dengan api selepas aku bersabar menanggung kefaqiran begitu lama dan aku akan mengundang kemurkaan Yang Maha Perkasa ketika aku telah hampir dengan kuburku? Tidak! Demi Allah aku tidak akan lakukan!
Ibn Jarir berkata: aku beredar meninggalkan mereka. Aku begitu kagum terhadap orang tua itu dan isterinya.
Keesokan harinya aku mendengar lagi seruan yang sama daripada lelaki yang sama. Dan lelaki tua itu bangun lagi sambil berkata: wahai Khursani, semalam aku telah bagi tahu dan mengemukakan cadanganku. Engkau tahu bahawa negeri kami tidak banyak tanaman dan ternakan. Berilah sedikit hadiah kepada orang yang menemui harta itu supaya dia memperolehinya dengan cara yang tidak melanggar Syara’. Semalam aku cadangkan kepadamu supaya berikannya 100 dinar, tetapi engkau enggan. Hari ini aku ingin mencadangkan sekiranya hartamu itu dipulangkan oleh seseorang yang takut kepada Allah, mahukah kamu berikannya 10 dinar, bukan 100. Moga-moga 10 dinar itu menjadi pelindung baginya dari keaiban, mencukupkannya dan memelihara sifat amanahnya.
Khursani: tidak! Aku tidak akan lakukannya. Aku menyerahkan hartaku kepada Allah, aku akan mengadu kepada-Nya pada hari aku bertemu dengan-Nya kelak. Dia-lah sebaik-baik tempat mengadu dan berserah!
Ibn Jarir berkata: kemudian semua manusia beredar dan pulang ke tempat masing-masing.
Hari ketiga, Khursani itu menyeru lagi dengan seruan yang sama. Aku melihat orang tua itu bangun lagi sambil berkata: wahai Khursani, hari pertama aku cadangkan engkau beri 100 dinar, engkau enggan. Hari kedua aku cadangkan engkau beri 10 dinar, engkau enggan. Hari ini aku ingin mencadangkan engkau beri 1 dinar sahaja supaya dia boleh membeli tali buat mengikat kayu yang dicari dengan setengah dinar, dan setengah dinar lagi dia membeli seekur kambing untuk diperah susunya dan mendapat wang dengan menjual susu itu kepada manusia, dan dapat pula memberi makan anak-anaknya.
Khursani tetap menjawab dengan jawapan yang sama.
Maka orang tua itu menarik Khursani sambil berkata: mari ikut aku dan ambillah hartamu supaya aku dapat tidur malam ini. Sesungguhnya aku tidak berasa tenang langsung semenjak aku menemui harta ini.
Ibn Jarir berkata: Khursani mengikuti lelaki tua itu dan aku mengikuti mereka berdua. Setiba di rumah, orang tua itu memasuki rumahnya dan menggali tanah lalu dikeluarkan beg yang mengandungi wang 1000 dinar. Dia berkata kepada Khursani: ambillah hartamu ini! Aku mohon agar Allah ampunkan dosaku dan mengurniakan aku rezeki dari sisi-Nya.
Khursani mengambil hartanya dan melangkah keluar. Tiba di muka pintu, dia berhenti dan berpaling kepada orang tua sambil berkata: wahai orang tua, sebenarnya ayahku telah meninggal dunia dan dia meninggalkan aku 3000 dinar. Dia telah berwasiat supaya aku keluarkan 1/3 daripadanya dan berikan kepada orang yang paling berhak menurut pandanganku. Lalu aku masukkan 1000 dinar di dalam beg ini dan mengikatnya sehingga aku bertemu dengan orang yang paling layak menerimanya. Demi Allah aku tidak pernah bertemu dengan seseorang yang paling layak sejak aku keluar dari Khurasan sampai sekarang selain dari engkau. Maka ambillah harta ini. Semoga Allah memberkatimu, membalasmu dengan kebaikan di atas amanahmu dan kesabaranmu menanggung kefaqiran.
Kemudian Khursani itu pergi meninggalkan hartanya.
Orang tua bangun sambil menangis dan berdoa kepada Allah: Semoga Allah rahmati tuan harta ini di dalam kuburnya, dan memberkati anaknya.
Ibn Jarir berkata: akupun beredar dari situ mengikuti langkah Khursani. Tiba-tiba Abu Ghayyats mengekuriku dan menarikku ke rumahnya. Dia berkata: silakan duduk. Sesungguhnya aku melihat engkau telah memerhatikanku sejak hari pertama dan engkau mengetahui ceritaku semalam dan hari ini. Aku telah mendengar Ahmad bin Yunus al-Yarbu’ei berkata, aku mendengar Malik berkata, aku mendengar Nafi’ berkata, daripada Abdullah bin Umar r.a. bahawa Nabi s.a.w. berkata kepada Umar dan Ali r.a. (maksudnya): apabila datang kepadamu hadiah tanpa kamu meminta dan tanpa mengharap, maka terimalah hadiah itu dan jangan tolak. Jika kamu tolak bererti kamu tolak pemberian Allah. Dan ini adalah hadiah daripada Allah kepada sesiapa yang hadir bersama.
Abu Ghayyats memanggil isteri, anak-anak, adik-adik serta ibu mertuanya. Kami duduk bersama-sama seramai 10 orang.
Beliau berkata: bentangkan kain di atas ribamu! Maka aku membentangkan kain di atas ribaku. Ahli keluarganya tidak ada kain yang boleh dibentang. Maka mereka membentangkan tangan-tangan mereka. Mulalah Abu Ghayyats mengeluarkan satu demi satu wang yang berjumlah 1000 dinar sehingga aku memperolehi 100 dinar.
Ibn Jarir berkata: hatiku sungguh gembira melihat mereka kaya lebih daripada kegembiraanku mendapat 100 dinar. Ketika aku hendak keluar dari rumah itu, Abu Ghayyats berkata: wahai orang muda, sesungguhnya engkau adalah seorang yang diberkati. Sesungguhnya aku tidak pernah melihat harta sebegini dan tidak pernah mengimpikannya. Aku nasihatkan engkau sesungguhnya harta ini adalah halal, maka peliharalah ia. Katahuilah bahawa selama ini aku bangun dari tidur dan solat subuh dengan bajuku yang lusuh ini kamudian aku menanggalkannya untuk dipakai oleh anak-anakku seorang demi seorang. Selepas itu aku keluar bekerja sehingga aku memperoleh beberap biji tamar dan beberapa keping cebisan roti. Aku pulang ke rumah supaya anak-anakku dapat solat zohor dan asar dengan baju ini. Begitu juga dengan maghrib dan isya’. Kami tidak pernah terfikir akan melihat dinar-dinar ini. Moga-moga Allah menjadikannya bermanfaat apa yang mereka ambil, yang aku ambil dan yang engkau ambil. Moga-moga Dia merahmati tuannya di dalam kubur, menggandakan pahala serta pemberian untuk anaknya.
Ibn Jarir berkata: aku ucapkan selamat tinggal kepadanya dan mengambil 100 dinar. Aku gunakannya untuk menulis ilmu selama dua tahun, iaitu untuk belanja makan, beli kertas, musafir (mencari bahan) memberi upah dan tambang.
Selepas 16 tahun, aku pergi ke Mekah sekali lagi. Aku mencari Abu Ghayyats dan bertanya tentangnya. Aku diberitahu bahawa beliau meninggal dunia beberapa bulan sahaja selepas peristiwa itu. Isteri, ibu mertua dan adik-adiknya juga telah meninggal dunia. Yang tinggal hanyalah anak-anak perempuannya. Semuanya telah berkahwin dengan orang besar kerana kesolehan keluarga itu tersebar di merata tempat. Aku sering menziarahi anak-anak Abu Ghayyats di rumah suami-suami mereka. Aku disambut dan dilayan dengan sebaik-baiknya sehinggalah mereka semua meninggal dunia.

Firman Allah Ta’al bermaksud: “….Dengan hukum-hukum yang tersebut diberi peringatan dan pengajaran kepada sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat dan sesiapa yang bertakwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya), Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya dan (Ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu.” (at-Talaq: 2-3)

Saturday, September 25, 2010

AKHLAK MULIA MENAWAN JIWA

Ibrahim an-Nakha’ei (666-715 M) seorang ulamak fiqh dari generasi tabi’ein.
Beliau hanya dapat melihat dengan sebelah mata. Sebelahnya mata lagi buta.
Seorang muridnya bernama Sulaiman bin Mahran adalah seorang yang rabun.
Ibn al-Jauzi menceritakan kisah kedua orang guru dengan muridnya itu.
Pada suatu hari kedua-duanya berjalan beriringan di sebatang jalan di Bandar Kufah menuju ke Masjid Jame’. Tiba-tiba Ibrahim berkata:

- Wahai Sulaiman! Bolehkah kamu mengambil jalan lain daripada jalan yang aku lalui? Aku bimbang sekiranya orang-orang yang bodoh melihat kita berjalan beriringan, mereka akan mengumpat kita dengan berkata “a’war (orang yang buta sebelah mata) memimpin a’masy (orang yang rabun). Dengan itu mereka berdosa.

Sulaiman menjawab:

- Wahai Abu ‘Imran! Apa masalahnya? Kalau mereka mengumpat, kita dapat pahala dan mereka yang berdosa?

Ibrahim membalas:

- Subhanallah! Bukankah lebih baik kita selamat dan mereka pun selamat daripada kita dapat pahala dan mereka berdosa?

Ya! Subhanallah! Betapa suci hati seorang ulamak dan betapa tinggi ketaqwaannya.

Thursday, September 23, 2010

Terpeliharakah taqwa kita?

Alhamdulillah, syukur kepada Allah di atas segala ni’mat-Nya yang tidak terkira, lebih-lebih lagi ni’mat selamat mengharungi dan menghayati Ramadhan yang baru berlalu.
Kita semua maklum bahawa Ramadhan adalah sebuah madrasah yang didirikan untuk menjana sifat taqwa di dalam diri hamba-hamba yang beriman sebagaimana ditegaskan di dalam firman-Nya yang bermaksud:
“Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertakwa.” (Al-Baqarah:183)
Orang yang bertaqwa atau muttaqin adalah segolongan hamba yang paling istimewa dan paling mulia di sisi Allah ‘Azza wa Jalla. Hal ini ditegaskan di dalam firman-Nya yang bermaksud:
“….Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu,….” (Al-Hujurat:13)
Orang yang bertaqwa juga merupakan golongan yang diperakui berada di atas jalan yang benar dan termasuk dalam golongan mereka yang mendapat kemenangan. Di permulaan surah al-Baqarah, setelah menyebut beberapa ciri yang ada pada mereka yang bertaqwa, Allah Ta’ala mengakhiri dengan firman-Nya yang bermaksud:
“Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhan mereka dan merekalah orang-orang yang berjaya.” (Al-Baqarah:5)
Kejayaan dan keberuntungan yang diperolehi oleh mereka yang bertaqwa bukan sahaja berupa kejayaan di akhirat. Sebaliknya Allah Ta’ala telah menjamin berbagai-bagai ni’mat, ‘inayah dan ma’unah semasa hidup di dunia lagi.

Sila ikuti lanjutannya di: http://www.malaysiaharmoni.com/

14 Syawal 1431

Telah dua minggu Syawal berlalu. Anda tentunya telah selamat menyambut Hari Raya Puasa, dan tentunya sudah ramai yang selesai menjalani ibadah Puasa Sunat Syawal sebanyak 6 hari. Didoakan semua ibadah yang ditunaikan diqabulkan Allah sepenuhnya.

Mereka yang terpilih menjadi tetamu Allah pula, kini sedang bersiap sedia menanti tibanya hari yang penuh bermakna sambil mempersiapkan diri dengan bermacam-macam persiapan yang diperlukan. Didoakan moga perjalanan anda dimudahkan, ibadah diterima, dosa diampuni dan ganjaran syurga diperolehi sebagaimana janji-Nya bahawa haji yang mabrur itu tiada lain ganjarannya kecuali syurga.

Terlalu banyak peristiwa suka dan duka menerjah dalam kehidupan untuk menguji siapa di antara kita yang paling baik amalnya. Orang yang benar-benar beriman akan berjaya menghadapi apa saja bentuk ujian yang mendatang. Namun sebahagian manusia akan tewas bila diuji dengan kesusahan, dan tak kurang pula yang tewas bila diuji dengan kesenangan.

Maka jalan yang selamat adalah saling ingat mengingati dan nasihat menasihati dengan kebenaran serta kesabaran.

Friday, September 03, 2010

BAJU RAYA

Tinggal beberapa hari saja umat Islam yang berpuasa akan menyambut Hari Raya ‘Idul-Fitri.
Pastinya masing-masing sibuk membuat persiapan; tempah baju, tempah (masak?) kuih, hias rumah dan sebagainya.
Dan sudah menjadi satu trend sekarang satu keluarga pakai satu warna, ikut tema.
Tiba-tiba saya dihadapkan dengan soalan tentang warna yang boleh dan tidak boleh dipakai khususnya kaum lelaki.

Nak tahu jawapannya? Silalah jenguk blog:
http://penyuluh.blogspot.com/

SELAMAT HARI RAYA

Wednesday, September 01, 2010

SYAHIDNYA SEORANG MUJAHID



29 Ogos 2010 genaplah 44 tahun Allah Yarham Sayyid Qutub syahid di tali gantung. Beliau dibunuh pada pagi hari isnin 29 Ogos 1966.
Seorang daripada dua anggota tentera yang ditugaskan menjaga al-marhum menceritakan pengalamannya bersama beliau ketika dalam penjara dan pada saat-saat beliau dibunuh.
“Di sana terdapat beberapa perkara yang tidak dapat kami gambarkan telah menyebabkan berlakunya perubahan secara menyeluruh dalam hidup kami. Di dalam penjara al-Harbi, setiap malam kami menerima beberapa orang individu atau sekumpulan orang dewasa, anak-anak muda dan wanita-wanita. Kami diberitahu bahawa mereka ini adalah para pengkhianat yang berkerjasama dengan Yahudi! Kita mesti membongkar rahsia mereka. Dan untuk tujuan itu tiada jalan lain kecuali dengan mengenakan siksaan yang paling maksimum. Pukul mereka dengan menggunakan pelbagai jenis tali dan tongkat yang boleh mencarik robekkan daging-daging mereka!
Kami laksanakan arahan itu dengan keyakinan bahawa kami sedang menjalankan tugas kami yang mulia. Namun tidak berapa lama kami rasa diri kami sedang berhadapan dengan sesuatu yang tidak dapat kami tafsirkan. Kami melihat para ‘pengkhianat’ ini begitu bersungguh-sungguh menjaga solat di waktu malam. Lidah mereka hampir tidak putus menyebut Nama Allah sehinggakan pada waktu mereka didera. Bahkan terdapat di kalangan mereka yang mati dibelasah dengan tongkat atau diterkam anjing yang ganas, namun begitu mereka tetap kelihatan tenang, bibir mereka mengukir senyuman sambil menyebut-menyebut Nama Allah.
Dari situ, perasaan ragu mula menyelinap ke dalam hati kami. Tidak masuk akal orang-orang yang beriman seperti ini, yang sentiasa berzikir menjadi pengkhianat dan bersekongkol dengan musuh Allah. Saya bersepakat dengan rakan setugas saya secara senyap-senyap untuk mengelak daripada menyiksa mereka ini sadaya mampu kami dan memberikan apa saja pertulungan yang terdaya oleh kami.
Dan dengan rahmat Allah serta kurnia-Nya tempoh kami ditugaskan dipenjara itu tidak lama. Tugas kami yang terakhir ialah mengawal sel seorang tahanan yang diasingkan dari yang lain. Mereka memberitahu kami bahawa tahanan yang seorang ini adalah yang paling berbahaya, atau dia adalah ketua mereka! Dialah yang merancang dan mengaturnya. Dia disiksa dengan teruk sehingga tidak mampu untuk bangun. Mereka terpaksa mengangkat dan memapahnya ke Mahkamah Tentera yang memutuskan hukuman mati ke atasnya.
Malam terakhir sebelum dilaksanakan hukuman mati ke atasnya, mereka membawa masuk ke selnya seorang syeikh supaya memberi nasihat dan peringatan kepadanya. Keesokan harinya, pagi-pagi lagi saya dan rakan setugas saya memegang tangan dan memimpinnya menaiki sebuah kereta. Di dalamnya terdapat beberapa orang yang dikenakan hukuman yang sama dengannya. Di belakang kereta yang kami naiki terdapat beberapa buah trak tentera lengkap bersenjata konon untuk mengawal mereka.
Di pelantar tempat pelaksanaan hukuman gantung tersedia tali-tali sebanyak individu yang dikenakan hukuman. Di sisi setiap tali berdiri seorang tentera menggalas senjata masing-masing dan seorang petugas yang siap sedia menunggu arahan melaksanakan perintah menjerut leher mangsa.
Apa yang mengkagumkan saya ialah kalimah-kalimah yang dihamburkan oleh oleh mereka yang berhadapan dengan kematian kepada kawan-kawan yang senasib dengan mereka. Mereka saling mengucap tahniah, memberi khabar gembira akan bertemu di syurga yang abadi di samping Muhammad serta sahabat-sahabatnya. Dan mereka akhiri percakapan dengan kalimah mereka yang terakhir: الله أكبر ولله الحمد
Pada saat yang penuh debaran ini, tiba-tiba terdengar deru kereta menghampiri kemudian berhenti. Sebentar kemudian keluarlah dari kereta itu seorang yang berpangkat besar lalu menghampiri tahanan yang saya jaga. Dia memerintahkan supaya penutup mata tahana itu dibuka dan tali yang mengikat lehernya ditanggalkan. Kemudian dia berkata dengan nada songbong:
Wahai saudaraku, wahai Sayyid! Aku datang kepadamu membawa hadiah kehidupan daripada Tuan Presiden yang sangat pengasih dan penyayang. Dia hanya meminta kamu tandatangani satu perkataan sahaja. Lepas itu kamu boleh minta apa saja yang kamu mahu untuk dirimu dan saudara-saudaramu itu!
Tanpa menunggu jawapan daripada Sayyid, pegawai berpangkat tinggi itu membuka buku catatan yang ada di tangannya seraya berkata: Ya akhi, kamu tulis di sini ayat ‘sesungguhnya aku mengaku salah dan aku memohon maaf’.
Sayyid mengangkat kedua-dua matanya yang jernih. Di wajahnya terpancar senyuman manis yang tidak mampu kami sifatkan. Dengan tenang yang menakjubkan dia berkata kepada pegawai berpangkat tinggi itu:
“Selama-lamanya tidak mungkin! Aku tidak akan membeli kehidupan yang sementara ini dengan dusta yang tidak akan terpadam selama-lamanya!”
Pegawai itu menjawab dengan nada sebak yang dibuat-buat: “Tapi kamu akan mati Sayyid…”
Sayyid menjawab: “Marhaban (selamat datang) kepada mati di jalan Allah…!”
Dan tiada lagi ruang bicara. Pegawai mengarahkan agar hukuman segera dilaksanakan.
Maka terkulailah jasad Sayyid serta saudara-saudaranya di tali gantung. Di bibir mereka terpantul kalimah yang tidak mampu kami lupakan selama-lamanya:
لا إله إلا الله محمد رسول الله

Tuesday, August 24, 2010

BULAN PUASA WANITA PALING BANYAK PAHALA

Hari ini, 25 Ogos diisytiharkan sebagai Hari Wanita. Jadi sayapun tak mahu ketinggalan ingin mengucapkan selamat Hari Wanita kepada semua yang bergelar wanita termasuklah diri saya sendiri. Namun tidak bermakna hari ini sahaja kita jadi wanita dan berlagak seperti seorang wanita. Setiap hari kita adalah wanita. Untungnya jadi wanita ni kerana terlalu banyak peluang untuk raih pahala, labih-lebih lagi dalam bulan Ramadhan yang penuh rahmah dan barakah ni. Sebab itu tajuk saya kali ini ialah BULAN PUASA WANITA PALING BANYAK PAHALA.

Mari kita lihat peluang-peluang besar bagi wanita kaut pahala di bulan puasa:

1. Buka puasa. Tidak kira di mana dan apa bangsa sekalipun, sama ada di bandar atau di desa, rata-ratanya wanita yang menyediakan makanan untuk berbuka puasa seisi keluarga. Nabi s.a.w. telah bersabda (maksudnya): "Sesisapa yang menyediakan makanan berbuka bagi orang yang berpuasa, baginya ganjaran seumpama pahala bagi orang yang berpuasa tanpa mengurangi sedikitpun pahalanya (orang yang berpuasa itu)" Al-Baihaqi dan Ibn Khuzaimah.
Berapa orang ahli keluarga di rumah anda? Sebanyak itulah pahala puasa yang anda dapat jika anda menyediakan makanan berbuka untuk mereka. Termasuk hari-hari 'cuti', anda tetap dapat pahala puasa. Seeloknya sediakanlah makanan itu sekurang-kurangnya buah kurma dan air dengan duit sendiri. Pasti pahalanya berganda, pahala menyediakan dan pahalan infaq. Bagi wanita yang tidak ada pendapatan, mulalah menyimpan untuk infaq pada tahun hadapan jika panjang umur. Kalau umur tak panjangpun, insyaAllah akan diberi pahala juga kerana telah berniat.

2. Sahur. Siapa yang kejutkan ahli keluarga untuk bangun sahur? Selalunya ibu, seorang wanita! Sahur adalah antara sunat-sunat puasa yang besar pahalanya. Nabi s.a.w. bersabda (maksudnya): "Barsahurlah kamu semua, sesungguhnya dalam sahur itu ada barakah". Al-Bukhari dan Muslim
Mengajak dan membantu orang lain berbuat perkara sunat, perkara yang baik kita akan dapat pahala orang yang melakukannya. Subhanallah.

3. Suami beriktikaf di masjid pada malam-malam 10 terakhir Ramadhan. Ramai di kalangan wanita yang berkesempatan ikut beriktikaf di masjid bersama suami. Namun lebih ramai yang tidak berpeluang kerana tanggungjawab terhadap keluarga dan anak-anak. Sungguhpun begitu, wanita tetap berpeluang untuk meraih pahala dengan berniat untuk turut serta jika ada peluang. Dan dengan menulung menyiapkan keperluan suami pergi beriktikaf, menjaga ahli keluarga di rumah, kita akan berkongsi pahala dengannya. Nabi s.a.w. bersabda (maksudnya): "Sesiapa yang mempersiapkan seorang pejuang, maka sesungguhnya dia telah berjuang. Dan sesiapa yang menjaga dengan baik ahli keluarga seseorang yang pergi berjuang, maka sesungguhnya dia juga telah berjuang". Al-Bukhari dan Muslim
Bukankah suami pergi beriktikaf di masjid itu satu perjuangan untuk menjejaki Lailatul-Qadar yang lebih baik daripada 1000 bulan?

Itu hanyalah sebahagian sahaja. Tidak termasuk amalan-amalan fardi yang dilakukan oleh wanita itu sendiri: puasa, tarawih, baca al-Quran, berdoa, berzikir, menghubungkan silatul-rahim dan lain-lain.
Peluang yang begitu besar Allah tawarkan. Tiada alasan untuk kita tidak merebutnya. Syarat untuk kita mendapat ganjaran hebat itu adalah:
1. Beriman dan mentauhidkan Allah dengan semurni-murninya. Elakkan sebarang syirik yang nyata dan tidak nyata.

2. Ikhlaskan niat dengan setulus-tulusnya. Jangan mengharap ganjaran atau pujian manusia.

3. Betulkan amalan mengikut prinsip Syariat dengan selurus-lurusnya. Jauhkan bid'ah, ikut-ikutan atau beramal dalam kejahilan.

SELAMAT MENERUSKAN PUASA, MOGA-MOGA KITA SEMUA TERMASUK DALAM GOLONGAN MANUSIA YANG DIBEBASKAN DARI API NERAKA.

MOHON MAAF, LAHIR DAN BATIN.