Tuesday, November 24, 2015

MOTIVASI IBN AL-JAUZI


Ulamak terdahulu cita-cita (himmah) mereka sangat tinggi. Kitab-kitab yang mereka karang menjadi bukti. Sesungguhnya kitab-kitab yang mereka tinggalkan adalah intipati daripada usia mereka. Namun, sayang sekali. Kebanyakan karangan mereka telah berkecai kerana himmah para pelajar kini telah lemah. Mereka hanya mempelajari ringkasan-ringkasan. Mereka tidak bersungguh-sungguh membaca kitab yang panjang-panjang. Kemudian, lebih malang lagi mereka berpada dengan mempelajari sebahagian sahaja. Maka manuskrip kitab-kitab itupun berterabur tanpa disusun dan dibukukan.

Maka jalan orang yang mencari kesempurnaan dalam menuntut ilmu ialah meniliti kitab-kitab yang ditinggalkan oleh ulamak terdahulu yang berjilid-jilid. Hendaklah membanyakkan pembacaan. Sesungguhnya dengan membaca dan mengkaji kitab-kitab itu kita dapat melihat betapa tingginya himmah mereka dan betapa mendalamnya ilmu mereka. Ia mampu menjana semangat dan melonjakkan azam untuk bersungguh-sungguh dalam mencari ilmu. Tiada kitab yang tidak ada faedah. Aku berlindung dengan Allah daripada mengikuti gaya hidup mereka yang sezaman dengan aku, yang aku tidak nampak mereka mempunyai himmah yang tinggi yang boleh dicontohi, dan tidak memiliki kewarakan yang boleh diteladani dari segi kezuhudannya. Ingatlah Allah. Ingatlah Allah. Hendaklah kamu perhatikan sirah salafus-soleh, kajilah karangan-karangan mereka, kisah-kisah mereka kerana dengan membaca dan mengkaji karangan-karangan mereka, kita seolah-olah melihat mereka.

Aku ingin menceritakan tengtang keadaan diriku. Aku tidak pernah kenyang daripada membaca kitab-kitab. Apabila aku melihat sebuah kitab yang aku tidak pernah melihat sebelumnya, seolah-olah aku terjumpa sebuah perbendaharaan harta yang amat berharga. Aku melihat susunan buku-buku yang diwaqafkan di Madrasah an-Nizhomiyyah, aku dapati ia mengandungi hampir 6000 jilid. Kemudian susunan kitab Abu Hanifah, kitab al-Humaidi, kitab syaikh kami Abdul Wahhab bin Nasir, kitab Abi Muhammad bin Muhammad al-Khasysyab, semuanya dianggarkan muat dibawa oleh beberapa ekur unta, serta lain-lain kitab yang sama jumlahnya. Kalau aku menganggarkan bahawa aku membaca 20000 jilid, itu boleh dikatakan sangat banyak. Namun aku masih belum habis mencari lagi. Maka aku gunakan kesempatan dengan melihat kitab-kitab mereka, aku dapat memperhatikan sirah mereka serta ketinggian himmah mereka, hafazan mereka, ibadah mereka, keunikan ilmu mereka yang tidak akan diketahui oleh mereka yang tidak pernah membaca dan mengkajinya. Justeru, aku merasakan betapa ruginya manusia, dan betapa lemahnya himmah pencari ilmu di zaman ini. Walillahil-hamd. (Soidul-Khotir, m.s. 291-292)

Saturday, November 21, 2015

JOM TADABBUR 16


"Dan kalaulah kebenaran itu tunduk menurut hawa nafsu mereka, nescaya rosak binasalah langit dan bumi serta segala yang ada padanya. (Bukan sahaja Kami memberikan agama yang tetap benar) bahkan Kami memberi kepada mereka Al-Quran yang menjadi sebutan baik dan mendatangkan kemuliaan kepada mereka; maka Al-Quran yang demikian keadaannya, mereka tidak juga mahu menerimanya.” (Al-Mu’minun:71)

Agak lama tidak sempat, tidak ada idea untuk duduk menukilkan apa yang berligar di ruang minda apabila mentadabbur ayat-ayat Al-Quran, kalam Allah yang maha besar, jelas dan penuh hikmah.

Semalam saya dianugerahi ni’mat mentadabbur ayat 71 surah ke 23 yang maksudnya tertera di atas. Kebetulan terbaca satu laporan di laman maya themalaysianinsider.com yang memetik kata-kata Obama bahawa “Negara perlu hormati hak LGBT, perkahwinan sejenis” dengan hujjah-hujjahnya.

Tidak dinafikan, semua kita ada perasaan, ada kecenderungan, ada fikiran, ada pertimbangan. Namun apakah neraca, apakah jenis kayu ukur yang kita pegang untuk menilai yang mana betul atau salah, yang mana baik atau buruk, yang mana menguntungkan atau merugikan?

Kalau anda membina sebuah rumah yang sempurna, lengkap dengan perabot yang mewah, cantik dan menyenangkan sesiapa saja yang memandangnya. Seorang tetamu datang lalu dia membuang air besar di atas sofa di ruang tamu yang indah. Dan tetamu yang lain pula membuang air besar di atas dapur tempat anda memasak. Manakala yang lain membuang air besar di atas tilam di dalam bilik tidur anda. Adakah anda akan merelakan mereka dengan alasan itu adalah hak asasi mereka dan anda tidak boleh menyekat kebebasan mereka? Malah anda mesti menghormati jitarasa mereka membuang air besar di atas sofa di raung tamu, di atas dapur dan di atas tilam di dalam bilik tidur, padahal anda telah menyediakan tandas yang bersih dan selesa? Tidak ada manusia berakal yang menjawab “Ya”, kita mesti membiarkan tetamu itu berbuat demikian. Kita mesti menghormati jitarasanya.

Demikianlah perbandingannya hidup kita di dunia ini. Kalau kita percaya ada Tuhan yang menciptakan dunia dan segala isinya termasuk diri kita, maka kita wajib percaya Dialah yang berhak menentukan apa yang boleh dan apa yang tidak boleh sebagaimana tuan rumah berhak menentukan peraturan di dalam rumahnya. Kalau dibiarkan setiap orang memilih ikut hawa nafsu mereka, bukan saja diri mereka yang rosak binasa, malah langit, bumi dan segala isinya akan musnah.

Fikirkan kenapa Allah ciptakan manusia ada lelaki dan ada perempuan? Supaya mereka berkahwin dan melahirkan zuriat yang bersih suci sebagai pengganti untuk mempastikan wujudnya kesinambungan manusia dari satu generasi ke generasi seterusnya. Hal ini tidak mungkin terjadi kalau manusia berkahwin sesama jantina. Maka apa akan berlaku kepada generasi akan datang kalau semua manusia diberi kebebasan untuk memilih apa yang diingini oleh hawa nafsu mereka? Mereka hanya sekadar mahu mengikuti apa yang dapat memuaskan nafsu semata-mata yang bersifat sementara. Mereka tidak memikirkan baik buruk, untung rugi pada masa akan datang sama ada untuk diri mereka sendiri, apa lagi untuk umat dan alam sejagat.

Yakinlah bahawa Allah Yang Bijaksana tidak menjadikan sesuatu itu sia-sia. Semuanya mempunyai tujuan dan hikmahnya walaupun kadang-kadang kita tidak memahaminya. Sesungguhnya jalan terbaik adalah taat dan patuh kepada semua titah perintahNya sebagaimana ungkapan Nabi s.a.w. apabila baginda menyeru manusia kepada Islam, baginda berkata: “Aslim, taslam” yang bermaksud: “Masuklah Islam, serah diri kepada Allah nescaya engkau selamat!”




Wednesday, November 18, 2015

Tazkirah yang membuatkan hatiku terkedu


Berkata Ibn al-Jauzi (510 – 597 hijriah) di dalam kitabnya Soidul-Khotir:

"Siksaan atau hukuman yang paling dahsyat ialah orang yang dihukum itu tidak merasai ianya satu hukuman. Dan lebih teruk daripada itu, dia rasa gembira dengan hukuman yang ditimpakan ke atasnya. Contohnya dia rasa gembira mendapat harta yang haram dan gembira dapat melakukan perbuatan dosa dan maksiat. Maka sesiapa yang begini keadaannya, dia tidak akan berjaya dengan ketaatan yang dilakukannya.

Sesungguhnya aku perhatikan hal ehwal kebanyakan yang bergelar ulamak, orang-orang yang berlagak zuhud, aku dapati mereka berada dalam keadaan dihukum sedangkan mereka tidak menyedarinya. Dan majoriti mereka yang ditimpa masalah sedemikian adalah di kalangan mereka yang mencari kedudukan.

Senarionya:
- yang alim, marah bila dibantah atau ditegur bila dia salah
- pemberi nasihat berpura-pura dengan nasihatnya
- yang berlagak zuhud munafiq dan menunjuk-nunjuk

Maka hukuman pertama ke atas mereka ialah berpaling dari mengingati Allah kerana sibuk memikirkan makhluk Allah. Dan sesiapa yang tidak menyedari hukuman ke atasnya, dirampas daripadanya kemanisan munajat dan kelazatan ibadat.

Kecuali orang-orang yang benar-benar beriman dari kalangan lelaki dan perempuan yang Allah pelihara bumi ini dengan kewujudan mereka. Batin mereka sama dengan zahir, bahkan yang batin lebih menyerlah. Rahsia mereka sama dengan yang nyata, bahkan yang rahsia (yang tersembunyi) lebih indah. Manusia tenggelam dalam kelalaian, mereka bertungkus lumus merentasi padang pasir menuju redha ar-Rahman. Mereka dikasihi oleh setiap inci muka bumi dan dikagumi oleh para malaikat penghuni langit.

Kami memohon agar Allah 'Azza wa Jalla memberi taufiq untuk mengikuti mereka dan menjadikan kami pengikut-pengikut mereka." Aamiin.