Thursday, February 07, 2019

INDIA DALAM KENANGAN


Ketika PIC India bertanya sama ada aku bersedia atau tidak untuk memenuhi jemputan mengisi program daurah kepada pelajar-pelajar perubatan di Belgaum atau Belgavi India, hatiku berbolak-balik. Aku mula membuat pertimbangan; kalau menolak, atas alasan apa? Terima, mampukah aku berjalan meredah benua yang jauh di sana?

Apabila aku luahkan hal itu kepada suami, tanpa teragak-agak dia menyatakan persetujuan untuk menemani (dengan kos ditanggung sendiri). Maka hilanglah segala keraguan dan tiada lagi sebarang alasan untuk menolak.

Maka bermulalah urusan. Permohonan visa dan tempahan tiket. Alhamdulillah segalanya berjalan dengan lancar.

Hari Sabtu 12 January 2019 kami berangkat dengan menaiki pesawat MAS menuju ke Bengaluru atau Bengalore, seterusnya ke Belgaum dengan pesawat AirIndia.

Sampai di Begaum lebih kurang jam 5 petang waktu tempatan. Alhamdulillah sempat solat jamak ta’khir zohor dan asar. Waktu di India lewat 2.30 berbanding waktu di Malaysia.

Kami di tempatkan di Bilik Tamu Hostel USM. Baru kami tahu rupa-rupanya ada Fakulti Perubatan Universiti Sains Malaysia (USM) di sini di samping apa yang ada di Kubang Kerian Kota Bharu Kelantan. Terdapat lebih kurang 500 pelajar dari Malaysia belajar di sini dengan tajaan JPA dan MARA juga persendirian.

Selain di USM, terdapat sebahagian kecil pelajar Malaysia menuntut di KLE University.

Sepanjang berada di Belgaum selama lima hari diisi dengan beberapa slot ceramah. Hari Ahad tiga slot: pagi, petang dan malam. Selasa dua slot: pagi dan petang. Rabu hanya satu, iaitu sebelah malam. Suami juga turut diberi peluang menyampaikan kuliah maghrib di surau asrama putera pada hari Isnin.

Belgaum merupakan sebuah pekan kecil yang kelihatan sedang membangun. Jalan-jalan sedang diturap di sana-sini dan bangunan-bangunan baharu sedang didirikan. Justeru, bandarnya kelihatan kurang kemas dan tidak tersusun. Namun, jika kita memasuki bangunan kedai atau restoran kebersihannya terjaga tidak seperti apa yang kita lihat di luar.

Sempat juga melawat beberapa tempat bersejarah seperti kuil yang berusia 800 tahun. Yang menariknya tidak berapa jauh dari situ terdapat sebuah sekolah Islam persendirian bernama al-Ameen. Sama pula namanya dengan sekolah kendalian Ikram-Musleh di sini. Antara tempat yang dibawa oleh pemandu kami adalah sebuah bangunan berkubah yang kelihatan seperti masjid. Terdapat di dalamnya kubur seorang ulamak, Sayed Shaikh  Badaruddin Aarif Chisti berusia ratusan tahun yang lalu. Tertulis dihujung namanya 786 TH. Mungkin itu tahun kewafatannya. Allahu A’lam.
Namun amat menyedihkan ia menjadi tempat pemujaan. Pengunjung yang datang bersujud di muka pintu sebelum masuk ke dalam bangunan. Bila masuk, sujud lagi di kepala kubur.

Di Belgaum juga terdapat bendera paling tinggi dan paling besar di India.

Penduduk muslim agak ramai walaupun bukan majority. Kerana itu azan kedengaran dilaungkan bersahut-sahutan setiap waktu solat sama seperti berada di taman perumahan di Shah Alam.

Hari Khamis 17 January, kami berangkat meninggalkan Belgaum. Flight ke Bengalore yang dijadualkan berangkat pada jam 9.15 pagi tertunda hampir dua jam. Begitu juga flight ke Delhi tertunda beberapa jam. Tiba di hotel Tawang Inn hampir waktu Isyaa. Perjalanan dari airport ke hotel yang jaraknya tidak sampai 25 km mengambil masa hampir 2.30 jam. Alhamdulillah sempat jamak Zohor dan Asar di airport Belgaum. Tempat solat di sediakan. Siap dengan tempat berwudhuk. Namun hanya satu tempat sahaja. Tidak ada tempat yang khusus untuk lelaki dan perempuan. Justeru, aku terpaksa mengambil wudhuk di dalam tandas. Berbeza dengan airport Delhi. Tempat solat dan wudhuk lelaki dan perempuan diasingkan.

Tidak ada apa-apa aktiviti di Delhi kecuali solat jamak Maghrib dan Isyaa, dinner dan tidur. Keesokannya, Jumaat 18 January, selepas sarapan terus ke airport untuk meneruskan perjalanan ke Srinagar, Kashmir. Sekali lagi diuji dengan kelewatan lebih dari tiga jam. Tiba di Srinagar tika hari telah senja. Disambut oleh wakil ejen di airport dan dibawa ke sebuah hotel yang cantik, Victory Inn terletak dalam kawasan perumahan yang sederhana.

Empat hari (Sabtu, Ahad, Isnin dan Selasa) berpeluang menjelajah Kashmir, menikmati keindahan ciptaan al-Khaliq yang menakjubkan, keindahan alam yang dibalut salji yang memutih. Tiada dedaun yang menghijau atau bunga-bunga dengan pelbagai warna yang memukau. Keputihan menakluki alam dan menyelimutinya.

Selama berada di Kashmir kami terserempak dengan beberapa orang pelancong dari Malaysia. Dan agak memeranjatkan, satu rombongan yang kami temui terdiri dari tiga orang; dua perempuan dan seorang lelaki dalam lingkungan usia 24 tahun. Ada yang baru menamatkan pengajian peringkat sarjana muda di university tempatan dan ada yang telah bekerja. Menurut mereka yang kelihatan begitu rapat dan mesra, mereka semua adalah kawan-kawan rapat sejak sekolah menengah lagi. Allahu Akbar! Sampai ke tahap itu pergaulan bebas anak-anak muda kita. Di manakah kefahaman tentang aurat, batasan mahram bukan mahram dan sebagainya? Dan seorang lagi kami temui, seronok dan santai menaiki jetski seorang diri, seorang wanita dalam lingkungan 30an. Melancong seorang diri tanpa mahram, tanpa teman.

Sungguh tercabar! Selama ini kita berbahas tentang hukum wanita pergi haji dan umrah wajib atau sunat tanpa mahram. Di luar sana umat kita terus berseronok pergi melancong, bermain dan bersuka ria yang tidak wajib atau sunatpun tanpa kesah halal haramnya.

Hari Rabu 23 January, sebelum berangkat pulang sempat singgah di Ibu Pejabat Jamaati Islami cawangan Kashmir, bertemu dengan sebahagian pimpinannya termasuk amir jamaah. Mereka menceritakan bagaimana kezaliman yang dilakukan oleh kerajaan India ke atas umat Islam di Kashmir. Pembunuhan dan penyiksaan disasarkan ke atas orang awam termasuk wartawan, wanita dan kanak-kanak tanpa belas kasihan. Di sesetengah masjid solat Jumaat tidak dibenarkan. Dan banyak lagi.
Jamaati Islami adalah sebuah pertubuhan Islam diasaskan oleh Al-Marhum Al -Maududi pada awal kurun yang lepas. Buku-buku tulisannya merupakan kunci utama yang membuka minda dan jiwaku kepada memahami tasawur Islam yang syumul dan kewajipan berdakwah memperkembang dan menegakkannya di muka bumi ini. Ya, aku mengenali dan membaca buku-buku Al-Maududi sebelum mengenali Hasan al-Banna, Sayyid Qutub dan pemimpin-pemimpin IM yang lain. Buku pertama tulisannya yang aku baca, iaitu pada tahun 1971 dan benar-benar membekas di dalam diriku ialah Mabadi’ al-Islam (Asas-asas Islam)

Flight dari Srinagar ke Dalhi dengan pesawat Indigo dijangka pukul 4.40 petang dan dari Delhi ke KL dengan Airasia pukul 11.15 malam. Setiap hari berdoa supaya tidak delay seperti yang berlaku ketika perjalanan dari dari Belgaum – Bengalore – Delhi – Srinagar tempoh hari.


Seperkara yang mungkin tidak dialami di tempat lain ialah sebelum memasuki terminal lapangan terbang Srinagar, kena lalui kawasan tentera. Turunkan beg-beg dari kereta, bawa ke dalam bangunan dan discan. Kemudian angkat masuk ke dalam kereta untuk meneruskan perjalanan ke airport.

Masuk terminal, sebelum check in, scan lagi beg-beg serta tuannya. Keluar dari bangunan terminal untuk menaiki pesawat, sekali lagi badan kita discan. Namun yang baiknya, untuk penumpang wanita disediakan bilik kecil tertutup dan discan oleh petugas wanita di semua lapangan terbang yang kami lalui (Bengalore, Belgaum, Delhi, Srinagar) sama seperti lapangan terbang di negara-negara Arab.

Alhamdulillah dengan izin serta rahmatNya yang maha luas Dia memaqbulkan doa. Flight tidak delay kecuali di Srinagar. Itupun tak sampai satu jam delaynya walaupun berlaku pertukaran gate sebanyak tiga kali, alhamdulillah ‘ala kulli hal. Delhi ke KL berjalan seperti yang dijadualkan. Khamis 24 January mendarat dengan selamat tepat jam 7.00 pagi. Masuk saja bangunan terminal KLIA 2 aku mengaktifkan telefon bimbit. Mesej pertama yang aku terima melalui aplikasi WhatsApp adalah ucapan tahniah dilantik sebagai Ahli Lembaga Pemegang Amanah (ALPA) Yadim. Alhamdulillah dan Inna liLlah

Sekilas pandang

Secara umumnya dari segi luaran bandar-bandarnya tidak kelihatan bersih dan cantik. Tetapi beberapa bangunan seperti kedai dan restoran yang aku sempat masuk, kebersihannya terjaga.

Tandas awam juga agak bersih. Di semua tempat termasuk lapangan terbang semua tandas mempunyai paip untuk basuh.


Dari segi penjagaan alam sekitar, nampaknya India mendahului kita. Penggunaan straw pelastik yang kerajaan kita baru cadang untuk mengharamkannya dan mendapat kritikan dari sebahagian netizen, di India memang sudah tidak menggunanya. Yang menariknya juga bila kita masuk restoran mereka tidak tanya hendak minum apa (mungkin kerana musim sejuk tak tahulah)? Mereka ambil order makanan sahaja. Minum apa langsung tidak ditanya walaupun senarai minuman tertulis di atas buku menu. Tidak seperti di tempat kita. Minuman yang sampai dahulu. Kadang-kadang air dah habis minum, makanan belum sampai lagi. Di atas setiap meja mereka telah sediakan air kosong sama ada di dalam botol atau jag serta beberapa biji gelas.
Alkisah, kami masuk sebuah restoran di pekan kecil dalam perjalanan pulang dari Sonmarg. Kami duduk di sebuah meja. Cahaya lampunya suram kerana menurut pemilik restoran bekalan eletrik di kawasan itu tidak mencukupi. Di atas meja telah tersedia air kosong di dalam jag dan beberapa biji yang diletak secara telungkup. Dik kerana kehausan aku terus menuang air ke dalam gelas dan meminumnya. Selesai menikmati makanan yang dipesan, kami bangkit untuk beredar keluar. Ketika itu aku Nampak pekerja mentelungkupkan gelas-gelas yang kami dah guna tanpa membasuhnya.
Ya Allah! Dah berapa orang guna gelas yang sama tanpa dibasuh? Bisik hatiku. Hem… halal saja lah.


Di semua lapangan terbangnya juga disediakan bilik khas untuk merokok.

Makanan juga tidak menjadi masalah kerana kebanyakan mereka tidak makan daging. Vegetarian. Di dalam pesawat yang kami naiki hanya veg sahaja yang dihidangkan. Di Kashmir pula hampir 100 % penduduknya adalah muslim. Tentulah tiada masalah dari segi halalnya. Cuma untukku yang tidak tahan pedas agak bermasalah juga. Kebanyakan masakannya berempah, pedas dan masin.

Yang paling mencabar adalah bila dibawa masuk ke sesebuah kedai menjual produk buatan Kashmir. Cara mereka melayan dan menerangkan produk-produk mereka membuatkan kita seperti “wajib” membelinya. Jadi nasihatku kepada anda yang mungkin suatu hari akan berkunjung ke Kashmir, jika tidak ada hajat untuk membeli, jangan masuk.

Selain daripada itu, agak mencabar juga ialah mereka sangat mengharapkan tips. Sedikit saja pertolongan walaupun kita tidak memintanya mereka minta tips. Tapi dengan melihat pada kehidupan mereka yang rata-ratanya agak dhaif ikhlas dan redha sajalah dalam memberi. Pemandu yang ditugaskan membawa kami mula daripada kami sampai di lapangan terbang Srinagar pada hari Jumaat, bawa berjalan selama empat hari (tiga daripada empat hari itu jauhnya  tidak kurang daripada 200 km pergi dan balik) sehinggalah menghantar kami semula ke lapangan terbang pada hari kepulangan kami pada hari Rabu. Dia memberitahu kami bahawa gaji bulanannya adalah 5000 rupee bersamaan lebih kurang RM300 (tak tahulah betul atau tidak?). Bila ditanya dari mana lagi sumber untuk menampung kehidupan keluarga? Jawabnya, tips. Cuba bayangkan selama enam hari dia melayan kami dengan penuh dedikasi dari pagi sampai senja atau malam, berapakah tips yang dia harapkan?

Dia memang seorang yang sangat gigih dan jujur. Kereta Toyota innova yang digunakan untuk membawa kami ditinggalkan di hotel tempat kami menginap. Pagi dia datang menaiki tut-tut (dipanggil oto) dan petang pulang dengan oto. Katanya kereta syarikat tidak boleh dibawa untuk kegunaan peribadi.

Di akhir coretan, aku memanjatkan setinggi-tinggi kesyukuran kepada Allah Yang Maha Esa kerana mengizinkan aku dan suami berjalan menjelajahi bumi ciptaannya. “Dia lah yang menjadikan bumi bagi kamu: mudah digunakan, maka berjalanlah di merata-rata ceruk rantaunya, serta makanlah dari rezeki yang dikurniakan Allah; dan (ingatlah), kepada Allah jualah (tempat kembali kamu sesudah) dibangkitkan hidup semula; (maka hargailah nikmatNya dan takutilah kemurkaanNya).” (Al-Mulk 67:15)


Di sepanjang perjalananku, sama ada di darat atau di udara aku cuba memenuhinya dengan zikir-zikir agar setiap tempat yang aku lalui menjadi saksi keimanan kami. Setiap tempat aku bersujud di bumiNya aku meminta supaya Allah catatkan tempat-tempat tersebut sebagai saksi bahawa kami sesungguhnya beriman akan Keesaan, Kebesaran serta KeagunganNya.

1 comment:

Mazlum Syahid said...


Bismillahir Rahmanir Rahmanirahim

https://keep.line.me/s/FBZtesmFRzXU8lAAY_0gzZCzyGsD1CyHSc8T7p9w7a0

Salam dan renungan

Web: almawaddah.info

Kepada;

Yang dihormati Para rektor universiti, para akademik dan para mufti.

Tun, Tan Seri/Datuk Seri/Datin Seri/Datuk/Datin/tuan/puan.

Perkara: "Akidah Ahli Sunnah Wal Jamaah yang bertentangan dengan al-Qur'an dan ayat-ayat al-Qur'an yang bertentangan dengan akidah Ahli Sunnah Wal-Jamaah" sebagai kajian dan renungan. Diambil dari web: almawaddah.info

1. Tidakkah al-Qur'an itu asas agama Islam yang diredai oleh Allah dan Rasul-Nya?

2. Tidakkah Islam itu rahmatan lil Alamin?

Terima kasih dan 'afwan.

Daripada;

Pencinta al-Qur'an sebagai asas agama Islam di Malaysia.







.....