Saturday, January 04, 2014

Luahan hati seorang ibu sempena hari lahir puterinya yang telah syahid, Asma' Beltaji




Puteriku tercinta yang syahid dengan izin Allah, pada hari lahirmu yang indah ini, 3 Januari, di bandar Riyadh di daerah Naseem, di hospital Yamamah, lahirlah engkau wahai Asma' puteri paling cantik di Yamamah. Satu jam sebelum aku menunaikan ibadah haji, aku mengetahui bahawa aku telah mengandungkan engkau. Saat itu aku berdoa sebanyak-banyaknya supaya Allah kurniakan aku seorang puteri yang menjadi penyejuk mataku

Puteriku Asma', bila engkau pulang selalunya engkau akan segera menerpa ke bilikmu kerana tugasanmu banyak dan bermacam-macam. Engkau mengambil pelbagai matapelajaran: sastera, ilmu kemasyarakatan, politik, ilmu alam, pengajian al-Quran, pengajian bahasa, di samping menghadiri muktamar, seminar, pengajian khat Arab dan menyiapkan kerja-kerja persekolahan.

Sungguh aku selalu berasa tidak puas bersamamu. Namun aku tinggalkanmu dengan tugasan-tugasanmu kerana aku tahu itu lebih berfaedah untukmu daripada aku duduk bersamamu. Aku berbangga denganmu kerana di peringkat usiamu yang masih muda engkau menumpukan perhatian untuk menguasai dengan baik semua ilmu-ilmu itu.

Engkau seorang gadis peramah, bersahaja dan merendah diri meskipun engkau telah menguasai pelbagai ilmu yang membuatkan aku sendiri berasa cemburu. Aku bercita-cita kalaulah aku memiliki sekelumit sahaja daripada ilmu yang ada padamu. Engaku telah mengajarku banyak perkara. Aku suka mendengar bicaramu dan perbahasanmu yang serius tentang sesuatu perkara. Pengetahuanmu sangat luas. Aku sering kali sengaja berbahas denganmu kerana gembira dapat mencungkil banyak ilmu darpadamu. Dan engkau akan simpulkan perbahasan dengan menyatakan hakikatnya, hukumnya atau hikmahnya.

Aku mendapati diriku amat kecil bila berada di hadapanmu, lebih-lebih lagi ketika ayahmu ada bersama. Ayahmu akan berkata setiap kali kita berbincang, "kamu benar wahai Simsim (Simsim adalah panggilan manja yang comel setiap kali ayahmu memanggilmu).

Satu-satunya yang meringankan perasaanku dalam perpisahan denganmu ialah keyakinanku bahawa engkau sedang menikmati kebahagiaan di syurga, engkau sedang menikmati kepuasan menatap Wajah Tuhanmu yang Maha Mulia.

Aku juga tahu bahawa betapa cintanya engkau kepada rumahmu, dua ibu bapamu dan adik beradikmu. Engkau selalu merindui mereka dan mendoakan kebaikan untuk mereka. Lantaran itu aku selalu berdoa kepada Allah supaya menggantikanmu rumah yang lebih baik daripada rumahmu, keluarga dan adik beradik yang lebih baik daripada keluarga dan adik beradikmu, malah ibu yang lebih baik daripada ibumu. Namun aku tidak mampu untuk berkata ayah yang lebih baik daripada ayahmu kerana aku melihat pada ayahmu segala kebaikan. Engkau wahai puteriku antara faktor utama kami thabat. Engkau membuatkan kami: ayahmu, ibumu, adik beradikmu thabat. Engkau mengajar kami erti ketabahan, supaya kami hidup mulia. Kalimah  yang sering engkau ucapkan, "Wahai ibu, sama ada kita akan menukarkan tanah air kita ini menjadi syurga atau kita yang akan pergi ke syurga!" Maka sekarang rupanya engkau yang pergi ke sana wahai Asma'. 

Sumber:
http://www.egyptwindow.net/news_Details.aspx?News_ID=39699

1 comment:

IMAD ADDIN said...

Indah...