Thursday, August 01, 2019

Tarbiah Kita


Sesungguhnya tarbiah kita tegak di atas landasan memperdalamkan asas-asas keimanan, memantapkan hubungan persaudaraan, memakmurkan hati dan menjaga lidah. Kita mencampakkan jauh-jauh perasaan dengki dan membangunkan takaful, kerjasama dan saling membantu.
Kita mengeluarkan diri dari kesempitan keqabilahan, kedaerahan dan kepuakan kepada keluasan taaruf, kelapangan amal yang bertebaran merata-rata di segenap ufuk.
Kita meletakkan perasaan jahiliah di bawah tapak-tapak kaki kita. Kita menyahut seruan dan perintah seorang negro yang hitam jika dia lebih berilmu dan lebih berkelayakan.
Hala tuju kita dipandu oleh iman. Syarat perjalanan kita adalah Islam. Dan perasaan kita terhadap orang lain adalah persaudaraan.
Kita tidak mengenal kebencian dan tidak membenarkan umpatan.

Tahukah kamu berapa jilid ensiklopedia boleh dibukukan daripada kata-kata tidak berguna yang dihamburkan ketika berlaku perselisihan pandangan?
Berapa jam amalan terbengkalai tanpa sebarang hasil pada waktu yang dihabiskan untuk melayan dan menterjemah prasagka yang bukan-bukan?

-       Ustaz Umar Telemsani Mantan Mursyid Am Ikhwan Muslimin

Tarbiah Kita II

Yang menakutkan kita bukan sedikitnya bilangan atau kurangnya persiapan dan bekalan. Tetapi yang paling menakutkan ialah kita lupa diri kita, lalu kita tidak mempunyai hubungan yang baik dan intim dengan Allah Ta'ala.
Kalau kita beriman dengan sebenar-benar iman nescaya kita akan menang dengan isyarat jari sahaja.
Kita tidaklah mengharapkan kita hidup dalam keadaan ikhlas dengan sebenar-benar ikhlas sepanjang hayat kita. Cukuplah kalau kita dapat menghayati keikhlasan yang hakiki dalam satu detik sekadar satu rukuk sahaja.
Sesungguhnya, bukan dengan kepetahan dan bermuka-muka yang menyampaikan kita kepada matalamat dakwah kita. Sebaliknya yang menyampaikan kita adalah tawakkal dan doa. Kita mesti sentiasa berdoa, "Ya Allah, tiada yang mudah kecuali apa yang Engkau jadikannya mudah".
Bantu membantu sesama mukmin juga asas yang tidak boleh dipandang kecil. Dengan pertolongon sesama mukminlah  akan zahirnya taqdir Allah dalam memberi kemenangan sebagaimana firmanNya yang bermaksud: "Dialah yang menguatkanmu dengan pertolonganNya dan dengan (sokongan) orang-orang yang beriman.” (Al-Anfal:62)
Aku perhatikan, di antara keindahan akhlak jamaah tabligh, apabila salah seorang daripada mereka berdiri untuk memberi nasihat atau peringatan kepada manusia, kawan-kawannya menadah tangan berdoa agar dia dapat berkata dengan betul, dan Allah beri kepadanya kelancaran dalam berbicara dengan bahasa yang tepat dan mudah difahami.
Alangkah indahnya kalau semua pendakwah berbuat demikian ketika sahabatnya berbicara. Tetapi sayangnya, hasutan syaitan dalam situasi  dan suasana fitnah yang melanda menjadikan seseorang itu bercita-cita agar orang yang berlainan pendapat dengannya gagap dan merapu ketika berbicara, biar dia lupa tatabahasa, dan tidak dapat mencari kata-kata untuk diucapkan...
La haula wala quwwata illa billah… wainna lillahi wainna ilaihi raji’un.
Bukankah asy-Syafi’e pernah berkata: "Aku tidak pernah berdialog dengan seseorang kecuali aku bercita-cita agar Allah menzahirkan kebenaran melalui lidahnya.”!!??


-       Ustaz Umar Telemsani Mantan Mursyid Am Ikhwan Muslimin